UNTUK INDONESIA
Screening di Semua Terminal Kedatangan Internasional
Lakukan screening atau penyaringan terhadap setiap penumpang di terminal kedatangan internasional di Tanah Air untuk pencegahan virus corona
Ketua Dewan Pertimbangan Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Prof. dr. Zubairi Djoerban, Sp.PD-KHOM, usai memberikan paparan terkait virus corona di Jakarta, 24 Januari 2020). (Foto: ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengatakan perlu dilakukan "screening" atau penyaringan terhadap setiap pesawat dan penumpang di terminal kedatangan Internasional Tanah Air sebagai salah satu upaya pencegahan terhadap sebaran virus corona.

"Kita perlu contoh sebagaimana yang diterapkan di Amerika sebab virus corona pada kenyataannya sudah masuk ke sejumlah negara lainnya," kata Ketua Dewan Pertimbangan Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Prof. dr. Zubairi Djoerban, Sp.PD-KHOM, di Jakarta, Jumat, 24 Januari 2020, seperti dilansir Antara.

Screening secara umum bertujuan sebagai deteksi dini dari suatu penyakit atau usaha untuk mengidentifikasi penyakit tertentu. Hal ini dilakukan dengan pemeriksaan atau prosedur tertentu yang dapat digunakan secara cepat.

Prof Zubairi menjelaskan Indonesia perlu berhati-hati atas penyebaran virus corona sebab saat ini sudah masuk di sejumlah negara di antaranya Singapura, Taiwan dan Korea Selatan. Apalagi dengan semakin banyaknya penerbangan internasional dengan harga terjangkau baik itu dari maupun menuju Indonesia.

"Termasuk pula penerbangan dari China ke Indonesia yang relatif murah. Bahkan jauh lebih murah dari penerbangan Papua-Jakarta, sehingga kita harus hati-hati," ujarnya.

Senada dengan itu, ahli Penyakit Tropik dan Infeksi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dr Erni Juwita Nelwan menambahkan screening menggunakan body thermal scanner dibutuhkan mengingat semakin banyak penerbangan internasional yang langsung menuju Indonesia.

Khususnya, ujar dia, penerbangan langsung dari China ke Indonesia tanpa transit sudah cukup banyak jam terbangnya. "Hal ini tentu mengkhawatirkan sebab jika memang ada virus corona, maka virus itu tidak sempat terscreening di tempat lain dulu, melainkan langsung masuk ke Indonesia," katanya.

Selain itu, yang paling penting di Indonesia saat ini ialah adanya kemampuan diagnostik yang tepat dan akurat. Hal ini dibutuhkan untuk memastikan virus corona atau bukan dengan cepat. "Jadi kita harus pastikan bahwa kita kompeten menyeleksi kasus ini sebagai ya atau tidak," ujar dia. []

Berita terkait
Korban Keempat Virus Korona di China Meninggal
Jumlah warga China yang tertular virus korona dilaporkan 217, 198 diantaranya ada di Wuhan, korban keempat meninggal awal pekan ini
China Laporkan Lagi 17 Kasus Virus Korona
China kembali laporkan 17 kasus baru virus Corona, ini menimbulkan kekhawatiran karena ratusan jua warga China akan bepergian merayakan Imlek
Pelancong ke Korea dan Jepang Waspadai Virus Korona
Kemenkes imbau pelancong yang berkunjung ke Korea dan Jepang agar mewaspadai virus korona karena di duna negara itu sudah dilaporkan virus korona
0
Beredar Isu Penculikan Anak Sekolah Dasar di Siantar
Ada kabar mengejutkan tentang percobaan pencurian anak atau siswa sekolah dasar salah satu yayasan perguruan di Kota Pematangsiantar.