UNTUK INDONESIA
Garuda Pastikan Tak Jadi Mediator Virus Corona
Direktur Utama Irfan Setiaputra memastikan maskapai Garuda Indonesia tak akan menjadi mediator penyebaran Pneumonia Coronavirus Wuhan.
Seorang wanita menggunakan masker saat melewati papan pengumumam karantina mengenai kejadian luar biasa koronavirus di Wuhan, China di terminal kedatangan bandara Haneda, di Tokyo, Jepang. (Foto: Antara/Reuters/Kim Kyung-Hoon)

Jakarta - Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra memastikan maskapai Garuda Indonesia tak akan menjadi mediator penyebaran Pneumonia Coronavirus Wuhan atau virus Corona dari China ke Indonesia.

"Tidak menyebarluas melalui maskapai Garuda," kata Irfan Setiaputra di Jakarta, Jumat, 24 Januari 2020.

Hingga saat ini, kata dia Garuda memang belum menghentikan rute penerbangan Indonesia ke China ataupun Indonesia ke negara-negara lain yang terjangkit virus Corona dan sebaliknya. Namun, kondisi tersebut bisa diubah sewaktu-waktu.

"Kembali lagi, kita tidak mau memaksakan trayek itu tetap berjalan kalau kondisinya semakin memburuk," ucapnya.

Baca juga: Virus Corona, Kemenhub Larang Maskapai ke Wuhan

Sebagai bentuk antisipasi, menurutnya Garuda telah meminta teman-teman dan perwakilan Garuda di China dan sejumlah negara-negara lain untuk memantau perkembangan virus Corona di sana.

Selain itu, Garuda juga bekerja sama dengan otoritas di negara masing-masing untuk memonitor kesehatan penumpang Garuda. Sebelum naik ke pesawat, otoritas menurutnya mengecek kesehatan penumpang terlebih dahulu.

Menurut Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Pneumonia Coronavirus Wuhan adalah pneumonia berat yang awalnya terjadi di Kota Wuhan, China. Virus tersebut pertama kali dilaporkan 31 Desember 2019.

Saat ini Coronavirus 2019-nCOV diidedentifikasi sebagai penyebabnya yang sudah menyebar di sejumlah negara seperti Singapura, Thailand, Vietnam, Korea Selatan, Jepang, Taiwan, Australia, dan Amerika.

Hingga saat ini kasus virus Corona terus bertambah. Tapi belum ada vaksin untuk virus dengan gejala demam, lemas, batuk kering, sesak atau kesulitan bernafas tersebut. []

Berita terkait
Virus Corona, Moeldoko: Jangan Sampai Kecolongan
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko pastikan pemerintah sudah berupaya antisipasi virus Corona tidak masuk ke Indonesia.
Virus Corona, China Seperti Kota Mati
Virus corona yang menyerang sejumlah kota di China membuat Negeri Tirai Bambu itu seperti kota mati, sejumlah sarana transportasi lumpuh.
Dinkes Antisipasi Masuknya Virus Corona ke Sulsel
Untuk mencegah masuknya Virus Corona ke Sulsel. Pemprov Sulsel akan memperketat pemeriksaan di Bandara dan Pelabuhan
0
Mobil Balap F1 Tes Pramusim di Barcelona
Mobil-mobil baru Formula 1 akan berbarengan membuat bising Sirkuit Barcelona-Catalunya, Spanyol, untuk menjalani tes pramusim