UNTUK INDONESIA
Bentrok Aparat di Tapanuli Utara, 6 Polisi Luka-luka
Terjadi bentrok personel tentara dengan anggota kepolisian di wilayah Polsek Pahae Jae, Kabupaten Tapanuli Utara.
Personel Polsek Pahae Jae sedang dirawat di salah satu unit pelayanan kesehatan di Pahae Jae, Kabupaten Tapanuli Utara. (Foto: Tagar/Istimewa)

Tarutung - Terjadi bentrok personel tentara dengan anggota kepolisian di wilayah Polsek Pahae Jae, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Kamis, 27 Februari 2020. Dikabarkan tujuh korban luka-luka dalam bentrok tersebut.

Menurut informasi yang diperoleh Tagar, kejadian berlangsung pukul 08.00 WIB. Sumber yang meminta namanya tidak disebut, mengatakan pada saat itu Kapolsek Pahae Jae AKP Ramot S Nababan dengan beberapa anggota sedang mengatur arus lalu lintas yang mengalami kemacetan karena terbaliknya satu unit truk di tengah jalan.

Berselang tidak berapa lama, meluncur satu unit mobil Avanza warna hitam mengambil jalur kanan dan diberhentikan petugas lalu lintas. Saat itu sempat terjadi perdebatan Kapolsek Pahae Jae dengan penumpang mobil tersebut.

"Kemudian salah seorang penumpang mobil berpakaian tentara turun dan sambil mencekik Bapak Kapolsek," kata sumber.

Agar tidak salah, mohon wawancara pihak Polres saja

Dia mengatakan, dalam hitungan jam kemudian, lokasi itu diramaikan hadirnya pria berseragam tentara dengan membawa sejenis senjata organik dan peralatan tukang.

"Dan sekitar pukul satu siang datanglah beberapa orang tentara ke lokasi tersebut dengan membawa senjata laras panjang, aspak, double stik, dan sangkur, kemudian langsung mengejar dan memukuli personel Polsek Pahae Jae yang ada di lokasi tersebut," katanya.

Data sementara enam orang korban disebut-sebut personel Polri, yakni RSN, BS, VS, DMS, DBS, dan RLS. Sementara inisial ES adalah masyarakat biasa.

Kapolda Sumatera Utara Irjen Martuani Sormin saat dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp, belum tersambung.

Sementara itu, Kapolsek Pahae Jae AKP Ramot S Nababan mengarahkan wawancara ke pihak Polres Tapanuli Utara.

"Agar tidak salah, mohon wawancara pihak Polres saja," kata Ramot singkat lewat telepon seluler, Kamis, 27 Februari 2020. []

Berita terkait
Guru Karate di Tapanuli Utara Tewas Menabrak Truk
Raya Udut tercatat sebagai seorang pelatih karate dan pegawai Perusahaan Daerah Air Minum Mual Natio Tapanuli Utara.
Gas Beracun Teror Warga Tapanuli Utara
Puluhan warga tani di Kabupaten Tapanuli Utara, resah dan khawatir akibat munculnya gas beracun di lahan pertanian mereka.
Komplotan Pencuri Motor Dibekuk di Tapanuli Utara
Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Tapanuli Utara (Taput) meringkus komplotan pencuri sepeda motor.
0
Verifikasi MBR, Alasan Risma Belum Salurkan Bansos
Saat ini sudah 65.925 KK yang sudah diverifikasi oleh Pemkot Surabaya untuk nantinya mendapatkan Bansos dari Kemensos.