4 Hal yang Memengaruhi Penyiraman Tanaman pada Malam Hari

Air merupakan salah satu kebutuhan utama tanaman agar dapat bertahan hidup dan tumbuh dengan baik.
Ilustrasi - Bibit tanaman. (Foto: Tagar/Unsplash/@jlanzarini)

TAGAR.id, Jakarta - Seperti makhluk hidup lainnya, tanaman membutuhkan asupan untuk bertahan hidup. Salah satunya ialah air. Air merupakan salah satu kebutuhan utama tanaman agar dapat bertahan hidup dan tumbuh dengan baik.

Idealnya tumbuhan disiram pada pagi atau sore hari. Jika Anda memiliki jadwal pagi dan siang hari yang sibuk, waktu berkebun Anda mungkin terbatas pada sore dan malam hari. Salah satu tugas taman yang paling penting dan sering adalah menyirami tanaman.

Memang menyiram tanaman di malam hari diperbolehkan meski itu bukan waktu yang ideal bagi tanaman. Menyiram di malam hari juga memiliki catatan, yakni pastikan tanaman dalam kondisi sehat, tidak memiliki riwayat penyakit jamur atau bakteri.

Peneliti dari University of Massachusetts Amherst mengungkapkan tanaman dengan kriteria tersebut aman di siram di malam hari.

Meski begitu beberapa spesies memerlukan irigasi harian untuk pertumbuhan terbaik. Meskipun terdapat lebih sedikit penguapan di malam hari, menyirami taman di malam hari tidak menutup kemungkinan dapat menyebabkan kerusakan serius pada tanaman Anda.


1. Dedaunan Basah

Menyiram tanaman dari atas, dengan kaleng penyiram atau sistem sprinkler, menyebabkan dedaunan, bunga dan buah menjadi basah. Pada siang hari, matahari dengan mudah menguapkan kelembaban ini, tetapi penyiraman malam hari memungkinkan air tetap berada di tanaman untuk waktu yang lama.

Akibatnya, jamur dan bakteri memiliki tempat yang sempurna untuk replikasi dan invasi pada permukaan tanaman. Jika Anda memiliki tanaman yang menderita penyakit lain, seperti batang yang rusak, patogen ini dapat tumbuh lebih kuat di kebun Anda dan menyebabkan kematian yang signifikan.


2. Aktivitas Tumbuhan

Mirip dengan respirasi manusia, tanaman bertukar gas dan kelembaban dengan udara di sekitarnya menggunakan transpirasi berupa lubang kecil, yang disebut stomata, membuka dan menutup untuk melepaskan uap air. Namun, sebagian besar aktivitas transpirasi terjadi pada siang hari saat matahari bersinar.

Kelembaban penyiraman pada tanaman pada malam hari tidak dapat dikeluarkan oleh stomata. Akibatnya, kelembaban tetap pada tanaman untuk infiltrasi patogen, menyebabkan pembusukan dan cedera merusak lainnya pada dedaunan dan bunga.

Malam hari dengan angin tenang juga berkontribusi pada reproduksi patogen pada malam hari yang berangin membantu tanaman menguapkan genangan air atau menjatuhkan kelembapan ke tanah.


3. Genangan air

Jika tanah Anda tidak memiliki tekstur gembur yang ideal, penyiraman di malam hari berkontribusi pada genangan air. Tanah yang gembur biasanya menyediakan ruang bagi air untuk menembus tanah dengan cara yang seragam. Tetapi tanah yang dipadatkan mencegah air bergerak perlahan ke lapisan tanah atas.

Akibatnya, air tetap menggenang di permukaan tanah. Karena tidak ada matahari untuk menguapkan genangan air, akar tanaman Anda menjadi mati lemas karena berkurangnya udara dan kelembaban. Batang dan mahkota tanaman Anda juga dapat rusak karena patogen atau membusuk jika air terkonsentrasi di sekitar setiap pangkal tanaman.


4. Cuaca dingin

Penyiraman di malam hari sangat berbahaya jika dilakukan saat cuaca dingin. Dimungkinkan untuk membuat embun pada dedaunan basah semalaman. Hal itu dapat menyebabkan kerusakan sel tanaman, oleh Karena itu waktu terbaik menyiram tanaman Anda bisa di pagi atau sore hari untuk memastikan bahwa kelembaban masuk ke tanah secara efisien sebelum malam tiba.

Itu dia 4 hal yang mempengaruhi penyiraman pada malam hari. Pada dasarnya mendapatkan nutrisi adalah kebutuhan semua makhluk hidup, tak terkecuali bagi makhluk yang tidak bisa memenuhi kebutuhan dengan sendirinya, seperti tanaman.[]

Berita terkait
Daftar Jenis Tanaman Rumah untuk Tingkatkan Mood Booster
Fakta bahwa orang-orang melakukan yang terbaik dari kemampuan mereka hanya ketika mereka selaras dengan alam.
7 Jenis Tanaman Hias Pembunuh Virus dan Bakteri
Ternyata, fungsi tanaman hias Indoor tak sekedar untuk mempercantik ruangan tapi juga bisa meningkatkan kualitas udara dalam rumah.
Ini Cara Mengetahui dan Menangani Hama Spodoptera Frugiperda Pada Tanaman Jagung
Kementan bergerak cepat guna melakukan penanganan terhadap Spodoptera frugiperda atau Fall Armyworm (FAW) yang merupakan hama jenis baru.
0
4 Hal yang Memengaruhi Penyiraman Tanaman pada Malam Hari
Air merupakan salah satu kebutuhan utama tanaman agar dapat bertahan hidup dan tumbuh dengan baik.