Pakar UNPAD Ungkap Tiga Kategori Pemakaman Prosedur Covid-19

Irvan mengungkapkan hal itu sesuai dengan pedoman dari Kemkes. Terdapat 3 kategori kasus yang diterapkan prosedur pemulasaraan Covid-19.
Pakar Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran Bandung, Irvan Afriandi. (Foto: Tagar/Bandung.go.id)

Jakarta - Pakar Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran Bandung, Irvan Afriandi, mengatakan terdapat tiga kategori status terkait Covid-19 yang apabila meninggal dunia harus dilakukan pemulasaraan jenazah sesuai dengan pedoman dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Irvan menjelaskan, ketiga kategori ini perlu dipahami oleh semua pihak, tidak hanya para tenaga kesehatan ataupun petugas pemulasara di lapangan. Namun juga seluruh lapisan masyarakat. Sehingga proses tata laksana pemulasaraan jenazah bisa berjalan dengan aman.

"Sesuai pedoman dari Kemkes, terdapat 3 kategori kasus yang diterapkan prosedur pemulasaraan Covid-19. Pertama, orang yang meninggal terkonfirmasi di rumah sakit. Kedua, orang yang meninggal dengan kategori probable di rumah sakit. Ketiga, adalah kontak erat yang ketika datang ke IGD ternyata sudah meninggal," kata Irvan di situs Pemkot Bandung, Kamis, 24 Juni 2021.

Irvan menuturkan, untuk terkait kasus konfirmasi sudah sangat jelas bahwa ketika meninggal dunia maka pemulasaraan jenazahnya wajib dengan tatalaksana prosedur penanganan Covid-19. Baik itu terkonfirmasi tanpa gejala, dan terlebih ketika sebelum meninggal terdeteksi memiliki gejala.


Pertama, orang yang meninggal terkonfirmasi di rumah sakit. Kedua, orang yang meninggal dengan kategori probable di rumah sakit. Ketiga, adalah kontak erat yang ketika datang ke IGD ternyata sudah meninggal.


Untuk kategori probable, Irvan menjelaskan, kasus ini terjadi kepada pasien yang secara klinis menunjukan gejala sehingga diduga terpapar Covid-19. Hanya saja, kondisinya tidak memungkinkan untuk dilakukan pengambilan sampel dalam waktu cepat mengingat kondisi gejalanya yang sangat berat.

"Tapi dari tanda klinis kuat diduga mengarah covid, tapi tidak sempat atau tidak bisa dilakukan pemeriksaan laboratorium. Gambaran klinisnya sangat mirip dengan Covid-19. Kemudian setelah dirontgen sangat mirip," ujar Lektor Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kedokteran Unpad ini. []

Baca Juga: Barak Secapa TNI AD Bandung Dijadikan RS Darurat Covid-19


Berita terkait
Membaik, Jumlah Pasien Covid-19 di Bandung Semakin Menurun
Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana memastikan pandemi Covid-19 di Kota Bandung masih terkendali.
Terpapar Covid, Wali Kota Bandung Tak Merasakan Gejala Apapun
Wali kota Bandung, Oded Mohammad Danial mengumumkan dirinya terpapar Covid-19, namun dia tak merasakan gejala apapun.
Wali Kota Bandung Oded Muhammad Danial Positif Covid-19
Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengonfirmasikan bahwa dirinya terpapar Covid-19 setelah menjalani pemeriksaan pada Rabu 6 Januari 2021.
0
Pakar UNPAD Ungkap Tiga Kategori Pemakaman Prosedur Covid-19
Irvan mengungkapkan hal itu sesuai dengan pedoman dari Kemkes. Terdapat 3 kategori kasus yang diterapkan prosedur pemulasaraan Covid-19.