Jokowi: Negara Kita Kaya, 90% Obat dan Bahan Bakunya Impor

Presiden Jokowi menyinggung sistem kesehatan di Tanah Air. Ia ingin Indonesia mandiri industri obat dan bahan bakunya tak impor.
Presiden Joko Widodo atau Jokowi memberikan wejangan kepada penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). (foto: Tangkapan layar Youtube Sekretariat Presiden/pri).

Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyinggung sistem kesehatan di Tanah Air. Ia ingin Indonesia mandiri industri obat dan bahan bakunya sehingga tak selalu impor.

Jokowi menyampaikannya saat Rapat Kerja Nasional (Rakernas) dan Pertemuan Ilmiah Tahunan Ikatan Apoteker Indonesia pada Kamis 5 November 2020.

"Kita tahu bahwa sekitar 90% obat dan bahan baku obat masih mengandalkan impor. Padahal negara kita sangat kaya dengan keberagaman hayati baik di daratan maupun di lautan. Hal ini jelas memboroskan devisa negara, menambah defisit neraca transaksi berjalan, dan membuat industri farmasi dalam negeri tidak bisa tumbuh dengan baik," kata Jokowi dalam video yang ditayangkan kanal YouTube Sekretariat Presiden pada Kamis, 5 November 2020.

Kekayaan keragaman hayati Indonesia harus dijadikan modal dasar dalam kebangkitan industri obat dalam negeri.

Jokowi memandang industri obat-obatan dan alat kesehatan harus menjadi prioritas bersama dan dilakukan dengan cara-cara yang luar biasa di tengah pandemi Covid-19. Pandemi, dengan segala dampak yang ditimbulkannya, memberi banyak pelajaran kepada Indonesia.

Menurut Jokowi, pandemi telah membangkitkan rasa krisis dalam dunia farmasi untuk memacu kegiatan riset, mengembangkan inovasi-inovasi, merevitalisasi industri bahan baku obat di dalam negeri, hingga memperkuat struktur manufaktur industri farmasi nasional.

"Kekayaan keragaman hayati Indonesia harus dijadikan modal dasar dalam kebangkitan industri obat dalam negeri. Keragaman hayati harus dimanfaatkan untuk memperkuat ketahanan masyarakat di bidang kesehatan. Obat fitofarmaka juga perlu difasilitasi untuk melewati uji klinis dan standarisasi sehingga menjadi pilihan pengobatan promotif dan preventif," tuturnya.

Kebangkitan industri farmasi nasional nantinya diharapkan akan sekaligus memperkuat perekonomian nasional, baik yang bekerja di hulu maupun di hilir industri, dan meningkatkan kesejahteraan para petani serta UMKM.

Berita terkait
Beda Tugas Terawan dan Erick Thohir soal Pengadaan Vaksin Corona
Jokowi menegaskan Menkes Terawan dan Menteri BUMN Erick Thohir bertanggung jawab terhadap pengadaan vaksin virus corona di Indonesia.
Terawan Minta Tempat Cuci Tangan di Titik Ramai Libur Panjang
Menkes Terawan meminta pemerintah daerah menyiapkan ketersediaan tempat cuci tangan di wilayahnya yang rawan ramai saat libur panjang.
Achmad Yurianto Dicopot dari Dirjen Jadi Staf Ahli Terawan
Achmad Yurianto tak lagi menjabat sebagai Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Kini ia menjadi Staf Ahli Menkes Terawan.
0
Ganjar Pranowo Buat Lomba Pidato Gaya Bung Karno
Ganjar Pranowo membuat lomba pidato gaya Bung Karno dengan tema, Cara Kami Mencintai Indonesia.