Pandemi Bikin Industri Bus Wisata New York Rugi Miliaran Dolar

Sejak pandemi Covid-19 merebak awal 2020, industri pariwisata Kota New York terseok-seok, termasuk bus-bus wisata dengan atap terbuka yang terkenal
Turis menaiki bus wisata kota New York, AS, di tengah pandemi Covid-19 di Manhattan, New York, 14 Mei 2021 (Foto: voaindonesia.com)

New York, AS - Kota New York, Amerika Serikat (AS), dinilai sebagai salah satu tujuan wisata terpopuler di dunia. Bus-bus wisata khas New York dengan atap terbuka menawarkan pemandangan kota yang kerap muncul di layar kaca. Akan tetapi, jumlah wisatawan di kota itu anjlok dua pertiga pada tahun 2020 akibat pandemi virus corona (Covid-19) dan kini industri bus wisata berada di ujung tanduk.

Charles Nolen dari perusahaan Big Bus Tour New York mengatakan, “Bisnis kami turun 100% karena penutupan wilayah. Kami tutup antara Maret dan Juli 2020, dan sejak dibuka bulan Juli, penjualan tiket kami 90 - 95 persen di bawah penjualan tahun 2019.”

Perusahaan Big Bus Tour sebelumnya mempekerjakan 400 pegawai di Kota New York, namun pada awal 2021 hanya tersisa 20 orang. Sekarang, wisatawan internasional yang menyumbang separuh pendapatan total perusahaan itu sangatlah jarang.

turis antre naik bus new yorkTuris antre untuk menaiki bus wisata kota New York, AS, yang sangat populer sebelum pandemi Covid-19 (Foto: Dok/voaindonesia.com/Reuters).

Edwin dari perusahaan agen pariwisata Top View Sightseeing menuturkan, “Sebelumnya, wisatawan asal Inggris berkunjung karena mereka suka dengan salju dan cuaca (di sini). Tapi sekarang, mereka ataupun turis lainnya lain tidak ada yang berkunjung.”

Perusahaan-perusahaan bus pariwisata kini menawarkan diskon dan mematuhi protokol keamanan terkait Covid-19. Untuk saat ini, sebagian besar wisatawan adalah turis lokal.

Keats, warga New York, salah satu yang berwisata di kota tempat tinggalnya. “Kami ingin melihat-lihat kota ini dari perspektif berbeda, bukan sebagai pejalan kaki, tapi dengan berkeliling menumpang bus ini. Kami melihat pemandangan kota yang berbeda, yang tidak pernah kami lihat sebelumnya, meski kami tinggal di sini.”

Turis menikmati suasana di Times SquareTuris menikmati suasana di Times Square, New York, AS, sebelum pandemi Covid-19 dengan menaiki bus wisata "Sightseeing" (Foto: Dok/voaindonesia.com/Reuters).

Sementara bagi Gabriel yang berasal dari luar New York, penawaran harga untuk berlibur di kota itu membuatnya tergiur. “Harga sewa kama hotel saat ini sedang bagus-bagusnya. Saya datang bersama keluarga, kami berempat, harga sewanya sangat menguntungkan.”

Kondisi memprihatinkan industri bus pariwisata kota New York sejatinya mencerminkan kondisi industri bus secara keseluruhan. Para pegiat mengatakan industri itu merugi lebih dari 12 miliar dolar AS selama pandemi.

Bus wisata di Kota New YorkBus wisata di Kota New York, AS, sepi pelanggan akibat sedikitnya wisatawan di Kota New York (Foto: Dok/voaindonesia.com/Reuters).

Paket bantuan Covid-19 dari pemerintahan terdahulu dan sekarang secara bersamaan ditujukan bagi bus-bus umum, bus sekolah dan moda penumpang lain, tapi tidak secara langsung membantu industri bus pariwisata.

Peter J. Pantuso dari Asosiasi Bus Amerika mengatakan, “Kami tadinya berharap mendapat bantuan $10 miliar, tapi hanya kebagian 2 miliar dolar AS yang harus kami bagi ke tiga industri berbeda. Dan saat anggaran itu cair, kami berharap Departemen Perdagangan di Washington DC akan mendistribusikan dana itu secepatnya. Namun, sekarang sudah tiga bulan dan Departemen Perdagangan masih mencoba mencari cara menyalurkan dana itu ke tiga industri yang ada."

Perwakilan industri bus pariwisata berharap situasi akan membaik seiring dengan semakin banyaknya orang yang divaksinasi dan cuaca yang semakin hangat. Tapi mungkin butuh waktu setahun atau lebih untuk memulihkan industri tersebut dari kerugian yang diderita selama pandemi. (rd/em)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Objek Wisata Dunia yang Mati Karena Pandemi Covid-19
Objek atau tujuan wisata di dunia yang mati karena pandemi virus corona (Covid-19) yang melanda dunia sejak awal tahun 2020
Tahun 2020 yang Terburuk dalam Sejarah Pariwisata Dunia
Setelah pandemi virus corona (Covid-19) landa dunia sejak awal tahun 2020, pariwisata global alami tahun terburuk yaitu pada tahun 2020
0
Pandemi Bikin Industri Bus Wisata New York Rugi Miliaran Dolar
Sejak pandemi Covid-19 merebak awal 2020, industri pariwisata Kota New York terseok-seok, termasuk bus-bus wisata dengan atap terbuka yang terkenal