UNTUK INDONESIA

Ini Ephorus HKBP Sejak Nommensen Hingga Robinson Butar-butar

Agenda Sinode Godang salah satunya memilih pimpinan HKBP periode 2020-2024, di antaranya ephorus, sekjen, tiga kepala departemen, dan praeses.
Salah satu Ephorus HKBP yang cukup disegani hingga di luar negeri, Pdt SAE Nababan.(Foto: Tagar/Facebook SAE Nababan)

Medan - Huria Kristen Batak Protestan (HKBP) merupakan salah satu gereja protestan terbesar di Indonesia bahkan Asia Tenggara. Berdiri sejak 7 Oktober 1861.

HKBP tengah menggelar Sinode Godang ke-65 di Sipoholon, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumut, sejak 10-13 Desember 2020.

Agenda Sinode Godang salah satunya memilih pimpinan HKBP periode 2020-2024, di antaranya ephorus, sekjen, tiga kepala departemen, dan praeses.

Ephorus merupakan jabatan tertinggi di HKBP. Dipilih sekali dalam empat tahun.

Dalam Sinode Godang ke-65 di Sipoholon, HKBP memilih ephorus penerus Pdt Dr Darwin Lumbantobing yang menjabat periode 2016-2020.

Pemilihan diikuti dua kandidat, yakni Pdt Robinson Butar-butar dan Pdt Martongo Sitinjak. Mereka dipilih para sinodestan.

Dari hasil pemilihan, Pdt Robinson terpilih lewat pemungutan suara. Pdt Robinson meraih 734 suara, Pdt Martongo meraih 277 suara, dan satu suara batal.

Pdt Robinson merupakan Ketua Rapat Pendeta HKBP, sedangkan Pdt Martongo sebelumnya Kepala Departemen Koinonia.

Pdt Robinson Butar-butar menjadi Ephorus HKBP periode 2020-2024 yang akan dilantik di Sipoholon, Kabupaten Tapanuli Utara. Dia merupakan ephorus yang ke-17 yang pernah memimpin HKBP.

Dalam sejarah berdirinya HKBP, ephorus pertama adalah Pdt Dr IL Nommensen, yakniperiode 1881-1918.Nommensen adalah misionaris dari Jerman.

Baca juga: 

Ephorus HKBP orang Batak pertama adalah Pdt K Sirait, yakni sejak 1940 hingga 1942.

Berikut ini nama Ephorus HKBP sejak pertama hingga sampai masa Pdt Darwin Lumbantobing, sebagaimana dikutip dari wikipedia.

1. Pdt IL Nommensen                 1881-1918

2. Pdt Valentin Kessel                  1918-1920

3. Pdt Johannes Warneck            1920-1932

4. Pdt P Landgrebe                      1932-1936

5. Pdt Dr E Verwiebe                    1936-1940

6. Pdt HF de Kleine                      1940-1940

7. Pdt K Sirait                               1940-1942

8. Pdt Justin Sihombing               1942-1962

9. Pdt TS Sihombing                    1962-1974

10. Pdt GHM Siahaan                  1974-1986

11. Pdt SAE Nababan                  1986-1998

12. Pdt PWT Simanjuntak            1993-1998

13. Pdt JR Hutauruk                     1998-2004

14. Pdt Bonar Napitupulu            2004-2012

15. Pdt WTP Simarmata               2012-2016

16. Pdt Darwin Lumbantobing     2016-2020

17. Pdt Robinson Butar-butar      2020-2024

Pada periode 1992-1998 terjadi krisis di HKBP yang menghasilkan dualisme kepemimpinan hingga 1998, yakni Ephorus Dr SAE Nababan dan Ephorus Pdt PWT Simanjuntak. Hingga terjadi rekonsiliasi di mana Ephorus HKBP dijabat Pdt Dr JR Hutauruk. []

Berita terkait
PT DPM Bakal Gusur Gereja HKBP di Dairi demi Pembuangan Limbah
Perusahaan tambang PT DPM berencana merelokasi gereja HKBP di Kabupaten Dairi, demi membangun pembuangan limbah beracun.
Ketika Gereja Ortodoks Yunani Berhadapan dengan Pandemi
Keuskupan Ortodoks Yunani awalnya mencibir dan memusuhi protokol kesehatan, kini mereka berhadapan dengan realitas pandemi
Bala Keselamatan Pastikan Satu Bangunan Gereja di Sigi Dibakar
Gereja Bala Keselamatan memastikan ada satu bangunan gereja yang ikut dibakar kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur.
0
Begini Resep Nasi Kari Jepang, Mudah dan lezat
Salah satu kuliner Jepang yang terkenal di Indonesia, Berikut cara mudah membuat Nasi Kari Jepang.