UNTUK INDONESIA
Pasien PDP Corona di Makassar Meninggal
Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19 atau corona di Kota Makassar, Sulsel, meninggal dunia.
Ilustrasi - virus corona (Foto: istockphoto)

Makassar - Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19 atau corona di Kota Makassar, Sulsel, meninggal dunia. Pasien yang sempat mendapatkan perawatan medis di Rumah Sakit Grestelina Makassar ini, meninggal pada Senin 23 Maret 2020, kemarin malam.

Semalam seorang PDP meninggal dunia di RS Grestelina. Dia seorang laki-laki umur 55 tahun yang memiliki riwayat pulang umrah.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Pj. Wali Kota Makassar, Iqbal Suhaeb. Dia mengatakan, salah seorang yang masuk kategori PDP Corona meninggal dunia. Pasien ini memiliki riwayat perjalanan pulang dari ibadah umrah.

"Semalam seorang PDP meninggal dunia di RS Grestelina. Dia seorang laki-laki umur 55 tahun yang memiliki riwayat pulang umroh," kata Pj. Wali Kota Iqbal Suhaeb, Selasa 24 Maret 2020.

Iqbal menerangkan, pasien PDP meninggal ini berbeda travel dengan pasien positif Covid-19 kasus 285 yang juga sebelumnya meninggal dunia.

Olehnya, Iqbal mengaku bahwa pihaknya saat ini tengah kesulitan mendapatkan data travel yang sempat memberangkatkan jemaah ini.

"Beda travel dengan korban pertama. Saat ini kami kesulitan mendapat data travel yang memberangkatkan umrah beserta nama alamat jemaahnya," bebernya.

Iqbal berharap, pihak keluarga pasien PDP ini untuk memberikan informasi kepada pihak pemerintah terkait data travel tersebut. Hal itu untuk mempermudah pemerintah melakukan upaya tracking atau melacak siapa-siapa saja yang ikut dalam rombongan tersebut.

Kasus ini menambah catatan kematian pasien terkait virus corona. Sampai hari ini, sudah ada tiga pasien di Kota Makassar yang meninggal dunia diduga terjangkit virus corona.

Tracking ini dilakukan untuk mencegah atau memutus rantai penyebaran wabah Covid-19 itu.

"Jika kami bisa dapatkan tentu lebih mudah petugas kami untuk tracing satu persatu semua yang satu pesawat," pungkasnya.

Kasus ini, menambah catatan kematian pasien terkait virus corona. Sampai hari ini, sudah ada tiga pasien di Kota Makassar yang meninggal dunia diduga terjangkit virus corona.

Pertama, kasus 285, seorang ibu rumah tangga berumur 50 tahun yang dinyatakan positif meninggal dunia. Kemudian, seorang perempuan berusia 60 tahun berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP) Corona juga meninggal dunia di RSUD Haji Makassar. Pasien ini sempat mendapatkan perawatan medis selama empat hari.

Diketahui, pasien kategori ODP dan PDP yang meninggal ini belum menerima hasil pemeriksaan laboratorium, sehingga belum diketahui positif atau negatif COVID-19. []

Berita terkait
Polisi Bubarkan Pengunjung Warkop, Cafe di Makassar
kepolisian bersama TNI dan Pemerintah Kota Makassar, membubarkan paksa para pengunjung cafe dan warung kopi di wilayah Panakukang Makassar.
Pasar di Makassar Buka Hanya Sampai Jam 12 Siang
Jam Operasional dan Transaksi jual beli dibatasi pasar di Makassar hingga pukul 12.00 WITA. Sedangkan Pasar Senggol Sambung Jawa ditutup sementara.
Pemkot Makassar Pesan 10 Ribu Rapid Test Covid-19
Pemkot Makassar memesan 10 ribu kit alat Rapid Test, diperuntukkan kepada petugas kesehatan di RS Rujukan Covid-19 di Kota Makassar.
0
11 Tips Cegah Kantuk Saat Berpuasa
Tak sedikit orang kerap merasakan kantuk saat berpuasa. Berikut tips mudah mencegah kantuk tersebut.