UNTUK INDONESIA
Setahun Jokowi - Ma'ruf, Fahri Hamzah: Hentikan Pejabat Sok
Fahri Hamzah angkat suara terkait satu tahun kinerja pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Maruf Amin.
Wakil Ketua Umum DPN Partai Gelora Indonesia, Fahri Hamzah. (Foto: Tagar/Tangkapan layar Instagram @fahrihamzah)

Jakarta - Wakil Ketua Umum DPN Partai Gelora Indonesia, Fahri Hamzah angkat suara terkait satu tahun kinerja pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin. 

Menurutnya, kemampuan mengelola negara bukan dilihat dari seratus hari kinerja pemerintahan. Namun, kata dia, menangani persoalan harus menjadi sikap dan ideologi dasar ke depan.

Begitu juga, apa yang dilihat oleh pemerintahan sebenarnya juga dilihat oleh yang berada di luar pemerintahan

"Jadi, stop sikap sok-sokan. Hari-hari ini adalah hari kebersamaan. Banyak tantangan yang mesti dihadapi pemerintah, seperti pandemi virus corona atau Covid-19 yang belum ada tanda-tanda akan berakhir, yang berujung pada ancaman krisis ekonomi global," kata Fahri melalui keterangan tertulis yang diterima Tagar, Kamis, 22 Oktober 2020.

Fahri menuturkan, hari ini delivery dari kinerja pemerintah sangat diperlukan, karena rakyat sedang dalam penantian, dalam kesabaran-kesabaran yang luar biasa.

"Itulah sebabnya, saya terus terang mengusulkan agar presiden yang dilantik pada saat Covid belum ada, sudah membawa narasi rekonsiliasi kembali memikirkan masa depan," ucap dia.

Wakil Ketua DPR RI periode 2014-2019 ini menyebut yang diperlukan sekarang ini adalah kearifan untuk berhenti meributkan cara berpikir yang terlalu diametral. Sebab, lanjut dia, saat ini diperlukan semacam kearifan jalan tengah, mengingat apa yang dipersoalkan oposisi juga dipersoalkan oleh pemerintahan.

"Begitu juga, apa yang dilihat oleh pemerintahan sebenarnya juga dilihat oleh yang berada di luar pemerintahan. Hanya, sikap keras kepala dan ngotot di dua belah pihak, terutama di dalam pemerintahan yang menyebabkan semua itu menjadi nampak tidak terselesaikan," ucap Fahri.

Ia meminta agar presiden memikirkan rekonsiliasi secara serius, hentikan pejabat-pejabat yang konfrontatif, sok jago, sok mengerti persoalan, menganggap rakyat kecil, dan menganggap oposisi remeh.

Sebab, menurutnya, membangun permusuhan kepada sikap-sikap kritis, sungguh bukanlah sikap dan pikiran awal presiden yang berpidato pada saat pelantikan, bahwa dia akan mengatur rekonsiliasi.[]

Berita terkait
Fahri Hamzah Tegaskan UU Cipta Kerja Diadopsi Komunis China
Fahri Hamzah menilai kehadiran Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) diadopsi dari sistem komunis China.
Fahri Hamzah: Omnibus Law Hanya Akan Datangkan Kucing Garong
Fahri Hamzah menilai yang akan datang bukanlah investor tetapi kucing garong karena UU Cipta Kerja berpotensi merusak HAM dan lingkungan.
Rocky Gerung: Kenapa Tidak Tangkap saja SBY atau Gatot?
Rocky Gerung menilai penangkapan aktivis KAMI lebih mudah daripada menangkap SBY ataupun Gatot Nurmantyo.
0
Realme Crazy Sale Setiap Selasa dengan Diskon Gila-gilaan
Realme Crazy Sale digelar setiap hari Selasa yang memberikan potongan harga yang gila-gilaan bagi produk mereka.