Jokowi Minta Agar Momentum Penurunan Kasus Covid-19 Terus Dijaga

Jokowi meminta jajarannya untuk terus menjaga momentum penanganan Covid-19 yang terus mengalami perbaikan
Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto, dan Menko Marinves, Luhut Binsar Pandjaitan, dalam Keterangan Pers mengenai Perkembangan PPKM Terkini, 13 Septeber 2021, malam, secara virtual. (Sumber: setkab.go.id/Tangkapan Layar YouTube Kemenko Marves)

Jakarta – Presiden RI, Joko Widodo (Jokowi), meminta jajarannya untuk terus menjaga momentum penanganan Covid-19 yang terus mengalami perbaikan, di mana saat ini kasus aktif telah berada di bawah 100 ribu kasus.

Hal tersebut disampaikan Presiden dalam Rapat Terbatas (Ratas) mengenai Evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), 13 September 2021.

“Arahan Bapak Presiden dalam Ratas tadi adalah bahwa momentum penurunan kasus (aktif) yang sudah kurang dari 100 ribu ini agar terus dijaga. Masyarakat diminta terus waspada, jangan euforia karena angka kasus turun,” ujar Menteri Koordinator Bidang (Menko) Perekonomian, Airlangga Hartarto, dalam Keterangan Pers mengenai Perkembangan PPKM Terkini, 13 September 2021, malam, secara virtual.

Airlangga menegaskan bahwa pandemi masih naik turun dan sulit diprediksi begitu juga dengan variannya. Untuk itu, pemerintah juga terus meningkatkan koordinasi antara kementerian dan lembaga untuk mencegah masuknya varian baru virus Corona baik melalui jalur udara, laut, dan udara.

PPKM Level 4Ilustrasi - PPKM Level 4. (Foto: Tagar/Dok Polri)

“Koordinasi antarkementerian sangat diperlukan. Dan Bapak Presiden meminta agar pos-pos perbatasan terus dijaga,” ujar Airlangga.

Selain itu, pemerintah juga terus mendorong peningkatan laju vaksinasi di seluruh daerah di tanah air. Presiden memerintahkan agar stok vaksin yang mencapai sekitar 41 juta dosis di seluruh Indonesia segera dihabiskan untuk vaksinasi dosis pertama.

“Kemudian distribusi (vaksin) ke depan (difokuskan) kepada kabupaten/kota yang capaian vaksinnya di bawah 20%,” ujar Airlangga.

tentara menjaga penyekatan PPKM darurat  di MedanSejumlah tentara menjaga penyekatan PPKM darurat untuk meredam penyebaran pandemi Covid-19 di Medan, Sumatera Utara, Kamis, 15 Juli 2021 (Foto: voaindonesia.com - Binsar Bakkara/AP)

Menutup keterangan persnya, Airlangga kembali menegaskan bahwa pemerintah akan terus menerapkan PPKM sebagai instrumen untuk pengendalian pandemi Covid-19. Level PPKM di setiap daerah akan disesuaikan dengan hasil asesmen terhadap daerah tersebut.

“Bapak Presiden kembali menekankan bahwa PPKM ini akan terus berlaku selama pandemi ada. Pemerintah akan terus menerapkan PPKM (di daerah) sesuai dengan levelnya masing-masing dan menyesuaikan pada kondisi-kondisi daerah, dan berlaku sesuai hasil rapat evaluasi yang dipimpin langsung oleh Bapak Presiden setiap minggunya,” tandas Menko Perekonomian. (FID/UN)/setkab.go.id. []

Pemprov Banten Perpanjang PPKM, Kota Serang Level 3

Komentar Kemenkes Soal Kelanjutan PPKM Darurat

Kemenko Perekonomian: PPKM Berdampak pada Tenaga Kerja

WHO Desak Indonesia Perketat dan Perluas PPKM

Berita terkait
Kasus Covid-19 Turun Saatnya Perkuat Ketahanan Medis
Saat ini Indonesia telah melewati masa puncak kasus Covid-19, kasus konfirmasi, perawatan di rumah sakit, dan kematian juga terus turun
0
Jokowi Minta Agar Momentum Penurunan Kasus Covid-19 Terus Dijaga
Jokowi meminta jajarannya untuk terus menjaga momentum penanganan Covid-19 yang terus mengalami perbaikan