Denny Siregar Kritik Walk Out DPRD DKI Jakarta, Inul Geram

Pedangdut Inul Daratista ikut meluapkan kegeramannya sewaktu Denny Siregar melontarkan kritik terhadap aksi walk out anggota DPRD DJKI Jakarta.
Inul Daratista. (Foto: Instagram/inul.d)

Jakarta - Denny Siregar menyebut gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta sebagai Taman Kanak-Kanak (TK) menyusul para anggotanya yang melakukan aksi walk out sewaktu fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) memaparkan pandangan di rapat paripurna. Hal itu, memantik pedangdut Inul Daratista untuk ikut berkomentar.

Mulanya, Denny Siregar melalui postingan di akun Instagram miliknya mengunggah tangkapan layar pemberitaan media atas aksi walk out Anggota DPRD DKI Jakarta, sewaktu politisi dari fraksi PSI angkat bicara mengenai wacana pengubahan peraturan daerah.

Dalam keterangan postingan, Denny Siregar menyamakan gedung DPRD DKI Jakarta sebagai TK yang menurutnya hanyalah tempat bermain-main saja.

"Inilah taman kami, taman kanak-kanak...tempat bermain," tulis Denny dalam keterangan postingan, dikutip Tagar pada Selasa, 15 Desember 2020.

Postingan Denny Siregar kemudian memantik sejumlah warganet untuk ikut bereaksi dan turut memberikan kritik keras kepada para anggota dewan. Tak hanya warga biasa, pedangdut Inul Daratista terpantau pula melontarkan kegeramannya.

"Gaji utuh!!! Tunjangan banyak, kerja'ne enggak niat, duit rakyat yang kerja mati-matian bayar pajak dimakan tanpa rasa berdosa. Banyak doa tidak ikhlas dan jelek yang mereka makan. Anehhh gini kok wakil rakyat.(edisingambul)," komentar Inul Daratista di unggahan Denny Siregar.

Lebih lanjut, Inul Daratista membandingkan perilaku para anggota dewan dengan para tukang sampah yang menurutnya jauh lebih baik dalam bekerja.

"Masih terhormat tukang sampah!!! Dibayar berani angkut kotoran. Ini kerja enggak, dekat t** kucing masih jual mahal," ujar Inul Daratista.

Denny SiregarDenny Siregar sebut gedung DPRD DKI tempat bermain anak-anak, Inul Daratista ikutan Geram. (Foto: Instagram/dennysiregar)

Diketahui, seluruh anggota DPRD DKI Jakarta melakukan aksi walk out saat politisi dari Fraksi PSI ingin menyampaikan pandangannya dalam pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tentang Perubahan atas Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2014 tentang Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi.

Aksi tersebut bermula saat Ketua Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta Idris Ahmad akan membacakan pandangan umum fraksinya.

Namun, anggota DPRD DKI Jakarta Jamaludin melakukan interupsi. Dia menanyakan apakah pandangan umum yang akan dibacakan telah disetujui oleh DPW PSI DKI Jakarta.

Sebab sebelumnya, Fraksi PSI menyetujui rancangan Rencana Kinerja Tahunan (RKT) DPRD DKI. Namun, hal tersebut lalu dibantah oleh DPW PSI. []

Berita terkait
Denny Siregar: Sudah Waktunya FPI Disebut Organisasi Teroris
Denny Siregar mendesak Pemerintah Republik Indonesia untuk segera memasukkan FPI ke daftar organisasi teroris lantaran diduga memiliki senjata api.
Rizieq Shihab Berstatus Tahanan, Nikita Mirzani Beri Dukungan
Nikita Mirzani memberikan dukungan kepada aparat kepolisian atas penahanan Rizieq Shihab dalam perkara kerumunan di Petamburan, Jakarta Pusat.
Lantunan Doa Arie Untung Saat Kisruh FPI Vs Polisi
Arie Untung terpantau menuliskan lantunan doa di akun media sosialnya, di tengah kisruh mengenai bentrok FPI Vs Polisi.
0
Simple dan Cepat! Resep Es Cokelat ala Starbucks
Kedai Starbucks seringkali menjadi favorit banyak orang untuk meminum secangkir kopi atau es cokelat yang bisa Anda buat sendiri di rumah.