Menhub Apresiasi Stakeholder Transportasi Sektor Penerbangan

Menteri Perhubungan apresiasi para stakeholder transportasi khususnya di sektor penerbangan atas partisipasi penyeleggaraan program padat karya.
Menhub berkunjung ke PT Dirgantara Indonesia (PT DI). (Foto:Tagar/Dephub)

Jakarta - Menteri Perhubungan mengapresiasi para stakeholder transportasi khususnya di sektor penerbangan, yang turut berpartisipasi menyelenggarakan program padat karya dalam upaya mempercepat pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19 yang masih melanda Indonesia.

Dalam kunjungan kerjanya ke Bandung, Menhub meninjau sejumlah program padat karya di Jawa Barat baik di sektor perkeretaapian maupun sektor penerbangan. Di sektor penerbangan, ia meninjau program padat karya yang dilakukan PT Angkasa Pura II dan PT Dirgantara Indonesia.

Program padat karya yang dilakukan PT Angkasa Pura II di kawasan Bandara Husein Sastranegara Bandung melibatkan sekitar 100 orang tenaga kerja. Dengan lingkup pekerjaan di sisi darat yaitu pembersihan selokan dan kebersihan kanstin jalan yang melibatkan 90 orang, serta pekerjaan pengecatan di sisi udara yang melibatkan 10 orang tenaga kerja.

Sementara, PT Dirgantara Indonesia melibatkan juga melibatkan sekitar 100 orang tenaga kerja yang berasal dari masyarakat sekitar perusahaan. Adapun lingkup pekerjaan yang dilakukan diantaranya adalah melakukan peremajaan fasilitas umum perkantoran PT Dirgantara Indonesia seperti pengecatan pagar, memperbaiki jalur pejalan kaki/pedestrian, perbaikan trotoar, dan membersihkan selokan/gorong-gorong.

Secara jujur saya bangga dengan PT DI yang secara konsisten terus membangun di masa pandemi

Budi mengatakan, salah satu manfaat dari adanya pembangunan infrastruktur selain membuka konektivitas adalah menciptakan lapangan kerja. Untuk itu pada tahun 2021, Kemenhub menyelenggarakan program padat karya di sektor transportasi di seluruh Indonesia, dengan target serapan target serapan tenaga kerja sebanyak 30.283 orang dengan total biaya upah sebesar Rp 149 Milyar.

Dalam kunjungannya ke PT Dirgantara Indonesia (PT DI), Menhub mengapresiasi inovasi dan konsistensi PT Dirgantara Indonesia (PT DI) yang terus berkarya walau di tengah pandemi Covid-19.

"Secara jujur saya bangga dengan PT DI yang secara konsisten terus membangun di masa pandemi," kata Menhub saat meninjau Kantor PT DI yang berlokasi di Bandung, Jawa Barat.

Menhub mengatakan, PT DI memiliki Sumber Daya Manusia (SDM) dengan keterampilan yang baik. Oleh karena itu, SDM PT DI harus terus berkarya untuk menciptakan peluang-peluang agar semakin maju.

Salah satu peluang tersebut yaitu mengembangkan sea plane (pesawat amphibi), karena Indonesia sebagai negara kepulauan sangat membutuhkan sea plane, baik untuk pergerakan manusia, barang, maupun sebagai daya tarik wisata.

"PT DI sudah melakukan suatu karya seperti pesawat yang lama N325, lalu ada N212, dan sekarang ini ada N219," ucap Budi.

Lebih lanjut ia mengungkapkan, pesawat karya PT DI seperti N219 cocok untuk dioperasikan di wilayah 3TP seperti di Papua.

"Di Papua, sekitar 50 persennya adalah penerbangan perintis yang landasannya tidak lebih dari 800 meter yang bisa memanfaatkan pesawat seperti N219. Insha Allah tahun depan kami sudah bisa beli 1 Pesawat N219 untuk kegiatan kalibrasi atau perintis," tutur Menhub. []

Baca juga:

Berita terkait
Kemenhub Subsidi Rp 3,4 Triliun Kereta Api Kelas Ekonomi
Kementerian Perhubungan memberikan subsidi tarif untuk kereta api kelas ekonomi sebesar Rp3,4 Triliun pada 2021 ini.
Kemenhub Dukung Maluku jadi Lumbung Ikan Nasional
Kemenhub menyiapkan pembangunan Kawasan Terpadu Pelabuhan Perikanan yang terintegrasi dengan pusat kegiatan perikanan di Ambon, Maluku.
Kemenhub Uji Coba Alat Screening Covid Buatan Lokal
Kementerian perhubungan diketahui tengah melaksanakan uji coba penggunaan alat screening atau penyaringan covid-19 buatan lokal.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.