Jokowi: Hasil TWK Jangan Dijadikan Dasar Pemberhentian 75 Pegawai KPK

Presiden Jokowi menyampaikan hasil TWK hendaknya tidak serta-merta dijadikan dasar untuk memberhentikan 75 pegawai KPK
Presiden RI Joko Widodo. (Foto:Tagar/Setkab)

Jakarta - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa hasil tes  wawasan kebangsaan (TWK) terhadap pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak serta-merta dijadikan dasar untuk memberhentikan 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak lulus tes. Menurut Presiden, tes tersebut hendaknya menjadi masukan untuk langkah-langkah perbaikan KPK, baik terhadap individu maupun institusi. 

Saya minta kepada para pihak yang terkait, khususnya pimpinan KPK, Menteri PANRB, dan Kepala BKN untuk merancang tindak lanjut bagi 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak lulus tes.

“Kalau dianggap ada kekurangan, saya berpendapat masih ada peluang untuk memperbaiki melalui pendidikan kedinasan tentang wawasan kebangsaan, dan perlu segera dilakukan langkah-langkah perbaikan pada level individual maupun organisasi,” tutur Kepala Negara berdasarkan keterangan resmi di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, 17 Mei 2021.

Dalam kesempatan ini, Presiden juga menyampaikan bahwa dirinya sependapat dengan pertimbangan Mahkamah Konstitusi (MK) dalam Putusan Pengujian Undang-Undang (UU) Nomor 19 Tahun 2019 tentang Perubahan Kedua UU KPK, yang menyatakan bahwa proses pengalihan status pegawai KPK menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) tidak boleh merugikan hak pegawai KPK untuk diangkat menjadi ASN.

Logo KPKLogo KPK. (Foto: Tagat/Ist)

“Saya minta kepada para pihak yang terkait, khususnya pimpinan KPK, Menteri PANRB, dan Kepala BKN untuk merancang tindak lanjut bagi 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak lulus tes, dengan prinsip-prinsip sebagaimana saya sampaikan tadi,” ungkapnya.

Selain itu, Presiden Jokowi juga menegaskan bahwa KPK harus memiliki sumber daya manusia (SDM) terbaik dan berkomitmen tinggi dalam upaya pemberantasan korupsi.

“Oleh karena itu, pengalihan status pegawai KPK menjadi aparatur sipil negara (ASN) harus menjadi bagian dari upaya untuk pemberantasan korupsi yang lebih sistematis,” tegas kepala negara. []

Berita terkait
Hina Jokowi di Twitter, Pria Paruh Baya Diringkus Polisi
Polda Kepri berhasil mengamankan seorang pelaku yang menghina Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) melalui media sosial Twitter.
Presiden Jokowi Minta Israel Hentikan Agresi ke Palestina
Presiden Jokowi meminta Israel segera hentikan agresinya ke Palestina yang telah menimbulkan ratusan korban jiwa termasuk perempuan dan anak-anak.
Jokowi - Iriana dan Ma'ruf Amin - Wury Bersilaturahmi Lewat Video Call
Jokowi-Iriana dan Maruf Amin-Wury bersilaturahmi melalui video call pada momen Idulfitri 2021, tren berlebaran di tengah situasi pandemi.
0
Sejarah KUA, dari Lembaga Kepenghuluan Menjadi Kantor Urusan Agama
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan, bahwa KUA menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan kesejarahan Indonesia.