UNTUK INDONESIA
Empat Tewas dan 52 Terluka Akibat Protes di Irak
Sedikitnya empat tewas dan 52 pengunjuk rasa terluka dalam demonstrasi akibat serangan pasukan keamanan
Pengunjuk rasa Irak menggunakan ketapel saat protes anti-pemerintah yang terus berlangsung di Baghdad, Irak, Kamis (14/11/2019). (Foto: Antara/REUTERS/Alaa Al-Marjani)

Jakarta - Sedikitnya empat tewas dan 52 pengunjuk rasa terluka dalam demonstrasi akibat serangan pasukan keamanan di Irak, Baghdad. Demikian beberapa sumber di kepolisian dan lembaga medis.

Pada Kamis pagi, 14 November 2019, dikutip dari Antara, tiga pemrotes meninggal setelah terkena tabung gas air mata di bagian kepala. Satu lainnya mengembuskan napas terakhir di rumah sakit karena luka-luka akibat terkena bom kejut, yang ditembakkan oleh pasukan keamanan, kata sumber-sumber tersebut.

Pasukan keamanan menggunakan peluru tajam, peluru karet dan menembakkan tabung gas air mata saat berusaha membubarkan seratusan pedemo yang berkumpul di Tahrir Square.

Sedikitnya, setengah dari jumlah pengunjuk rasa yang cedera itu terkena peluru tajam, kata sumber kepolisian dan medis.

Para korban lainnya dibawa ke rumah sakit setelah luka-luka akibat gas air mata atau peluru karet, kata mereka.

Lapangan tersebut merupakan pusat aksi unjuk rasa antipemerintah, yang telah berlangsung selama berminggu-minggu di negara itu.

Sejak gelombang protes itu mulai muncul di Baghdad dan kawasan selatan di Irak, sudah lebih dari 300 orang kehilangan nyawa.

Aksi protes itu sendiri didorong ketidakpuasan masyarakat terkait kesulitan ekonomi serta korupsi.

Pemerintahan Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi telah mengambil sejumlah langkah untuk berupaya mengakhiri kerusuhan, antara lain dengan memberikan berbagai bantuan kepada orang-orang miskin serta menciptakan lebih banyak lapangan pekerjaan bagi para lulusan perguruan tinggi.

Namun, langkah pemerintah tersebut tidak berhasil mengimbangi tuntutan yang semakin meningkat dari para pemrotes, yang sekarang mendesak agar sistem politik sektarian di Irak dirombak dan seluruh elit berkuasa mundur. []

Berita terkait
Irak Cabut Larangan Keluar Rumah di Baghdad
Pemerintah Irak mencabut larangan keluar rumah pada Sabtu, 5 Oktober 2019, yang sudah berlangsung beberapa hari di Baghdad akibat kerusuhan.
Irak Resmi Gabung Proyek Belt Road Initiative China
PM Irak mengatakan pemerintahannya siap bekerja sama untuk menyukseskan program BRI yang digagas China.
Fakta Konflik Israel-Palestina Bukan soal Agama
Banyak orang Indonesia berpikir konflik Israel-Palestina yang tak berujung adalah karena agama. Salah besar. Ini fakta diulas Hendra Hendarin.
0
Napi Asimilasi di Padang Nekat Bakar Rumah Mertua
Usai membakar rumah mertuanya, pelaku sempat melarikan diri agar tidak ditangkap kembali oleh polisi. Tetapi pelarian pelaku berhasil digagalkan.