UNTUK INDONESIA
Televisi dan Kamera Jadul di Museum Penerangan
Museum Penerangan di Taman Mini Indonesia Indah menyimpan sejumlah barang teknologi berupa televisi dan kamera jadul alias kuno.
Koleksi kamera siaran televisi dari tahun 70-an di Museum Penerangan di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta. (Foto: Antara/Natisha Andarningtyas)

Jakarta - Museum Penerangan di Taman Mini Indonesia Indah (TMII) menyimpan sejumlah barang teknologi berupa televisi dan kamera jadul alias kuno.

Peralatan komunikasi pada 1960-an hingga 1980-an sekaligus kenangan tentang kejayaannya bisa kita saksikan di museum ini. 

Museum ini di bawah pengelolaan Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Radio JadulRadio lawas koleksi di Museum Penerangan, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta. (Foto: Antara/Natisha Andarningtyas)

Nama penerangan pada museum ini merujuk pada nama departemen sebelum era Reformasi, yaitu Departemen Penerangan ketika museum itu didirikan.

Pada 1993, Presiden Soeharto meresmikan Museum Penerangan yang menjadi rumah bagi 495 benda koleksi dari berbagai kategori yaitu televisi, radio, film, televisi, pers, dan grafika.

Sejak program revitalisasi pada 2018-2020, pengelola Museum Penerangan mengubah susunan benda koleksi berdasarkan alur kronologis atau disusun berdasarkan kategori garis waktu sebelum 1945, 1945-Reformasi, dan Reformasi hingga sekarang.

TV JadulTelevisi zaman dulu berkaki koleksi Museum Penerangan. (Foto: Antara)

Berbagai alat komunikasi seperti radio jadul merk Ralin Philips sampai televisi tabung yang memiliki kenop putar untuk mengganti kanal saluran dapat ditemukan di sana.

Jika Anda ingin melihat seperti apa dibalik layar siaran televisi zaman dulu, Anda bisa mendatangi area koleksi studio di lantai satu Museum Penerangan. Anda akan menemukan berbagai kamera dengan berbagai bentuk dan ukuran.

Salah satu kamera televisi yang dipajang di Museum Penerangan pernah digunakan untuk merekam pelantikan presiden pada 1970-an.

Mesin Tik JawaKoleksi mesin tik aksara Jawa di Museum Penerangan, TMII, Jakarta. (Foto: Antara/Natisha Andarningtyas)

Di area pers dan grafika, kita bisa melihat mesin cetak kuno yang dapat mencetak aksara Jawa, Bugis, Batak dan Arab. Area itu berseberangan dengan diorama kegiatan presidensial zaman dahulu.

Di pojok yang lain, pengunjung bisa melihat mesin ketik aksara Jawa dari tahun 1917 yang digunakan untuk mengetik pengumuman-pengumuman resmi.

Museum Penerangan juga memiliki mesin ketik merk Royal yang pada tahun 1949 dipakai untuk membuat surat keterangan bagi para juru foto yang ingin meliput kegiatan kabinet.

Tahun depan pakai AR dan VR

Kepala Museum Penerangan Abdullah menjelaskan akan mengupayakan transformasi digital sejumlah koleksi di museum tersebut.

"Tahun depan, kami akan digitalisasi koleksi Museum Penerangan, terutama yang berada di lantai dua," kata Abdullah saat ditemui di Museum Penerangan, dikutip dari Antara, Selasa, 2 Oktober 2019.

Mereka berencana memanfaatkan teknologi realitas tambahan (augmented reality/AR) dan realitas virutal (virtual reality/VR) untuk menambah pengalaman para pengunjung saat melihat-lihat koleksi Museum Penerangan.

Koleksi Mesin Cetak KucoKoleksi mesin cetak Kuco yang dapat mencetak berbagai aksara Nusantara di Museum Penerangan, TMII, Jakarta. (Foto: Antara/Natisha Andarningtyas)

Abdullah mengatakan Museum Penerangan berencana membuat bentuk tiga dimensi dari studio Si Unyil yang selain tiga dimensi tentang profesi juru penerang.

Penerapan teknologi AR dan VR di Museum Penerangan dijadwalkan pada awal 2020, dan akan selesai pada tahun yang sama. []

Berita terkait
Google Doodle Pasang Komputer Jadul Rayakan Ulang Tahun
Google menandai kelahiran mereka pada 21 Agustus 1997, seperti yang terlihat pada tanda air (watermark) di gambar Doodle.
Rudiantara: Kita Kehilangan Bapak Teknologi Kelas Dunia
Rudiantara menyatakan rasa duka cita yang mendalam atas kepergian BJ Habibie yang berpulang ke Rahmatullah dalam usia 83 tahun.
Selamat Datang Era Teknologi USB 4.0
USB4 ini memiliki tiga perubahan utama, yaitu kecepatan transfer data yang mencapai 40 gigabyte per detik (Gbps).
0
Dinkes Kota Tangerang Bantah Warga Kena Corona
Dikabarkan salah satu warganya terkena virus corna, Dinkes Kota Tangerang membantah, warga itu hanya lakukan pemeriksaan biasa