Gereja Katolik Selidiki Pelecehan Seksual Kardinal Franz Hengsbach

Pihak korban ingin tahu apakah Paus Benediktus terlibat dalam penghentian penyelidikan satu dekade lalu
Franz Hengsbach dituduh melakukan pelecehan seksual pada medio 1950-an (Foto: dw.com/id - Fritz Fischer/dpa/picture alliance

TAGAR.id - Kardinal Jerman, Franz Hengsbach, dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap tiga orang pada 1950-an dan 1960-an. Pihak korban ingin tahu apakah Paus Benediktus terlibat dalam penghentian penyelidikan satu dekade lalu.

Keuskupan Essen dan Paderborn di Jerman secara terpisah mengumumkan penyelidikan tuduhan pelecehan seksual terhadap Kardinal Franz Hengsbach (1910-1991) pada tahun 2011 dan 2022.

Hengsbach sepanjang karirnya dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap tiga orang, setidaknya dua di antaranya adalah perempuan muda, satu anak di bawah umur.

Tuduhan pertama adalah bahwa ia melakukan pelecehan terhadap seorang gadis berusia 16 tahun pada tahun 1954 ketika ia menjadi uskup pembantu di kota Paderborn. Korban pertama kali mengungkapkan tuduhan tersebut pada tahun 2011, 10 tahun setelah kematian Hengsbach.

Penuduh juga melontarkan tuduhan pelecehan kepada saudara laki-laki Hengsbach, Paul. Juga seorang pendeta, Paul Hengsbach dengan keras membantah tuduhan tersebut hingga kematiannya pada tahun 2018.

informasi pelecehan anak di portugisReklame informasi kasus pelecehan terhadap anak yang dilakukan oleh gereja Katolik di Portugid (Foto: dw.com/id/REUTERS)

Kesimpulan awal para penyelidik Gereja 'dipertanyakan'

Saat itu, kasus ini pertama kali ditinjau oleh Vikariat Umum Paderborn dan kemudian dikirim ke Kongregasi Ajaran Iman di Vatikan di Roma. Keduanya menolak tuduhan tersebut "tidak masuk akal," dan menolak untuk memberikan kompensasi kepada penuduh.

Namun, para pejabat di Paderborn mengatakan tengah meninjau kembali kasus tersebut, mereka menemukan bahwa penilaian awal "jelas patut dipertanyakan."

Keuskupan Essen: Tuduhan pelecehan seksual 'serius'

Kasus kedua berasal dari masa kepemimpinan Hengsbach di Essen, keuskupan yang ia dirikan pada tahun 1958 dan dipimpin hingga wafatnya pada tahun 1991.

Kejahatan itu dilaporkan terjadi pada tahun 1967 ketika Hengsbach menjadi uskup.

Kedua keuskupan telah mengundang siapa pun yang menjadi korban untuk datang saat penyelidikan berlangsung.

Keuskupan Essen menyebut tuduhan itu "serius". Uskup Essen saat ini, Franz-Josef Overbeck, mengatakan bahwa ia pertama kali mendengar tentang tuduhan itu pada bulan Maret ini dan berjanji akan melakukan transparansi.

Johannes Norpoth, juru bicara dewan penasihat korban Konferensi Waligereja Jerman, menyambut baik berita tentang penyelidikan itu.

Diwawancarai Kantor Berita Katolik Jerman (KNA), Norpoth mengatakan tidak ada alasan untuk meragukan keterangan penuduh dan memuji keberanian yang diperlukan untuk menghadapi "tokoh legendaris di wilayah industri Ruhr" di negara bagian North Rhine-Westphalia.

Norpoth menuduh Essen dan Paderborn tidak bertanggung jawab ketika menangani tuduhan tentang Hengsbach pada tahun 2010 dan 2011, dan mengatakan bahwa kedua keuskupan itu "tidak menanggapi tuduhan itu dengan serius."

Jika tuduhan itu terbukti benar, Hengsbach, yang diangkat sebagai kardinal pada tahun 1988, akan menjadi ulama berpangkat tinggi pertama di Jerman yang dinyatakan bersalah atas pelecehan seksual.

Kelompok advokasi korban "Eckiger Tisch" telah menyerukan pembentukan komisi independen untuk menyelidiki penyelidikan awal, termasuk siapa yang memimpin penyelidikan, mengapa penyelidikan itu dihentikan, dan apakah Kardinal Josef Ratzinger yang, setelah memimpin Kongregasi Ajaran Iman Vatikan, menjadi Paus Benediktus XVI (2005-2013) memiliki kaitan dengan pembatalan kasus itu.

"Akhirnya harus ada akhir bagi Gereja, atau badan-badan yang ditugaskan olehnya, yang mencoba menyelesaikan dan menangani kasus-kasus pelecehan sendiri," seru kelompok itu.

Keuskupan Paderborn pada hari Selasa, 19 September 2023, mengatakan bahwa penilaian ulang terhadap kasus ini telah membuatnya menyimpulkan bahwa tuduhan yang dilayangkan terhadap Hengsbach sebenarnya masuk akal. [bh/rs (dpa, KNA)]/dw.com/id. []

Berita terkait
Pelecehan Seksual Oleh Gereja Jadi Isu yang Bayangi Kunjungan Paus Fransiskus ke Portugis
Lawatan itu saat negara tersebut bergulat dengan laporan pelecehan seksual terhadap anak-anak yang dilakukan oleh anggota gereja beberapa dekade
0
Gereja Katolik Selidiki Pelecehan Seksual Kardinal Franz Hengsbach
Pihak korban ingin tahu apakah Paus Benediktus terlibat dalam penghentian penyelidikan satu dekade lalu