UNTUK INDONESIA
11 Ucapan Selamat Idul Fitri 2020 dalam Bahasa Batak
Muslim Indonesia juga dunia harus menghadapi kenyataan Idul Fitri 2020 di tengah pandemi Covid-19. Berikut ucapan Idul Fitri dalam bahasa Batak.
Rumah Batak Toba. (Foto: @charliesianipar)

Jakarta - Muslim Indonesia dan juga dunia harus menghadapi kenyataan tidak enak, menjalani Idul Fitri tahun 2020 dalam situasi pandemi Covid-19. Tidak bisa berkunjung ke sanak saudara. Tidak bisa mudik ke kampung halaman. Tidak bisa berjabat tangan. Semua pembatasan gerak ini untuk memutus rantai penyebaran virus. 

Walaupun demikian, silaturahmi antarsesama dan sikap saling memaafkan demi menjaga hubungan baik, tetap dapat dipelihara, tidak harus bertemu secara langsung. Komunikasi bisa dilakukan dengan perangkat teknologi.

Taqabbalallahu Minna Wa Minkum (Semoga Allah menerima puasa dan amal dari kami dan puasa dan amal dari kalian).

Berikut ucapan selamat Idul Fitri beserta terjemahan dalam bahasa Batak.

1. Terkadang mata salah dalam melihat, hati salah saat menggugat, mulut salah berucap hingga menyayat. Di bulan dan hari yang suci ini, dengan niat setulus hati, saya ingin memohon maaf sebesar-besarnya. Minal Aidin Walfaidzin,dibagas elek-elek sian Maaf Lahir dan Batin

Sipata simalolong ndang tikkos mamereng, roha on ndang tikkos mandodo, pandohan pe tong ndang tikkos gabe mambaen tarseat. Di bulan dohot ari na uli on, sian bagas roha nabalga ro ahu marsattabi mandokkon Minal Aidin Walfaidzin, naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

2. Ketika tangan tak bisa saling menjabat, mata tak pula bisa saling menatap, maka melalui pesan singkat ini saya mengucap: Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriah! Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Nang pe botohon on ndang boi marsijalangan, simalolongta ndang boi marsiidaan, sian tona na jeppek on dokhon nonku ma! Minal Aidin Walfaidzin, naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

3. Ada banyak yang telah kita lalui setahun ini. Ada banyak canda yang berubah menjadi marah. Ada banyak kata yang berubah menjadi senjata. Ada banyak sakit hati di antara banyaknya janji. Untuk itulah, di momen yang suci ini, izinkan saya dan keluarga mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

Mansai godang na tadalani dibagas taon on. Godang alani gait gabe marlaok muruk ni roha. Jala godang hata gabe sinjata. Jala godang sogo ni roha alani akka padan. Alani i, di ari nauli on, marpangidoan ahu dohot ripenami mandokhon Minal Aidin Walfaidzin, naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

4. Harta paling berharga adalah sabar. Teman paling setia adalah amal. Ibadah paling indah adalah ikhlas. Pekerjaan paling berat adalah memaafkan. Mohon maaf atas segala khilaf. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Arta na ummarga ima beget ni roha. Dongan nahot ima pangurupion. Hahomion na umbalga ima serep ni roha. Jala ulaon na umborat ima pangelekhon ni roha. Dibagas elek-elek ni roha nami sian akka hahurangan. Salamat ari raya Idul Fitri 1441 H.

5. Ketika lenganku tidak dapat menjangkau orang-orang yang dekat di hatiku, aku selalu memeluk mereka dalam setiap doaku. Semoga kedamaian dan berkah Allah SWT selalu bersamamu. Selamat Hari Raya Idul Fitri.

Tikki botohonkon ndang boi mandapathon saluhut jolma na jonok di rohakku, ahu sai manghaol nasida dibagas tangiangku. Sae dame dohot pasu-pasu Allah SWT ma mandongani hamu. Salamat ari raya Idul Fitri 1441 H.

6. Salah kata pernah terucap, salah sikap pernah terungkap, kembali fitrah selalu diharap. Selamat Hari Raya Idul Fitri, Minal Aidin Wal Faizin. Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Hata pandohan naso tikkos hea tadokkon, pangalaho naso tikkos hea tarida, mulak badia sae nipangido. Salamat ari raya Idul, FitriMinal Aidin Walfaidzin, naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

7. Mata sering salah menatap, mulut sering salah berucap, hati sering salah prasangka, dengan niat yang tulus dan suci saya mengucapkan mohon maaf lahir dan batin.

Simalolong ringkot ndang tikkos mangida, simangkudap ringkot ndang tikkos marpandohan, sian roha na ias dohot na uli ahu mandokhon elek-elek sian pamatang dohot tondi.

8. Bila kata merangkai dusta, bila langkah membekas lara, bila hati penuh prasangka, dan bila ada langkah yang menoreh luka, mohon bukakan pintu maaf. Selamat Idul Fitri, Mohon maaf lahir dan batin.

Molo hata marlaok gabus, molo pangalakkaion diboan tu roha,molo dibagas ate-ate on sae gok sura-sura, jala molo adong lakka na mamambaen si sogo, sian elek-elek laos marsattabi. FitriMinal Aidin Walfaidzin, naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

9. Untuk hati yang pernah terluka oleh tajamnya lidah. Untuk jiwa yang tersakiti oleh buruknya sikap dan perilaku. Selamat Idul Fitri dan mohon maaf lahir dan batin.

Tu roha na hea tarseat sian tajomni dila. Tu tondi na hea hansitan sian roha na sodenggan dohot parniulaon. Salamat Idul Fitri naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi.

10. Terselip khilaf pada canda, ada luka tergores pada tawa. Terbelit pilu pada tingkah, tersinggung rasa dalam bicara. Mohon maaf lahir dan batin di hari yang suci. Salamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Tarhapit akka hata na sotikkos di pangkataion, adong na tarseat di akka ekkel. Marlaok lungun di akka pangalaho, tarseat panghilalaan dibagas hata. Dibagas elek-elek sian pamatang dohot tondi di ari na uli. Selamat ari raya Idul Fitri 1441 H.

11. Sebening embun di pagi hari, seputih kapas tanpa biji, berharap selamanya seperti ini. Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin.

Songon ias ni ombun di manogot ni ari, songon bottar ni hapas naso marlaok batu, mangido salelengna songon on. Salamat Idul Fitri naro sian bagas elek-elek ni pamatang dohot tondi. []

Baca juga:

Berita terkait
Siapa Orang Pertama Menjalankan Zakat Fitrah
Zakat fitrah, satu di antara rukun Islam yang harus dikerjakan muslim pada bulan Ramadan. Siapa orang pertama menjalankan zakat fitrah.
Benarkah Membantu Orang Beda Agama Tidak Dapat Pahala
Di tengah solidaritas dunia mengatasi pandemi Covid-19, masih ada yang berpikir bahwa membantu orang beda agama tidak dapat pahala. Benarkah?
Kue Lebaran Tetap Tersaji di Masa Pandemi Covid-19
Kue Lebaran tetap tersaji di meja pada masa pandemi Covid-19, walau ada keraguan apa ada yang datang bertamu atau tidak. Kisah Ida dan Narto.
0
Kembali, Dua Warga Sulbar Sumbuh dari Covid-19
Kembali, dua warga Sulawesi Barat (Sulbar) sembuh dari Covid-19. Sampai saat ini 26 dari 86 kasus positif Covid-19 dinyatakan sembuh