Penjelasan Lengkap Soal Pandemi yang Melanda Dunia

Kesiapan menghadapi pandemi adalah upaya bersama yang dapat lakukan untuk mengurangi dampak penyakit bagi lingkungan sekitar dan masyarakat luas.
Ilustrasi pandemi. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Penyebaran virus corona baru, SARS-CoV-2, secara resmi ditetapkan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 11 Maret 2020, karena kemunculan yang tiba-tiba dan begitu cepat menyebar ke seluruh dunia.

Wabah Covid-19 yang melanda seluruh dunia saat  telah membuat banyak orang khawatir tentang penyebaran penyakit baru ini. Di antara kekhawatiran itu ada satu pertanyaan mendasar yaitu, apa sebenarnya pandemi itu?

Menurut WHO pandemi didefinisikan sebagai "penyebaran penyakit baru di seluruh dunia".

Ketika penyakit baru pertama kali muncul, kebanyakan dari kita kekurangan kekebalan alami untuk melawannya. Hal ini dapat menyebabkan penyebaran penyakit secara tiba-tiba, terkadang cepat, antarmanusia, lintas komunitas, dan di seluruh dunia. Tanpa kekebalan alami untuk melawan penyakit, banyak orang bisa jatuh sakit saat penyakit itu menyebar.

WHO bertanggung jawab untuk mengumumkan munculnya pandemi baru berdasarkan bagaimana penyebaran penyakit tersebut masuk ke dalam 6 fase berikut:

Fase 1. Virus yang beredar di antara populasi hewan belum terbukti menularkan ke manusia. Ini tidak dianggap sebagai ancaman dan hanya ada sedikit risiko pandemi.

Fase 2. Virus hewan baru yang beredar di antara populasi hewan telah terbukti menularkan ke manusia. Virus baru ini dianggap sebagai ancaman dan menandakan potensi risiko pandemi.

Fase 3. Virus hewan telah menyebabkan penyakit pada sekelompok kecil manusia melalui penularan dari hewan ke manusia. Namun, penularan dari manusia ke manusia terlalu rendah untuk menyebabkan wabah komunitas. Ini berarti bahwa virus menempatkan manusia pada risiko tetapi kecil kemungkinannya menyebabkan pandemi.

Fase 4. Telah terjadi penularan virus baru dari manusia ke manusia dalam jumlah yang cukup besar untuk menyebabkan wabah di komunitas. Jenis penularan di antara manusia ini menandakan risiko tinggi berkembangnya pandemi.

Fase 5. Telah terjadi penularan virus baru di setidaknya dua negara dalam kawasan WHO. Meskipun hanya dua negara yang terkena virus baru saat ini, pandemi global tidak dapat dihindari.

Fase 6. Telah terjadi penularan virus baru di setidaknya satu negara tambahan dalam wilayah WHO. Ini dikenal sebagai fase pandemi dan menandakan bahwa pandemi global sedang terjadi.

Seperti yang Anda lihat di atas, pandemi tidak selalu ditentukan oleh tingkat pertumbuhannya, melainkan oleh penyebaran penyakit. Namun, memahami tingkat pertumbuhan pandemi masih dapat membantu petugas kesehatan bersiap menghadapi wabah.

Banyak wabah penyakit mengikuti pola pertumbuhan atau penyebaran yang digambarkan sebagai pertumbuhan eksponensial atau menyebar dengan kecepatan tinggi selama periode waktu tertentu - hari, minggu, atau bulan.

Beberapa penyakit juga menyebar secara sub-eksponensial, yang lebih lambat. Sebagai contoh, sebuah studi penelitian menemukan bahwa epidemi Ebola 2014 tampaknya mengikuti perkembangan penyakit yang jauh lebih lambat di tingkat lokal di beberapa negara meskipun penyebarannya lebih cepat, atau secara eksponensial, di negara lain.

Ketika pejabat kesehatan masyarakat mengetahui seberapa cepat suatu penyakit menyebar, ini dapat membantu mereka menentukan seberapa cepat kita harus bergerak untuk membantu memperlambat penyebaran itu.


Perbedaan antara Epidemi dan Pandemi

Pandemi dan epidemi adalah istilah terkait yang digunakan untuk menentukan penyebaran penyakit.

Epidemi adalah penyebaran penyakit di komunitas atau wilayah selama jangka waktu tertentu. Epidemi dapat bervariasi berdasarkan lokasi penyakit, seberapa banyak populasi yang terpapar, dan banyak lagi.

Pandemi adalah jenis epidemi yang telah menyebar ke setidaknya tiga negara dalam wilayah WHO.


Cara mempersiapkan diri untuk pandemi

Pandemi bisa menjadi waktu yang tidak pasti bagi banyak orang di seluruh dunia. Inilah tips pencegahan pandemi yang dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk penyebaran penyakit di seluruh dunia:

1. Perhatikan laporan berita dari dinas kesehatan

Pembaruan berita dari WHO dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dapat memberikan informasi tentang penyebaran penyakit, termasuk cara melindungi diri dan keluarga Anda selama wabah.

Berita lokal juga dapat memberi Anda informasi terbaru tentang undang-undang baru yang diberlakukan selama pandemi.

2. Jaga rumah Anda tetap penuh dengan persediaan makanan dan kebutuhan pokok selama 2 minggu

Penguncian dan karantina dapat diberlakukan selama pandemi untuk memperlambat atau menghentikan penyebaran penyakit. Jika memungkinkan, pertahankan dapur Anda dengan persediaan makanan dan kebutuhan yang cukup untuk waktu sekitar 2 minggu. Ingat, tidak perlu menimbun atau menimbun lebih dari yang dapat Anda gunakan selama 2 minggu.

3. Isi resep Anda sebelumnya

Mengisi obat terlebih dahulu jika apotek dan rumah sakit kewalahan. Menyimpan obat yang dijual bebas juga dapat membantu meringankan gejala yang mungkin Anda alami jika Anda tertular penyakit dan perlu melakukan karantina sendiri.

4. Buatlah rencana tindakan jika terjadi sakit

Meskipun Anda mengikuti semua protokol yang disarankan selama pandemi, masih ada kemungkinan Anda bisa sakit. Bicaralah dengan keluarga dan teman tentang apa yang akan terjadi jika Anda jatuh sakit, termasuk siapa yang akan merawat Anda dan apa yang akan terjadi jika Anda perlu dirawat di rumah sakit.


Pandemi di masa lalu

Dunia telah mengalami tujuh epidemi penting seperti COVID-19 sejak 1918. Beberapa dari epidemi ini telah diklasifikasikan sebagai pandemi, dan semuanya berdampak serius pada populasi manusia.

Pandemi flu 1918 (virus H1N1): 1918–1920

Pandemi influenza 1918 atau Flu Spanyol merenggut nyawa dari 50 hingga 100 juta orang di seluruh dunia

Flu Spanyol disebabkan oleh virus H1N1 yang menyebar dari burung ke manusia. Orang berusia 5 tahun ke bawah, 20 sampai 40 tahun, dan 65 tahun ke atas semuanya mengalami tingkat kematian yang tinggi.

Daerah pengobatan yang terlalu padat, praktik sanitasi yang buruk, dan kekurangan gizi diduga telah berkontribusi pada tingginya angka kematian.

Pandemi flu 1957 (virus H2N2): 1957–1958

Pandemi influenza 1957 atau Flu Asia merenggut nyawa sekitar 1,1 juta orang di seluruh dunia.

Flu Asia disebabkan oleh virus H2N2 yang juga menyebar dari unggas ke manusia. Jenis flu ini menyerang orang-orang yang dipercaya terutama berusia antara 5 dan 39 tahun, dengan sebagian besar kasus terjadi pada anak-anak dan remaja yang lebih muda.

Pandemi flu 1968 (virus H3N2): 1968–1969

Pada tahun 1968, virus H3N2 atau Flu Hong Kong adalah pandemi influenza lain yang merenggut nyawa sekitar 1 juta orang di seluruh dunia.

Flu ini disebabkan oleh virus H3N2 yang bermutasi dari virus H2N2 dari tahun 1957. Tidak seperti pandemi flu sebelumnya, pandemi ini terutama menyerang orang lanjut usia, yang memiliki angka kematian tertinggi akibat wabah tersebut.

SARS-CoV: 2002–2003

Wabah virus korona SARS 2002 adalah epidemi pneumonia virus yang merenggut nyawa lebih dari 770 orang di seluruh dunia.

Wabah SARS disebabkan oleh virus korona baru dengan sumber penularan yang tidak diketahui. Sebagian besar infeksi selama wabah dimulai di China tetapi akhirnya menyebar ke Hong Kong dan negara lain di seluruh dunia.

Flu Babi (virus H1N1pdm09): 2009

Wabah Flu Babi 2009 adalah pandemi influenza berikutnya yang menyebabkan kematian antara 151.700 dan 575.400 orang di seluruh dunia.

Flu Babi disebabkan oleh varian virus H1N1 lain yang berasal dari babi dan akhirnya menyebar melalui kontak manusia-ke-manusia.

Ditemukan bahwa sebagian orang yang berusia 60 tahun ke atas sudah memiliki antibodi melawan virus ini dari wabah flu sebelumnya. Hal ini menyebabkan persentase infeksi yang lebih tinggi pada anak-anak dan dewasa muda.

MERS-CoV: 2012–2013

Coronavirus MERS 2012 menyebabkan penyakit yang ditandai dengan penyakit pernapasan parah yang memiliki tingkat kematian 34 persen dan merenggut nyawa 858 orang, terutama di Semenanjung Arab.

Wabah MERS disebabkan oleh virus korona yang menyebar dari hewan yang tidak diketahui sumbernya ke manusia. Wabah berasal dari Saudi Arabia dan terutama di Semenanjung Arab.

Wabah MERS memiliki angka kematian yang jauh lebih tinggi dibanding wabah virus korona sebelumnya.

Ebola: 2014–2016

Wabah Ebola 2014 melibatkan epidemi demam berdarah yang merenggut nyawa 11.300 orang terutama di Afrika Barat.

Wabah Ebola disebabkan oleh virus Ebola yang diperkirakan awalnya ditularkan dari bats ke manusia. Meskipun wabah dimulai di Afrika Barat, namun secara total menyebar ke delapan negara.

COVID-19 (SARS-CoV-2): 2019 – sedang berlangsung

Wabah COVID-19 2019 merupakan pandemi virus yang sedang berlangsung. Ini adalah penyakit baru yang disebabkan oleh virus korona yang sebelumnya tidak dikenal, SARS-CoV-2. Tingkat infeksi, angka kematian, dan statistik lainnya masih terus berkembang. []

Berita terkait
Virus Corona Lebih Mudah Menyebar di Dalam Ruangan
Anda dapat tertular virus corona dengan cara yang sama di mana pun Anda berada.
AS Danai Penelitian Virus Corona di Lab Wuhan Sejak 2014
Jauh sebelum pandemi Covid-19, banyak ilmuwan yang khawatir tentang potensi bahaya terkait penelitian ini.
WHO Identifikasi Varian Mu Berupa Varian Baru Virus Corona
WHO dalam laporan mingguan epidemiologis pekan lalu memperingatkan tentang munculnya sebuah “varian yang sedang diamati”
0
Penjelasan Lengkap Soal Pandemi yang Melanda Dunia
Kesiapan menghadapi pandemi adalah upaya bersama yang dapat lakukan untuk mengurangi dampak penyakit bagi lingkungan sekitar dan masyarakat luas.