Benarkah Covid -19 Varian Omicron Lebih Berbahaya Daripada Delta?

Sejauh ini, belum ada kematian yang dikaitkan dengan varian baru tersebut.
Ilustrasi. (Foto: Tagar/Ist)

Jakarta - Varian baru virus Corona Omicron yang muncul di Afrika selatan telah memicu kekhawatiran global karena serangkaian mutasi genetik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dilansir dari Financial News, sebanyak 50 mutasi dari varian omicron ini mencakup lebih dari 30 pada protein lonjakan, bagian virus yang terpapar yang berikatan dengan sel manusia.

Itulah yang dapat membuatnya lebih menular daripada varian Delta yang dominan, serta lebih mungkin untuk menghindari perlindungan kekebalan yang diberikan vaksin atau infeksi sebelumnya.

Para ilmuwan khawatir karena dua alasan utama. Salah satunya adalah epidemiologi, yang berkaitan dengan kecepatan penyebaran varian yang pertama kali terdeteksi bulan ini di Afrika Selatan.

Khususnya di provinsi Gauteng yang mencakup kota Johannesburg dan Pretoria.

Pola mutasi khas Omicron berarti bahwa tes PCR konvensional dapat membedakannya dari Delta dan varian lainnya, tanpa perlu sekuensing genom penuh.

Pengujian menunjukkan varian tersebut berpengaruh lebih dari 90 persen infeksi di Gauteng.

Dari mana varian Omikron berasal? Dan apakah varian ini benar-benar lebih berbahaya daripada Delta?

Meskipun Omicron pertama kali terdeteksi dalam sampel dari Botswana dan Afrika Selatan, tidak ada yang tahu pasti dari mana asalnya dan bagaimana ia mengumpulkan begitu banyak perubahan.

Tetapi para ilmuwan percaya bahwa varian tersebut kemungkinan telah berevolusi pada satu individu yang sistem kekebalannya terganggu melalui perawatan medis atau penyakit.

Apakah ada bukti bahwa Omicron menghasilkan penyakit yang lebih ringan daripada varian sebelumnya?

Beberapa dokter di Afrika Selatan mengatakan bahwa orang yang terinfeksi Omicron sejauh ini tampaknya menunjukkan gejala yang lebih ringan daripada pasien Delta.

Banyak yang asimtomatik, sementara ada yang menderita batuk, kelelahan, sakit dibagian kepala dan tubuh. Belum ada kematian yang dikaitkan dengan varian baru tersebut.

Sejauh ini, sebagian besar menginfeksi individu muda dan sehat dan yang kurang rentan terhadap gejala parah. []


Baca Juga


Berita terkait
Varian Omicron Mengancam, Efektifitas Vaksinasi Covid-19 Dipertanyakan
Saat ini, beberapa negara membatasi perjalanan dari Afrika Selatan dan tujuh negara lainnya karena kekhawatiran atas varian tersebut.
Kematian Akibat Covid-19 Didominasi Pasien yang Belum Divaksinasi
Kelomok yang belum divaksinasi menjadi penggerak dari banyaknya kasus perawatan di rumah sakit dan kematian akibat Covid-19.
Filipina Bersiap Hadapi Penyebaran Covid-19 Varian Omicron
Filipina memulai program vaksinasi Covid-19 nasional untuk menginokulasi setidaknya 9 juta hingga 10 juta orang yang belum divaksinasi
0
Kasus Mafia Tanah, Kementerian ATR/BPN Bereskan Hulu-Hilir
Wamen ATR/BPN Surya Tjandra menuturkan bahwa sejak tahun 2017 telah digiatkan program pendaftaran tanah massal bagi masyarakat Indonesia.