Penjelasan Dokter Tirta yang Diancam Tidak Boleh Membela JRX

Dokter Tirta mendapatkan teror dalam bentuk telepon nomor tidak dikenal ketika ia akan hadir dalam persidangan Jerinx.
Dokter Tirta mendapatkan teror ketika hendak jadi saksi di sidang Jerinx. (Tagar/Instagram)

Jakarta - Relawan kesehatan dr Tirta Mandira Hudi sempat diisu akan menjadi saksi meringankan dalam persidangan Jerinx. Namun sebelum hadir dalam persidangan, pria yang akrab disapa dr Tirta ini mendapatkan telepon dari seseorang yang memintanya untuk tidak ikut campur kasus tersebut.

Melalui akun Instagram resminya, @dr.tirta, pria ini mengatakan ada isu bahwa dirinya akan menjadi saksi yang meringankan dalam sidang gitaris band Superman Is Dead (SID). Faktanya, ia hadir dalam persidangan tersebut hanya untuk memberikan dukungan. Sayang, belum sampai hadir, Cipeng sudah mendapatkan telfon dari seseorang.

Tuntutan 3 tahun, untuk ujaran 'kacung' itu berlebihan. Itu point saya. @jrxsid salah, oke, tapi kalau cuma karena kacung orang dipenjara 3 tahun, bisa-bisa semua orang lapor polisi karena 'kacung' bro,

"Untuk bersaksi mengenai bagi-bagi pangannya, dan soal rapid. Tapi ini ISU. Faktanya saya hadir itu cuma support. Eh belum hadir ane udah ditelpon," tulis dr Tirta.

Ia mengatakan, kabar dirinya akan hadir untuk memberikan kesaksian mengenai kegiatan JRX dalam membagikan makan dan mengenai Rapid Test hanyalah isu saja. Cipeng sendiri mengaku tidak tahu menahu mengenai isu yang beredar.

Meski mengaku tidak tahu mengenai isu yang beredar tersebut, dr Tirta tiba-tiba menerima telpon dari seseorang yang ada di Bali. Orang dibalik telpon tersebut meminta Cipeng untuk tidak ikut campur dalam kasus yang melilit pria bernama asli I Gede Ari Astina tersebut.

Akhirnya sampai saat ini, dr Tirta tidak pernah menerima panggilan sebagai saksi. Hal tersebut juga sudah disampaikan kepada Nora selaku istri Jerinx. Nora juga sudah mengetahui siapa orang dibalik telpon tersebut, dan jelas orang itu ada di persidangan Jerinx.

"Tuntutan 3 tahun, untuk ujaran 'kacung' itu berlebihan. Itu point saya. @jrxsid salah, oke, tapi kalau cuma karena kacung orang dipenjara 3 tahun, bisa-bisa semua orang lapor polisi karena 'kacung' bro," imbuh dr Tirta.

Ia berharap agar hakim dapat memberikan keputusan yang terbaik. Jika sampai seseroang dibui selama tiga tahun lantaran ucapan 'kacung' maka hal itu bisa berpengaruh terhadap IDI pusat maupun kepada publik. Khawatir kata lainnya juga bisa terkena kasus yang sama.

Unggahan dr Tirta tersebut sudah disukai lebih dari 40 ribu oleh pengguna Instagram sejak diunggah pada Kamis, 5 November 2020. Ada 900 lebih komentar dari warganet yang ikut menyoroti mengenai kasus yang menimpa pengiring lagu Sunset di Tanah Anarki tersebut.

"Giliran artis melecehkan pancasila jadi duta wkwkwk, negeriku lucu sekali," tulis akun @dedii.p11.

"Apakabar kasus Novel Baswedan disiram air keras divonis hanya 1 tahun," komentar akun @ahmadfuadansyari.

"Karena Jrx terlalu berisik untuk urusan bisnis dengan gerakan nya #balitolakreklamasi mungkin," tanggapan akun @___bajahitam.

Lalu akun @tokseka mengatakan, "Gak terima kalau 3 tahun, lebih baik meminta maaf, tapi ya mau gimana, orang yang berbicara banyak bisa dipenjara." []

Baca juga: 

Berita terkait
Dr Tirta : Menteri Sekarang Takut Bikin Statemen!
Tirta menilai para Menteri saat ini sedang takut dengan adanya isu mengenai perombakan kabinet.
dr Tirta Siap Bela Najwa Shihab Lawan Relawan Jokowi Bersatu
dr. Tirta Mandira Hudhi mengaku siap pasang badan membela jurnalis Najwa Shihab yang dilaporkan ke kepolisian.
Dokter Tirta Sebut Vaksin Bukan Obat Corona
Dokter Tirta menjelaskan bahwa gaya hidup 3M tidak akan berguna jika rakyat kelaparan.
0
Politikus PDIP Jagokan Andika Perkasa Jadi Panglima TNI
Politisi PDIP Effendi Simbolon menjagokan Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa menjadi Panglima TNI mengantikan Hadi Tjahjanto.