Perhatikan Hal Ini Sebelum Anda Mengganti Ban pada Kendaraan

Ban merupakan salah satu komponen yang sangat penting bagi kendaraan. Anda wajib memperhatikan ini seblum mengganti ban.
Ilustrasi - Ban Mobil. (Foto: Tagar/Unsplash/Jahongir ismoilov)

Jakarta – Ban merupakan salah satu komponen yang sangat penting bagi kendaraan karena memegang peranan yang sangat besar dalam fungsinya. Namun masih banyak orang yang tidak memperdulikan keamanan ban ini yang meningkatkan potensi terjadinya kecelakaan dijalan.

Seperti yang kita ketahui jika ban merupakan penghubung antar kendaraan dan juga jalanan. Ban mengambil peranan yang sangat penting dalam sistem pengendalian kendaraan, yaitu supaya kendaraan tetap mencengkram jalan dan mudah dikendalikan.

Namun masih banyak orang yang mengacuhkan pentingnya ban ini dalam keselamatan berkendara. Tak jarang juga ditemui kasus kecelakaan yang terjadi akibat ban pecah atau mobil kehilangan kendali akibat ban yang sudah menipis.

Sebaiknya anda harus sesekali mencek kualitas dari ban Anda dan segera menggantinya jika sudah tipis atau sudah terlalu lama.

Berikut adalah tips sebelum anda memilih dan mengganti ban mobil Anda supaya lebih aman dan sesuai dengan kebutuhan Anda.


1. Amati alur ban

Ban memiliki alur yang berbeda-beda sesuai dengan kegunaannya mulai dari alur untuk tanah (MT), alur untuk aspal (HT), dan alur untuk aspal dan tanah (AT). 

Anda bisa saja mengganti ban anda yang semula HT menjadi MT namun perlu diingat jika setiap alur ban memiliki kelebihan dan kelemahannya sendiri-sendiri.


2. Pahami ukuran ban

Sebelum membeli ban sebaiknya anda melihat ukuran yang tertera pada ban mobil lama anda. Seperti contoh 205/65R15 95H, 205 menerangkan ketebalan ban, 65 menerangkan rasio (presentase tinggi dan ketebalan), R merupakan kontruksi ban, 15 adalah lebar diameter velg, 95 merupakan batas beban, dan H menunjukan batas kecepatan.


3. Lihat kode produksi

Setiap ban memiliki kode produksi yang tercantum pada sisi ban. Contoh 3520 membaca kode ini cukup mudah dimana dua angka pertama (35) adalah minggu produksi , sedangkan dua angka selanjutnya (20) adalah tahun produksi. Idealnya masa pakai ban mobil adalah 3 – 5 tahun karena perubahan unsur dari bahan pembuat ban itu sendiri.


4. Perhatikan merek ban

Ada banyak sekali merek ban yang dijual dipasaran saat ini mulai dari yang paling murah hingga paling mahal. Merek ban sangatlah mempengaruhi kualitas dan ketahanan dari ban tersebut seperti contoh merek A yang menawarkan harga mahal namun menjamin kesenyapan ban saat digunakan di aspal.

Sedangkan merek B yang menawarkan harga murah hanya bisa menjamin masa pakai yang setara atau malah lebih cepat halus dari pada merek A.


5. Lakukan spooring dan balancing

Setelah mengganti ban sangat disarankan anda melakukan spooring dan balancing pada mobil anda. Spooring dan balancing bertujuan untuk memberikan pengendalian yang lebih baik serta menjaga alur ban tidak tergerus sebagian.


6. Jangan lupakan ban cadangan

Memastikan kualitas ban cadangan dalam kondisi prima juga diperlukan untuk menjamin perjalanan anda. Meskipun ada yang beranggapan jika ban cadangan ini bisa menggunakan ban kualitas jelek atau ban bekas yang sudah tidak beralur, namun hal tersebut sebaiknya tidak dilakukan karena kualitas ban menentukan ketahannya.

(Dimas Rafika)

Berita terkait
Gofar Hilman Bantu Follower Jual Mobil untuk Biaya Amputasi
Penyiar radio sekaligus youtuber, Gofar Hilman baru-baru ini mengunggah postingan di akun Instagram miliknya.
Pabrik Mobil Listrik Tesla Mulai Dibangun di Berlin
Sebagian besar masih merupakan lokasi bangunan, tapi Tesla Model Y serta ribuan aki mobil segera akan mulai diproduksi Jerman
Mobil Tes Swab Massal BBTKLPP DIY Sasar ASN Bantul
Mobil laboratorium milik BBTKLPP DIY membantu Dinkes Bantul di tes swab massal di lingkungan ASN. Upaya itu untuk menekan penularan Covod-19.
0
Perhatikan Hal Ini Sebelum Anda Mengganti Ban pada Kendaraan
Ban merupakan salah satu komponen yang sangat penting bagi kendaraan. Anda wajib memperhatikan ini seblum mengganti ban.