UNTUK INDONESIA
PDIP Masih Rahasiakan Usungan di Pilkada Surabaya
PDIP masih melakukan pemetaan dan survei untuk menentukan usungan bakal calon wali kota dan wakil wali kota Surabaya.
Sekjen PDIP Hasto Kristianto usai membuka Raker DPD PDIP Jawa Timur di Hotel Utami, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa, 18 Februari 2020. (Foto: Tagar/Adi Suprayitno)

Sidoarjo - Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristianto mengungkapkan partainya masih belum mengumumkan usungan di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Surabaya. Hal itu, disampaikan Hasto usai membuka rapat kerja PDIP Jawa Timur di Hotel Utami, Sidoarjo, Selasa, 18 Februari 2020.

Hasto mengatakan masih belum mengetahui jadwal pengumuman rekomendasi pasangan calon walikota dan calon wakil wali kota Surabaya. Mengingat PDIP masih melakukan pemetaan yang lebih mendalam.

"Nanti, Surabaya masih perlu pemetaan dan survei lebih lanjut dan dialog intens," ujar Hasto kepada Tagar.

Hasto menilai pemetaan dan survei sangat penting, karena PDIP ingin melihat semua harapan masyarakat Surabaya. Saat ini PDIP sudah menerima seluruh masukan masyarakat Surabaya terhadap calon pemimpinnya, sehingga tinggal pendalaman pemetaan di lapangan.

Nanti, Surabaya masih perlu pemetaan dan survei lebih lanjut dan dialog intens

Selain Surabaya, Kabupaten Ngawi juga mendapat perhatian agar berhati-hati dalam mengeluarkan rekomendasi Pilkada. Hasto menegaskan akan mengeluarkan rekomendasi setelah melakukan safari politik. Selanjutnya PDIP safari tentang kebudayaan di Jatim karena mempunyai rekam sejarah Bung Karno.

Sementara rekom Pilkada Kota Solo, Hasto mengaku sebenarnya sudah disiap diumumkan. Namun aspirasi DPC, akhirnya rekomendasi Pilkada Solo akan diumumkan setelah tanggal 23 Februari bersamaan dengan pasangan calon dari kabupaten di Bali, dan Makasar.

"Sama juga di Provinsi Bali, karena di Provinsi Bali praktik pembangunan semesta rencananya dilakukan di Provinsi Bali," katanya.

PDIP akan mengumumkan rekomendasi calon kepala daerah Pada Rabu 19 Februari besok, pukul 14.00 di kantor DPP. Hanya saja pada gelombang pertama akan diumumkan satu pasangan calon gubernur dan wakil gubernur serta 49 pasangan calon kabupaten/kota.

"Dipastikan Kota Solo, Surabaya, Medan, Makassar, dan seluruh kabupaten di Bali belum diumumkan. Solo akan bersama dengan Bali dan juga Kota Makassar," ucapnya.

Hasto mengungkapkan bahwa saat ini partai terus melakukan dialog dengan parpol lain, karena Pilkada merupakan kontenstasi untuk mencari pemimpin. Pilkada bukan ajang untuk mengeroyok pasangan calon kepala daerah. []

Berita terkait
PDIP Jateng Target Menang 70 Persen di Pilkada 2020
Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menargetkan sebanyak 70 persen di Jawa Tengah Pilkada serentak 2020.
Santri Ponpes Annuqayah Sumenep Terseret Arus Banjir
Beruntung santri Annuqayah Sumenep berhasil diselamatkan oleh temannya dan langsung dilarikan ke rumah sakit.
Persebaya Vs Arema, Polda Jatim Sweeping Suporter
Polda Jawa Timur akan menjaga ketat pintu masuk Kota Blitar agar Aremania dan Bonek Mania tidak datang untuk menonton laga Persebaya vs Arema FC.
0
Foto Anak Syahnaz Sadiqah ada di Akun Jual Beli Bayi
Selebriti adik Raffi Ahmad, Syahnaz Sadiqah, meluapkan amarahnya di media sosial lantaran foto anak kembarnya diunggah di akun jual beli bayi.