UNTUK INDONESIA
Jokowi Usul Bikin Protokol Bersama Corona di KTT ASEAN
Presiden Jokowi mengusulkan negara-negara di ASEAN menyusun protokol bersama mencegah pendemi corona di KTT.
Presiden Jokowi mengikuti KTT ASEAN Khusus Covid-19 secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Selasa, 14 April 2020. (Foto: Lukas/Biro Pers Sekretariat Presiden).

Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengusulkan kepada negara-negara yang tergabung dalam ASEAN menyusun protokol bersama di perbatasan melalui joint contract tracing and outbreak investigation. Protokol itu untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona atau Covid-19.

Di saat kita batasi pergerakan orang, pergerakan barang tidak boleh terhambat.

Ada sejumlah hal yang menjadi catatan Jokowi bila protokol pengawasan ketat di perbatasan negara-negara di ASEAN itu disusun.

Baca juga: 

"Kita harus mencegah hambatan lalu lintas barang. Di saat kita batasi pergerakan orang, pergerakan barang tidak boleh terhambat, utamanya bahan makanan pokok, obat-obatan dan alat kesehatan," kata Jokowi saat mengikuti KTT ASEAN Khusus Covid-19 secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Selasa, 14 April 2020.

EntikongSeorang pelintas batas yang masuk dari Malaysia mendorong tas bawaannya di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat, Selasa, 17 Maret 2020. Jelang penutupan pintu perbatasan Tebedu Malaysia yang akan dilakukan Pemerintah Malaysia pada Rabu, 18 Maret 2020 pihak KKP Entikong melakukan pemeriksaan kesehatan lebih intensif terhadap pekerja dan mahasiswa asal Kalbar yang pulang dari Malaysia dan Brunei Darussalam melalui PLBN Entikong. (Foto: Antara/Agus Alfian)

Jokowi meyebutkan ASEAN harus memiliki aturan bersama terkait lalu lintas perdagangan saat pandemi corona. Tentunya, kata dia, hal tersebut bisa menjadi rujukan untuk menghindari melemahnya ekonomi kawasan.

Usul Jokowi itu tercetus atas keinginannya agar negara-negara di ASEAN bersatu, bersinergi, dan berkolaborasi untuk melawan pandemi Covid-19. "Kita tidak punya pilihan, kecuali menang melawan virus ini. Bersatu, bersinergi dan berkolaborasi adalah jawabannya," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan virus corona sudah menyebar ke lebih dari 200 negara. Akibatnya perekonomian dunia terpukul. Pertumbuhan ekonomi di kawasan ASEAN pada tahun 2020, kata Jokowi, juga diprediksi hanya 1 persen. Maka dari itu ASEAN harus menyikapi pendemi corona sebagai musuh bersama.

"Kita harus memutus mata rantai penyebaran virus di masing-masing negara kita, dan di kawasan ASEAN. Selain itu, kita juga harus memutus resiko penyebaran virus melewati perbatasan," ujarnya. 

Berita terkait
Ferdinand ke Stafsus Jokowi: Rusak Istana, Mundur!
Politikus Demokrat Ferdinand H meminta Stasus Jokowi, Andi Taufan mundur dari jabatannya lantaran mencoreng wajah Istana.
Perintah Jokowi: Terawan Atur Manajemen Pasien Corona
Presiden Jokowi memerintahkan Menkes Terawan mengatur manajemen penanganan pasien terdampak virus corona di Indonesia.
Jokowi: Dari 78 Lab, Baru 29 Dapat Digunakan Tes PCR
Presiden Jokowi mengungkapkan dari 78 laboratorium sampai saat ini baru 29 laboratorium yang dapat dipakai untuk mengetes virus.
0
Rumah Sakit di Sumbar Kekurangan Masker N95
RS rujukan yang menangani pasien positif Covid-19 di Sumbar kekurangan masker N95 untuk menangani pasien virus Corona.