WHO Serukan Penangguhan Suntikan Penguat Vaksin Covid-19

Dirjen WHO menyerukan untuk menangguhkan pemberian suntikan penguat (booster) hingga sedikitnya dua bulan ke depan
Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, saat menghadiri pertemuan di Jenewa, Swiss (Foto: voaindonesia.com/AP)

Jakarta – Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia PBB (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyerukan untuk menangguhkan pemberian suntikan penguat (booster) hingga sedikitnya dua bulan supaya negara-negara yang memiliki dosis vaksin rendah dapat menerima lebih banyak dosis terlebih dahulu.

Dalam lawatan ke Ibu Kota Budapest, 23 Agustus 2021, Tedros mengatakan kepada wartawan bahwa prioritas seharusnya justru pada upaya meningkatkan laju vaksinasi di negara-negara di mana hanya 1-2 persen warganya yang telah diinokulasi.

Tedros juga mempertanyakan manfaat suntikan penguat, dengan mengatakan “ada perdebatan tentang apakah suntikan penguat benar-benar efektif.”

Hongaria menjadi negara pertama di Uni Eropa yang menawarkan suntikan penguat dan bergabung dengan sejumlah besar negara – termasuk Amerika dan Israel – yang telah mulai memberikan suntikan penguat atau berencana menawarkan suntikan dosis ketiga pada warga negara mereka.

WHO pekan lalu mengatakan pihaknya tidak yakin data yang ada mendukung kebutuhan suntikan penguat Covid-19.

Di Amerika, semakin banyak daerah dan organisasi yang mengatakan akan mengharuskan bukti vaksinasi, pasca pengumuman bahwa vaksin virus corona Pfizer telah menerima persetujuan penuh pemerintah federal.

Pejabat-pejabat Louisiana mengatakan pegawai negeri sipil di negara bagian itu diharuskan sudah divaksinasi atau menghadapi uji medis reguler. Sementara itu universitas-universitas di negara bagian itu mengatakan akan memulai memandatkan vaksinasi bagi seluruh mahasiswa.

Pentagon, 23 Agustus 2021, mengatakan sedang mempersiapkan akan mengeluarkan pedoman yang mengharuskan vaksinasi, terlebih setelah Pfizer mendapat persetujuan penuh. Departemen Pertahanan sebelumnya mengatakan vaksinasi menjadi suatu keharusan selambat-lambatnya pada pertengahan September atau segera setelah disetujui penuh oleh Badan Urusan Pangan dan Obat-Obatan (FDA) AS.

Pejabat-pejabat di New York, AS, 23 Agustus 2021, mengatakan seluruh staf di sekolah pemerintah, termasuk guru, sudah harus divaksinasi dan tidak lagi akan memiliki opsi untuk uji medis Covid-19 mingguan dibanding vaksinasi (em/lt)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Di Israel Booster Vaksin Covid-19 Pfizer Kurangi Risiko Infeksi
Dosis ketiga vaksin Covid-19 buatan Pfizer tingkatkan perlindungan dari infeksi dan penyakit serius di kalangan warga berusia 60 ke atas di Israel
Vaksin Booster untuk Negara Kaya Bikin Kesenjangan Vaksinasi Global
WHO kecam negara-negara kaya karena menawarkan suntikan vaksin booster kepada warganya, sejumlah negara miskin belum mendapatkan akses vaksin
WHO Desak Negara Kaya Tunda Booster Vaksin Covid-19
Negara-negara kaya harus membantu yang lebih miskin untuk mengakses vaksin Covid-19 sebelum memberikan suntikan booster
0
WHO Serukan Penangguhan Suntikan Penguat Vaksin Covid-19
Dirjen WHO menyerukan untuk menangguhkan pemberian suntikan penguat (booster) hingga sedikitnya dua bulan ke depan