UNTUK INDONESIA
Filipina Cabut Moratorium Migas di Laut China Selatan
Karena desakan ekonomi Filipina cabut moratorium minyak dan gas di kawasan Luat China Selatan yang selama ini jadi sengketa dengan China
Kapal Pasukan Penjaga Perbatasan Filipina berpapasan dengan kapal Cina di Laut Cina Selatan, 14 Mei 2019 (Foto: dw.com/id).

Manila - Filipina mengakhiri moratorium eksplorasi sumber daya alam di Laut Cina Selatan dan membuka jalan bagi tiga proyek energi besar. Keputusan itu berpotensi membuka ruang kerjasama eksplorasi dengan China.

Filipina memberlakukan moratorium eksploitasi SDA enam tahun silam menyusul eskalasi konflik teritorial dengan China. Kini larangan itu dicabut oleh Presiden Rodrigo Duterte demi melanjutkan tiga proyek energi di dekat wilayah yang disengketakan.

Menteri Energi, Alfonso Cusi, mengatakan pihaknya sudah memberikan izin operasi bagi perusahaan-perusahaan yang mendapat kontrak eksplorasi untuk ketiga proyek. Salah satunya bertempat di Reed Bank yang diyakini kaya minyak dan gas.

Oleh PBB kawasan yang berada di timur laut Kepulauan Spratly itu dinyatakan berada di dalam Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) milik Filipina. Namun klaim itu ditolak Beijing. Setidaknya dalam satu insiden, Cina berusaha mengusir kapal eksplorasi Filipina dari kawasan itu

Presiden Duterte sejak awal menjabat 2016 silam, berusaha merawat hubungan baik dengan China. Dia memprioritaskan pembangunan dan kerjasama ekonomi, dan itu sebabnya menghindari konflik di Laut China Selatan agar tidak memicu eskalasi dengan Beijing.

Kementerian Luar Negeri China seperti dilansir kantor berita AFP,menyatakan, pihaknya berharap bisa bekerjasama dengan Filipina menggarap SDA di Laut Cina Selatan usai pencabutan moratorium.

1. Eksplorasi di Bawah Bayang-bayang China

Sejak beberapa tahun terakhir pemerintah di Manila benegosiasi dengan China untuk menjalin kerjasama eksplorasi energi. Namun hingga kini kedua pihak belum bersepakat lantaran terganjal konflik teritorial, demikian menurut seorang pejabat Filipina.

Cusi memastikan, keputusan mencabut moratorium eksplorasi “dibuat dengan niat baik dan dengan menghormati negosiasi yang sedang berlangsung antara Filipina dan Cina,” termasuk dengan perusahaan energi dari kedua negara.

letak cadangan migasPerkiraan letak geografis cadangan minyak dan gas di Laut Cina Selatan (Foto: dw.com/id).

Presiden sebelum Duterte, Benigno "NoyNoy" Aquino III yang menghentikan eksporasi dan eksploitasi SDA di kawasan yang diperebutkan saat ia memangku jabaran pada 2014 silam, setahun setelah menggugat Beijing ke Mahkamah Arbitrase Internasional.

Pengadilan PBB itu memenangkan gugatan Manila pada 2016 lalu dan menyatakan klaim historis China tidak berlaku di bawah Konvensi PBB untuk Hukum Laut. Putusan pengadilan juga menegaskan hak Filipina memanfaatkan sumber daya di dalam Zona Ekonomi Ekslusifnya.

China menolak mengakui putusan tersebut dan menyebut persidangan sebagai tribunal "palsu.”

2. Desakan Ekonomi

Menteri Energi Cusi sendiri meyakini pihaknya akan bisa melakukan eksplorasi di Laut China Selatan “secara bebas,” merujuk pada tekanan China.

“Kita harus mengeksplorasi untuk bisa mengamankan pasokan energi nasional” katanya. Dalam keterangan pers yang dikeluarkan Kementerian Energi itu, dia juga berterimakasih kepada Duterte yang menyetujui rekomendasi kementerian untuk mencabut moratorium.

klaim di laut china selatanKlaim maritim antara enam negara di Laut Cina Selatan (Foto: dw.com/id).

Saat ini Filipina banyak bergantung pada ladang gas Malampaya yang menyuplai hampir 40% dari kebutuhan energi di kawasan Luzon. Namun menurut Kementerian Energi, cadangan gas di Malampaya sudah menyusut secara drastis, sehingga diyakini akan tutup dalam beberapa tahun ke depan.

“Dengan menyusutnya cadangan gas alam di Malampaya, ada kebutuhan yang sangat mendesak untuk melanjutkan aktivitas eksplorasi, pengembangan dan produksi di dalam batas Zona Ekonomi Ekslusif, untuk memastikan pasokan sumber daya lokal bagi negara,” imbuh Cusi.

Tahun lalu Duterte mengatakan Beijing menawarkan bagi hasil kepada FIlipina dalam proyek eksplorasi minyak dan gas di Laut China Selatan dengan syarat Manila menolak putusan Mahkamah Arbitrasi terhadap China.

Namun wabah corona mengubah sikap Filipina. Menurut laporan World Economic Outlook yang diterbitkan IMF, 13 Oktober silam, perekonomian Filipina akan anjlok sebesar 8,3% pada 2020, lantaran penyusutan devisa menghambat belanja dalam negeri. Prediksi itu lebih parah ketimbang proyeksi pertumbuhan ekonomi Juni silam yang memperkirakan pertumbuhan mundur sebesar 3,6%.

“Pencabutan moratorium sekaligus mewajibkan kontraktor untuk mengalirkan dana investasi ke area kontrak dan mempekerjakan tenaga kerja Filipina,” kata Cusi lagi

[rzn/as (rtr, afp,ap)/dw.com/id]. []

Berita terkait
Mantaf, Bakamla Usir Kapal China di Laut Natuna
Kapal Nipah-321 milik Bakamla mengusir kapal China yang kedapatan berkeliaran di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia (ZEEI) Laut Natuna Utara.
ASEAN Khawatir AS Ambil Alih Laut China Selatan
Sebagian besar negara ASEAN akan berhati-hati dan tidak secara terbuka memihak AS setelah Washington menolak klaim Beijing atas Laut China Selatan.
Indonesia Tolak Klaim China Atas Laut Dekat Natuna
Indonesia menegaskan penolakannya terhadap klaim China atas kedaulatan perairan di dekat Kepulauan Nansha, Laut China Selatan
0
Perhatian! Puncak Bogor Berlakukan Contraflow saat Libur Panjang
Mengantisipasi membludaknya jalur menuju Puncak Bogor, polisi akan menerapkan contraflow saat libur panjang.