UNTUK INDONESIA

Gubernur Jabar Ridwan Kamil Salurkan Bantuan Tunai Pusat

Mensos Tri Rismaharini mengatakan Bansos tunai dengan target penerima 10 juta keluarga, anggaran telah disiapkan sebesar Rp12 triliun.
Warga Jabar penerima bantuan tunai pemerintah pusat kepada masyarakat terdampak pandemi Covid-19. (Foto: Tagar/Humas Pemprov Jabar)

Bandung – Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menyalurkan secara simbolis bantuan tunai pemerintah pusat kepada masyarakat terdampak pandemi Covid-19, di Aula Timur Gedung Sate, Kota Bandung, Senin, 4 Januari 2021.

Bantuan pusat bersumber dari tiga program yakni Program Keluarga Harapan (PKH), Kartu Sembako, dan Bantuan Sosial Tunai (BST). Seluruh bantuan tunai ini selanjutnya akan disalurkan oleh bank negara yang tergabung dalam Himbara (Himpunan Bank Negara), yang terdiri dari BRI, BNI, BTN, Bank Mandiri, serta PT Pos Indoensia.

"Kami simbolis menyerahkan bantuan tunai (pemerintah pusat) serentak antara lain PKH, Kartu Sembako, dan Bantuan Sosial Tunai," ujar Ridwan Kamil.

Gubernur yang akrab disapa Kang Emil ini menyampaikan bahwa untuk Jabar bantuan PKH diberikan kepada 1.718.362 kepala keluarga. Sementara bantuan sembako kepada 3.315.180 kepala keluarga dan 2.188.274 kepala keluarga penerima bansos tunai.

Untuk teknis penyalurannya Kang Emil meminta perbankan memastikan tidak ada antrean masyarakat dan selalu menerapkan protokol kesehatan.

"Kita belajar dari pengalaman sebelumnya maka saya titip ke pihak perbankan untuk memastikan kalaupun ada antrean harus sesuai dengan protokol kesehatan yang harus dipatuhi," ujarnya.

Gubernur juga sudah menginstruksikan Dinas Sosial Perovinsi Jabar berkoordinasi dengan Himbara terkait manajemen penyaluran bantuan.

"Antrean tidak boleh sembarangan, jangan sampai berkerumun, pelayanan terlalu lama, yang nantinya menimbulkan masalah baru," kata Kang Emil.

Sesuai dengan arahan Presiden RI, Gubernur memastikan bahwa Pemda Provinsi Jabar akan mengawal langsung penyaluran bantuan agar di lapangan tidak ada potongan dengan alasan apapun.

"Presiden memberikan arahan agar Pemda mengawal langsung memastikan tidak ada potongan dengan alasan apapun. Kalau ada kita akan tindak secara tegas dan masuk ranah pidana," tuturnya.

Kepada penerima bantuan Kang Emil meminta bantuan dibelanjakan untuk kebutuhan pokok atau yang sifatnya primer sehingga ketahanan keluarga dapat terjaga dan ekonomi bergerak.

"Kami di Jabar sangat optimistis pemulihan ekonomi sudah mulai membaik, semoga dengan program bantuan dan seiring datangnya vaksin yang minggu ini sudah mulai didistribusikan ekonomi Jabar bisa jauh lebih baik. Itulah semangat 2021 yang kita harapkan," ujar Kang Emil.

Presiden RI Joko Widodo meresmikan peluncuran bantuan tunai 2021 se-Indonesia di Istana Negara dan disaksikan oleh 34 Gubernur secara virtual. Presiden memastikan tahun 2021 penyaluran bantuan sosial akan terus dilanjutkan. Anggaran pun telah disiapkan dalam APBN 2021 sebesar total Rp110 triliun.

"Tahun 2021 ini penyaluran Bansos akan terus kita lanjutkan dan di dalam APBN 2021 telah kita siapkan anggaran sebesar Rp110 triliun untuk seluruh penerima se-Indonesia. Di awal tahun ini saya meluncurkan langsung bantuan tunai untuk penerima bantuan PKH, kartu sembako dan Bansos tunai," katanya.

Untuk bantuan program Kartu Sembako, Kemensos menyiapkan anggaran sebesar Rp45,12 triliun dengan target penerima 18,8 juta keluarga di seluruh Indonesia. Pada Januari ini akan disalurkan sebesar Rp3,76 triliun.

Presiden menjelaskan ketiga bantuan itu akan diberikan kepada masyarakat dalam beberapa tahapan. Untuk PKH terbagi menjadi empat tahap oleh bank yang tergabung dalam Himbara. Bantuan program kartu sembako disalurkan setiap bulan sepanjang tahun 2021 dengan nominal Rp200 ribu/ bulan/ keluarga.

"Kalau bansos tunai diberikan selama empat bulan dari Januari sampai April 2021, besarannya Rp300 ribu per bulan per kepala keluarga," ujar Jokowi.

Presiden berharap bantuan ini dapat meringankan beban keluarga yang terdampak Covid-19 dan menjadi pemicu dalam menggerakkan pertumbuhan ekonomi nasional dengan memperkuat daya beli masyarakat.

Menteri Sosial RI Tri Rismaharini menuturkan, seluruh bantuan berasal dari anggaran Kemensos tahun 2021. Untuk PKH dengan target penerima di 34 provinsi yaitu 10 juta kepala keluarga pihaknya mengucurkan anggaran sebesar Rp28,7 triliun.

"PKH bagi 10 juta penerima ini disalurkan setiap tiga bulan sekali di mana pada Januari akan disalurkan sebesar Rp7,17 trilun," kata Mensos.

Untuk bantuan program Kartu Sembako, Kemensos menyiapkan anggaran sebesar Rp45,12 triliun dengan target penerima 18,8 juta keluarga di seluruh Indonesia. Pada Januari ini akan disalurkan sebesar Rp3,76 triliun.

Baca juga: Mensos: Pemerintah Mulai Salurkan Bansos 4 Januari 2021
Baca juga: Kendala Penyaluran Bansos Tahap IV Provinsi Jabar

Sementara Bansos tunai dengan target penerima 10 juta keluarga, anggaran telah disiapkan sebesar Rp12 triliun. Dari angka tersebut akan tersalurkan sebesar Rp3 triliun untuk Januari 2021.

"Sehingga keseluruhan anggaran yang disalurkan ketiga program tersebut pada Januari 2021 sebesar total Rp13,93 triliun," kata Tri. []

Berita terkait
PPI Beri Bantuan Cairan Disinfektan RSDC Wisma Atlet Jakarta
PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero) menyalurkan bantuan kepada Rumah Sakit Darurat Covid-19 di Jakarta.
Pemkab Tangerang Beri Bantuan Permodalan Pelaku Usaha Kecil
Pemerintah Kabupaten Tangerang salurkan bantuan permodalan kepada pelaku usaha kecil Program Dampak Ekonomi.
Empat Lembaga Donasikan Bantuan Penanganan Corona di Jabar
Secara simbolis bantuan diterima langsung oleh Ketua Divisi Kerja Sama Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Jabar.
0
Gubernur Jabar Ridwan Kamil Salurkan Bantuan Tunai Pusat
Mensos Tri Rismaharini mengatakan Bansos tunai dengan target penerima 10 juta keluarga, anggaran telah disiapkan sebesar Rp12 triliun.