UNTUK INDONESIA
Serangan Rasis Bulgaria Dibalas Inggris dengan 6 Gol
Laga antara Bulgaria sebagai tuan rumah dengan Inggris sebagai tamu di Kualifikasi Piala Eropa 2020 diwarnai rasisme terhadap pemain Inggris
Pesta gol Inggris ditutup Harry Kane. (Foto: thefa.com)

Sofia, Bulgaria - Ian Wright, mantan penyerang Timnas Inggris dan Arsenal, melancarkan serangan pedas ke UEFA (Uni Liga Sepak Bola Eropa/ Union of European Football Associations) setelah pemain kulit hitam Inggris, Tyrone Mings, mengalami pelecehan rasis yang keji selama pertandingan Kualifikasi Piala Euro 2020 dengan Bulgaria, Selasa, 15 Oktober 2019 dini hari WIB

mencetak enam gol tanpa balas di Sofia. Tapi, pertandingan itu sepenuhnya dibayangi oleh nyanyian, maaf, ‘monyet’ dan Nazi memberi hormat di tribun selama pertemuan Grup A.The Three Lions mencetak enam gol tanpa balas di Sofia. Tapi, pertandingan itu sepenuhnya dibayangi oleh nyanyian, maaf, ‘monyet’ dan Nazi memberi hormat di tribun selama pertemuan Grup A.

Wasit Ivan Bebek dua kali menghentikan permainan di 45 menit pertama saat protokol tiga langkah UEFA untuk menangani pelecehan rasis dipraktikkan untuk pertama kalinya.

Seorang penyiar PA memperingatkan penggemar Bulgaria bahwa pertandingan itu akan ditinggalkan jika perilaku menjijikkan mereka berlanjut.

Banyak bagian di Stadion Nasional Vasil Levski sudah ditutup setelah insiden rasis selama bentrokan baru-baru ini dengan Kosovo dan Republik Ceko di Bulgaria.

Wright, sangat marah dengan ketidakmampuan UEFA untuk menangani rasisme dalam permainan.

"Itu mengatakan semua yang perlu Anda ketahui tentang UEFA," katanya pada liputan “ITV Sport” tentang bentrokan di Grup A.

Kami sedang melihat stadion di mana setengahnya ditutup dengan spanduk, itu tidak menghasilkan apa-apa.

Sejauh itulah yang mereka lakukan untuk mengatasi rasisme di negara ini. Yang bisa kita lihat adalah ada orang-orang tertentu di sana yang tidak menghormati.

Pada akhirnya, itu menunjukkan UEFA apa adanya. Mereka melakukan apa pun yang cukup dekat, dan saya sangat bangga bahwa kami melakukan apa yang kami lakukan saat ini.

Wright menambahkan: Apa yang harus Anda mengerti sekarang adalah Anda dapat merasa sakit secara fisik.

Anda pernah berada di lapangan sepakbola, Anda tahu seperti apa rasanya dan Anda harus terus bermain melalui itu.

Tapi Anda tidak sekarang, dan itu bagus. Ini hari yang menyenangkan, apa pun yang dikatakan orang.

Ini hari yang mengerikan bagi orang-orang Bulgaria dan bagaimana mereka diwakili, tetapi ini adalah hari yang luar biasa sehubungan dengan upaya mengatasi rasisme.

Anda dapat melihat dari stand itu dengan spanduk-spanduk itu, yang tidak berarti apa-apa. Apa yang kami lihat adalah sekumpulan penggemar yang tidak peduli dan mereka membutuhkan pendidikan.

Sebagai pemain kulit hitam, kami telah mendengar selama bertahun-tahun tentang berjalan pergi. Itu adalah sesuatu yang tidak ingin Anda lakukan.

Anda membutuhkan pemain putih untuk melakukan itu untuk Anda, sehingga Anda bisa pergi bersama karena Anda adalah tim bersama.

Ketika itu bisa terjadi, dan kamu melihat betapa kuatnya itu, kamu bisa melakukan sesuatu. (metro.co.uk). []


Pernyataan FA tentang pelecehan rasis di Bulgaria:

FA dapat mengkonfirmasi bahwa pemain Inggris menjadi sasaran nyanyian rasis yang menjijikkan saat bermain di kualifikasi EURO 2020 melawan Bulgaria.

Ini tidak dapat diterima di setiap level permainan dan fokus langsung kami adalah mendukung para pemain dan staf yang terlibat.

Seperti yang kita sadari dengan menyedihkan, ini bukan pertama kalinya para pemain kita mengalami pelecehan tingkat ini dan tidak ada tempat untuk perilaku semacam ini di masyarakat, apalagi dalam sepakbola.

Kami akan meminta UEFA untuk menyelidiki sebagai hal yang mendesak (metro.co.uk). []


Gareth Southgate, pelatih Inggris, tentang teriakan rasis:

"Saya harus mengatakan bahwa para pejabat melakukan semuanya dengan sangat cepat," kata Southgate setelah Inggris menang.

‘Kami segera melaporkan semuanya ketika kami mendengar sesuatu. Kami terus berkomunikasi dengan para pejabat dan wasit dan saya melakukan kontak dengan para pemain selama babak pertama khususnya dan kemudian di babak pertama.

Situation Ini adalah situasi yang tidak dapat diterima. Saya pikir kami telah membuat dua pernyataan benar-benar dengan memenangkan permainan tetapi juga kami telah meningkatkan kesadaran semua orang terhadap situasi.

Laga dihentikan dua kali dan saya tahu bagi beberapa orang yang tidak akan cukup tetapi saya pikir kita sebagai kelompok ikut serta dalam proses itu (metro.co.uk). []

Berita terkait
Pemain Muda Chelsea dan Man United ke Timnas Inggris
Manajer Inggris Gareth Southgate memanggil pemain yang belum pernah memperkuat timnas saat berlaga di kualifikasi Piala Eropa 2020.
Pelatih Timnas Inggris Panggil Tiga Pemain Muda, Siapakah Mereka?
Pelatih timnas Inggris Gareth Southgate panggil tiga pemain muda yaitu Tammy Abraham, Joe Gomez dan Ruben Loftus.
Liga Eropa Menentang Rencana Perbesar PiaLa Dunia
Liga-liga Eropa, grup yang memayungi 32 liga dan asosiasi profesional dari 25 negara Eropa, menentang rencana perbesaran tersebut, yang akan menambahi hari dan pertandingan di ajang akbar tersebut.
0
Rekomendasi Buah yang Wajib Dimakan Ketika Musim Hujan
Rekomendasi buah-buahan yang cocok untuk dinikmati ketika musim hujan.