UNTUK INDONESIA
Said Didu: Ahok Pembersih BUMN yang Kontroversi
Mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu berpendapat menyoal Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menjadi bos di BUMN.
Said Didu. (foto: market.bisnis.com).

Jakarta - Mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu menilai mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok bisa membuat banyak perubahan di perusahaan pelat merah yang dikelola pemerintah.

Didu mengharapkan, Ahok nantinya juga harus menjaga sikap-nya yang meledak-ledak dan tidak berat sebelah. 

Menempatkan Ahok di BUMN secara hukum formal tidak ada yang janggal. Tetapi memang dipastikan akan menimbulkan kontroversi.

"Saya melihat sosok Ahok kalau dia memang bisa berubah, dia bisa menjadi pembersih di BUMN. Yang harus diubah adalah tidak merasa paling benar dan tidak pilih kasih," ujar Said Didu di Jakarta, seperti diberitakan Antara, Kamis, 14 November 2019. 

Didu berpendapat dengan karakter Ahok yang cenderung tanpa kompromi, sebaiknya ditempatkan di BUMN dengan bobot penugasan yang lebih tinggi supaya tidak merugikan korporasinya. 

"Menurut saya jangan juga Ahok sebagai direksi, karena potensi bentroknya tinggi ke eksternal perusahaan. Kalau komisaris bisalah, paling bentrok hanya di dalam, kalau direksi kan keluar," katanya.

"Cocok di BUMN yang khusus mengurus penugasan pemerintah agar terlaksana dengan baik dan juga tidak merugikan BUMN," ucapnya. 

Namun dia enggan memberi saran BUMN mana yang tepat atau cocok untuk ditempati suami Puput Nastiti Devi

Terlepas dari kontroversi Basuki Tjahaja Purnama saat menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, Didu menilai tidak ada problem hukum apabila Ahok menjadi bos di perusahaan pelat merah. 

"Keinginan pemerintah untuk menempatkan Ahok di BUMN secara hukum formal tidak ada yang janggal. Tetapi memang dipastikan akan menimbulkan kontroversi," ucapnya. 

Sebelumnya, Kementerian BUMN meyakini sosok Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dapat membantu BUMN menjadi lebih baik sehingga bermanfaat bagi masyarakat luas. 

"Pak Erick Thohir (Menteri BUMN) melihat bahwa ini memang bisa bantu kita. Pak Ahok juga masih muda, kita minta bantu BUMN," ujar Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga di Jakarta, Rabu, 14 November 2019. 

Menurutnya pemilihan Ahok untuk ikut masuk dalam jajaran pejabat BUMN merupakan rekomendasi dari sejumlah pihak kepada Kementerian BUMN. Selain itu, BUMN juga berkoordinasi dengan presiden. "Yang pasti setiap posisi yang vital untuk BUMN kan pasti kita harus koordinasi dengan Pak Jokowi," ucapnya. []

Berita terkait
Ahok Masuk BUMN di Mata Dosen UGM Yogyakarta
Ahok dikabarkan mengisi jabatan tinggi di BUMN. Statusnya mantan napi tidak masalah, yang menjadi masalah statusnya sebagai kader partai politik.
Mardani Ali Sera Sarankan Ahok Tidak di BUMN
Mardani Ali Sera mempertanyakan kepatutan seorang politikus seperti Ahok mengemban jabatan di BUMN.
Ahok Harus Ubah Prilaku Bila Jadi Bos BUMN
Basuki Tjahaja Purnama harus mengubah prilakunya bila terpilih menjadi pejabat BUMN, berdasarkan persyaratan Peraturan Menteri BUMN No 3 Tahun 2015
0
Pasar Murah Banjar yang Selalu Dinantikan Warga
Disperindag Kabupaten Banjar menggelar pasar murah jelang Natal dan Tahun Baru. Dalam sekejap warga berebut membelinya.