UNTUK INDONESIA
Pasien Corona ke-1 di Indonesia Tertekan Pemberitaan
Pasien dari kasus ke-1 positif terinfeksi Covid-19 tertekan dengan informasi yang beredar seputar dirinya.
Simulasi penanganan pasien yang terpapar virus corona di Pelabuhan Soekarno Hatta Makassar, Selasa 10 Maret 2020. (Foto: Tagar/Muhammad Ilham)

Jakarta - Juru bicara (jubir) pemerintah khusus penanganan virus corona Achmad Yurianto mengatakan pasien dari kasus ke-1 positif terinfeksi Covid-19 tertekan dengan informasi yang beredar seputar dirinya. Dia merasa was-was tidak dapat diterima kembali di lingkungan jika dinyataan sduah sembuh.

"Kasus ke-1 yang masih kita tunggu, karena agak tertekan dia, karena publikasi yang menghantui. Mungkin dia berpikir jangan-jangan pada saat pulang nanti dia tidak diterima, atau bagaimana sikap orang-orang di sekitarnya," ucap Yuri di media center kantor presiden, Jakarta, Selasa, 10 Maret 2020.

Belum bisa membuka seperti negara Singapura, karena tracing kita ternyata tidak bertetap terhadap wilayah yang kecil.

Terlepas dari kasus ke-1, Yuri menyatakan semua pasien dalam kondisi berangsur membaik setiap harinya. "Perkembangan semakin bagus," kata Yuri.

Silang pendapat diungkapnya identitas pribadi pasien positif virus corona sebelumnya disebutkan menjadi perhatian pemerintah pusat. Sebab itu, Kementrian Kesehatan maupun Yuri tidak pernah mengumumkan informasi serta identitas para pasien yang dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

Langkah itu berbeda dengan yang dilakukan Pemerintah Singapura. Yuri mengatakan respons yang diterima masih belum selaras ketika membuka informasi terkait pasien positif corona di Indonesia. Begitu juga informasi alur kontak dari seluruh pasien yang sudah dinyatakan positif mengidap corona.

"Belum bisa membuka seperti negara Singapura, karena tracing kita ternyata tidak bertetap terhadap wilayah yang kecil, atau tracing yang kita kejar ternyata sudah berada di luar Pulau Jawa. Mobilitasnya sangat tinggi, oleh sebab itu, ini ada, dan ini ada ditempat kami," ucap Yuri di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa, 10 Maret 2020.

Pemerintah Singapura diketahui menampilkan perkembangan terkini Covid-19 melalui situs resminya. Dalam situs terangkum secara rinci alur penularan dan menyebutkan lokasi terjadinya kontak dengan pasien positif.

Yuri menjelaskan bahwa pemahaman Indonesia dan Singapura berbeda. Untuk itu, kata dia, pemerintah tak bisa menyebarkan data secara umum.

"Tracing sepenuhnya kepada dinkes setempat, mereka lah yang memahami betul kondisi masyarakatnya. Tidak mudah untuk kita menyamakan masyarakat kita dengan singapura. Tidak mudah untuk menyamakan, tetapi bukan berarti tracing itu diem-dieman," tutur Yuri. []

Berita terkait
Putuskan Mata Rantai Corona Pemerintah Lacak Kontak
Jubir penanganan virus corona mengatakan pemerintah sedang giat melacak orang-orang yang melakukan kontak dengan pasien kasus positif Covid-19.
Virus Corona Meluas, Anies Baswedan Tunda Formula E
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi menunda balapan kendaraan listrik kelas dunia Formula E, akibat meluasnya virus corona.
Wabah Corona dan 70 Tahun Indonesia-China di Bali
Pegiat seni di Bali menginisiasi pameran sebagai solidaritas warga China soal virus Corona. Pameran juga berkait hubungan diplomatis dua negara.
0
Surat Pengantar RT/RW Bukan Jaminan Dibolehkan Mudik
Kakorlantas Irjen Pol Istiono menegaskan surat dari RT atau RW bukan merupakan jaminan masyarakat dapat mudik ke kampung halaman.