Sejarah Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei

Sejarah Hari Kebangkitan Nasional tidak terlepas dari berdirinya sebuah organisasi pergerakan pertama di Indonesia yaitu Budi Utomo.
Ilustrasi Sejarah Hari Kebangkitan Nasional. (Foto: Tagar/Medcom)

Jakarta – Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) selalu diperingati setiap tanggal 20 Mei setiap tahunnya yang ditandai dengan berdirinya organisasi Budi Utomo pada 20 Mei 1908 di Jakarta. Sebuah organisasi yang dibentuk oleh beberapa mahasiswa School tot Opleiding van Indische Arsten (STOVIA).

Boedi Oetomo sendiri merupakan organisasi yang aktif bergerak di berbagai bidang seperti sosial, ekonomi, dan kebudayaan tanpa melibatkan unsur politik. Anggotanya pun adalah para cendekiawan Jawa yang terpelajar.

Tokoh pendiri Budi Utomo di antaranya Dr Soetomo, Soeraji Tirtonegoro, Goenawan Mangoenkoesoemo. Namun, pendirian Budi Utomo tidak lepas dari peran dr. Wahidin Soedirohusodo yang menginspirasi Soetomo dan kawan-kawannya.

Wahidin merupakan alumni STOVIA yang sering berkeliling kota-kota besar di Jawa untuk mengkampanyekan gagasan mengenai bantuan dana bagi pelajar pribumi berprestasi yang tidak mampu sekolah.

Aksinya pun bermbuah manis dengan diadakannya pertemuan antara pendiri Budi Utomo dengan dr. Wahidin Soedirohoesodo. dr. Wahidin mencetuskan ide untuk mencerdaskan bangsa.

Ide tersebut dicetuskan melalui 'studiefonds' atau dana pendidikan agar tidak mudah diadu oleh penjajah, sementara Soetomo dan kawannya juga memiliki rasa nasionalisme perjuangan yang tinggi. Gagasan mereka pun cocok untuk digabungkan.


Organisasi Budi Utomo memiliki sebuah prinsip untuk mencerdaskan bangsa, maka memang sengaja tidak berkenaan dengan politik. 


Hal ini dibuktikan dari tahun 1908 sampai 1926, Budi Utomo masih bergerak di bidang sosial dan budaya, tidak menyentuh politik. Pergerakan Budi Utomo berakhir pada 1935 saat organisasi ini melebur ke Partai Indonesia Raya (Parindra) yang dipimpin oleh Soetomo.

Budi Utomo juga memelopori perjuangan dengan memanfaatkan kekuatan pemikiran dan mendorong munculnya organisasi-organisasi pergerakan lainnya di tanah air.

Oleh sebab itu, Presiden Soekarno menetapkan tanggal 20 Mei sebagai Hari Kebangkitan Nasional pada 20 Mei 1948, di Istana Kepresidenan Yogyakarta. 

Penetapan tersebut kemudian diperkuat dengan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 1 Tahun 1985 tentang Penyelenggaraan Peringatan Hari Kebangkitan Nasional.

Penetapan tersebut bertujuan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk memperkuat kepribadian bangsa, mempertebal rasa harga diri dan kebanggaan nasional, dan mempertahankan semangat persatuan dan kesatuan nasional.


Tema Hari Kebangkitan Nasional 2021

Tema Harkitnas 20 Mei 2021 adalah "Bangkit! Kita Bangsa yang Tangguh!". Tema ini mengingatkan bahwa semangat Kebangkitan Nasional tetap harus berkobar dalam diri masing masing orang.

Menteri Kominfo Johnny G Plate dalam sambutannya di peringatan ke-113 Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei 2021 mengatakan, peringatan Kebangkitan Nasional ini menjadi titik awal dalam membangun kesadaran untuk bergerak mengatasi permasalahan-permasalahan bangsa Indonesia.

Adapun tujuan peringatan Harkitnas ke-133 adalah untuk terus memelihara, menumbuhkan dan menguatkan semangat gotong-royong sebagai landasan dalam melaksanakan pembangunan.

Menurut Johnny, Hari Kebangkitan Nasional mengingatkan kepada semangat untuk bergerak sebagai bangsa, dengan tanpa memandang suku, agama, ras, dan golongan mana pun.

"Mimpi kita untuk tancap gas memacu ekonomi dan kemajuan peradaban sebagai simbol kebangkitan bangsa. Menuju Indonesia digital, semakin digital akan semakin maju," katanya dalam surat Pedoman Penyelenggaraan dan Sambutan Harkitnas 2021. []

Berita terkait
Hendi Jadikan 2021 Tahun Kebangkitan Ekonomi Semarang
Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi optimis tahun 2021 ini, dapat menjadi momentum kebangkitan perekonomian di Ibu Kota Jawa Tengah, Semarang.
Hari Kebangkitan Nasional, Ganjar Pranowo Ajak Masyarakat Nyanyikan Indonesia Raya
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengajak seluruh warga menyanyikan lagu Indonesia Raya pada peringatan Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei 2021.
Hari Kebangkitan Nasional 2019: Kisah Tiga Dokter
Hari Kebangkitan Nasional meninggalkan kisah bagi tiga dokter di masa penjajahan Belanda.
0
Jalan Tol Serpong-Cinere Bayar Rp 11.000 Mulai 2 Juni
Jalan Tol Serpong-Cinere, ruas Seksi I Serpong-Pamulang mulai dikenakan tarif sebesar Rp11.000 untuk golongan 1 mulai Rabu, 2 Juni 2021.