UNTUK INDONESIA
Pertahankan Kebudayaan, Medan Adakan Lomba Manortor
Lestarikan kebudayaan, Rachmi Novianti adakan lomba manortor di Medan. Acara ini termasuk dalam rangkaian merayakan HUT ke-74 RI di Sumatera Utara.
Berbagai kegiatan lomba dalam rangka memperingati HUT RI ke-74, termasuk lomba manortor, makan kerupuk dan lain-lain. (Foto: Tagar/Tonggo Simangunsong).

Medan - Berbagai acara digelar untuk meramaikan perayaan hari ulang tahun (HUT) Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) ke-74 di Medan, Sumatera Utara, salah satunya mengadakan lomba manortor atau tarian bersejarah dari suku Batak.

Puluhan warga Medan di Jalan Sei Tuan, berjoget sambil mengenakan kain ulos, dan yang lebih seru lagi, pesta rakyat ini diiringi lagu "Sinaggar Tullo". 

Rachmi Novianti, pemilik Rumah Markisa Noerlen, mengaku sengaja mengundang warga sekitar untuk ikut memeriahkan HUT RI dengan berbagai acara yang telah ia konsep sedemikian matang.

Agenda pagi, masyarakat setempat melaksanakan upacara bendera 17 Agustus. Dalam agenda ini mereka menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, membacakan butir-butir Pancasila, dan berikrar kompak membaca naskah Proklamasi Kemerdekaan RI. 

Setelah agenda kebangsaan selesai, tiba saatnya bagi warga untuk melakukan pesta rakyat dengan melakukan perlombaan, mulai dari lomba manortor, lomba makan kerupuk, lomba guli, congklak. 

Untuk memeriahkan acara, perlombaan di sana tidak hanya melibatkan orang tua saja, anak-anak pun dapat merasakan keceriaan berlomba dalam momen tahunan ini.

Tentunya kita harapkan agar bisa tetap mempertahankan semangat nasionalisme.

"Beginilah cara kita merayakan kemerdekaan RI kali ini, supaya berbeda dari yang lain. Mencoba kembali mengenang masa-masa kecil saat perayaan kemerdekaan," kata Rachmi Novianti, pemilik Rumah Markisa Noerlen kepada Tagar, Sabtu, 17 Agustus 2019.

Ia mengkau sengaja merancang acara sedemikian menarik agar dapat berbagi kebahagiaan dengan warga sekitar.

"Senang rasanya, karena lomba ini bikin kita gembira dan tertawa saat menonton perlombaan yang lucu-lucu. Sekalian juga reuni dengan teman sesama pengusaha UKM dan travel di Medan," kata perempuan yang akrab disapa Mimi itu. 

Menariknya, Mimi juga menyediakan berbagai makanan khas Medan untuk tiap pengunjung yang hadir demi merayakan HUT RI. 

Kuliner khas yang ia sajikan hari ini di antaranya mie gomak, ubi rebus, minuman markisa, dan sari bunga telang.

"Pokoknya HUT RI kali ini kita peringati dan rayakan dengan cara berbeda. Tentunya kita harapkan agar bisa tetap mempertahankan semangat nasionalisme kita," tutur Mimi. []

Baca juga:

Video: Momen Unik Lomba di Hari Kemerdekaan

Sindikat Perdagangan Burung di Medan Dipenjara 8 Bulan

Berita terkait
Penumpang di Bandara Makassar Ikut Lomba Makan Kerupuk
Dalam rangka meriahkan dirgahayu RI yang ke 74, Bandara sultan hasanuddin mengadakan lomba makan kerupuk bagi seluruh penumpang.
HUT ke-74 RI di Pasar Baru Dimeriahkan Lomba Dayung
Lomba dayung dalam rangka menyemarakkan HUT ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia dihelat di Kali Pasar Baru, Jakarta Pusat.
Di Aceh Lomba Panjat Pinang Dilarang, Ini Alasannya
Wali Kota Langsa, Aceh, Usman Abdullah melarang warga Aceh melaksanakan lomba panjat pinang, karena lomba tersebut merupakan peninggalan Belanda.
0
Foto: Mahasiswa Desak Masuk, Gerbang DPR Nyaris Rubuh
Mahasiswa secara bersama-sama mengoyanglan pagar yang berada di sebesebelah kanan gerbang pintu masuk.