UNTUK INDONESIA
Tiga Pembunuh Pekerja Rusunawa UIM Makassar Buron
Setelah menangkap pelaku utama penikaman seorang buruh di Makassar, kini polisi masih memburu tiga pelaku lainnya yang sudah melarikan diri.
Kapolrestabes Makassar, Kombes Pol Yudiawan Wibisono saat konfrensi pers di Mako Polrestabes Makassar. (Foto: Tagar/Lodi Aprianto)

Makassar - Tiga pelaku pembunuhan terhadap Tumanan Maru, 19 tahun, pekerja Rumah Susun Mahasiswa (Rusunawa) di Kampus Universitas Islam Makassar (UIM), masih buron. Sat Reserse Kriminal Polrestabes Makassar mengaku telah mengantongi identitas para pelaku.

Kapolrestabes Makassar, Kombes Pol Yudiawan Wibisono mengatakan, telah menangkap Nasir, 27 tahun, eksekutor atau pelaku utama dalam kasus penganiayaan yang menyebabkan korban Tumanan Maru meninggal dunia. Akan tetapi, dalam kasus tersebut masih mengejar pelaku lain yang ikut berperan dalam membantu Nasir menganiaya Tumanan Maru hingga tewas.

"Kita telah menangkap pelaku utamanya (Nasir) tapi masih ada tiga pelaku lainnya masih dalam pengejaran atau buron," kata Yudiawan saat ditemui di Mapolrestabes Makassar, Jumat 6 Desember 2019.

Ketiga pelaku yang masih bergentayangan atau buron ini masing-masing, Aco, 19 tahun, Sage, 18 tahun dan Sudi, 18 tahun. Ketiga buronan ini berperan memegang Tumanan saat dianiaya oleh Nazir dan juga ikut serta memukul hinga menendang Tumanan hingga tewas.

"Ketiga DPO ini ikut bersama pelaku utama. Aco mencekik leher korban lalu manarik kepala ke belakang sambil tangannya meninju muka korban. Setelah pelaku utama menikam korban, mereka kemudian kabur," paparnya.

Kita telah menangkap pelaku utamanya (Nasir) tapi masih ada tiga pelaku lainnya masih dalam pengejaran.

Mantan penyidik senior KPK ini berharap agar para pelaku segera menyerahkan diri. Karena, dimana pun mereka akan melarikan diri atau bersembunyi, pasti akan ditangkap. Hingga saat ini petugas masih melakukan pengejaran terhadap para pelaku yang telah dikantongi identitasnya tersebut.

"Kita berharap mereka segera menyerah diri karena pasti akan dilakukan penangkapan juga," harapnya.

Sebelumny, Muh Nazir, 27 tahun, pelaku penikaman terhadap seorang buruh bangunan di Kampus UIM berhasil diamankan oleh pihak kepolisian Polrestabes Makassar. Muh Nazir menyerahkan diri setelah sebelumnya sempat kabur ke Kecamatan Bangkala, Kabupaten Jeneponto, Sul-Sel.

Nazir sampai nekat menikam korban hingga tewas hanya karena ketersinggungan dengan perkataan pelaku saat terlibat adu mulut dengan korban Tumanang. Akibatnya, pihak kepolisian akan menjerat MN dengan pasal 170 ayat (2) juncto Undang-Undang Darurat Nomor 12 tahun 1951, dengan ancaman hukuman diatas 12 tahun penjara. []

Baca juga:

Berita terkait
Pj Wali Kota Makassar Tindak Pelaku eksploitasi Anak
Penjabat Wali kota Makassar (Pj) Iqbal Suhaeb akan menindak tegas pelaku eksploitasi terhadap anak di kota Makassar.
Ular Sanca 4 Meter Gegerkan Warga Makassar
Ular Sanca sepanjang 4 meter berhasil dievakuasi tim Animal Rescue dari pemukiman warga di Makassar.
Eks Wali Kota Makassar Jadi Saksi Sidang Korupsi KPU
Mantan wali kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto hadir dalam persidangan perkara dugaan korupsi dana hibah Pemkot Makassar di KPU Makassar.
0
Bayi Laki-laki Ditemukan di jembatan Bulukumba
Sesosok bayi berjenis kelamin laki-laki ditemukan di bawah jembatan di Kabupaten Bulukumba Sulawesi Selatan.