UNTUK INDONESIA
PSBB Jilid 2, Anies: Pengguna Kendaraan Umum Turun 88%
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan jumlah pengguna kendaraan umum turun 88% pada pekan pertama pemberlakuan PSBB.
Anies Baswedan. (Foto: Antara/Aji Cakti)

Bogor - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan jumlah pengguna kendaraan umum turun drastis pada pekan pertama pemberlakuan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) periode kedua di ibu kota. 

Hal itu disampaikan Anies setelah menerima sumbangan dua ribu alat uji cepat pengecekan Covid-19 atau rapid test dari Rumah Sakit Siloam Jakarta.

Tentu kita akan dorong dan ini pun sudah mulai nampak dampaknya.

"Kita menyaksikan penurunan penggunaan kendaraan umum sampai 88 persen, jadi tinggal 12 persen yang pakai kendaraan umum," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Selasa, 28 April 2020.

Baca juga: Anies Baswedan Sindir Kegagalan Negara Cegah Covid-19

Hal yang sama terjadi pada pengguna kendaraan pribadi. Menurutnya, jalan-jalan di Jakarta semakin sepi dari kendaraan pribadi setelah memasuki PSBB jilid dua.

"Kendaraan pribadi masih ada sekitar 46 persen. Artinya, menurun sekali dibanding sebelumnya. Tentu kita akan dorong dan ini pun sudah mulai nampak dampaknya," ujarnya.

Tapi mengenai penurunan jumlah ini, kata Anies, tak lantas menjadikan masa pagebluk virus corona di Jakarta langsung usai. Oleh karena itu, dia meminta masyarakat tetap patuh pada PSBB, untuk memutus rantai persebaran Covid-19.

"Jadi saya ingin sampaikan kepada semua, jangan anggap kita sudah merdeka dari Covid-19, perjuangan masih terus. Kemudian disiplin tetap jangan bepergian kecuali esensial, gunakan masker kapan pun di manapun, jangan lepas maskernya karena kalau kita bisa: karantina wajah kita lewat masker itu sudah sangat bagus sekali," katanya.

Baca juga: Anies Bikin 3 Kebijakan Keringanan Pajak Selama PSBB

Selain itu, mantan rektor Paramadina itu mengumumkan terjadinya perlambatan angka kasus positif virus corona di wilayahnya. Menurutnya, perlambatan ini merupakan pertanda kasus corona bakal menurun dalam waktu dekat.

Hal senada diumumkan Ketua Tim Gugus Penanggulangan Covid-19 Doni Munardo pada Senin, 27 April 2020. Dia mengatakan kurva kasus positif harian di ibu kota mengalami stagnan.

Menurut Doni, perkembangan ini menunjukkan PSBB berjalan efektif di Jakarta. Protokol yang diinisiasi oleh Pemerintah Pusat ini telah diterapkan di Jakarta sejak 10 April atau dua pekan silam.

Namun, Anies enggan berkomentar panjang ketika ditanya wartawan terkait dampak efektifitas PSBB di Jakarta. Dia menanti kondisi Jakarta memasuki masa aman dari corona sebelum mengambil kesimpulan.

"Itu nanti saja dulu, sampai semuanya safe," kata Anies Baswedan. []

Berita terkait
Kasus Corona DKI Melambat, Anies: Cermin Kebijakan Kita
Anies Baswedan mengklaim melambatnya grafik positif corona di Jakarta disebabkan kebijakan yang diterapkannya di Ibu Kota.
Survei: Anies Baswedan Paling Dipuji Tangani Covid-19
Lembaga survei Median menempatkan Anies Baswedan sebagai kepala daerah paling dipuji dalam tindakannya memutus penyebaran corona.
PSI Pertanyakan Komitmen Anies Baswedan pada Tunawisma
Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DKI Jakarta menanyakan komitmen Gubernur Anies Baswedan terhadap tunawisma di ibu kota.
0
Verifikasi MBR, Alasan Risma Belum Salurkan Bansos
Saat ini sudah 65.925 KK yang sudah diverifikasi oleh Pemkot Surabaya untuk nantinya mendapatkan Bansos dari Kemensos.