Mengenal Burj Al Babas Kota Hantu Terbesar di Dunia

Burj Al Babas merupakan sebuah kawasan yang disiapkan untuk menjadi pemukiman para jutawan di Turki kini berubah jadi kota hantu.
Ilustrasi - Burj Al Babas Kota Hantu. (Foto: Tagar/iStock)

Jakarta - Burj Al Babas merupakan sebuah kawasan yang disiapkan untuk menjadi pemukiman para jutawan di Turki kini berubah jadi kota hantu. Kota yang kini terbengkalai dan ditinggalkan.

Pada awalnya Burj Al Babas adalah proyek yang diperuntukan bagi keluarga kaya raya yang ingin menghabiskan waktu pelesiran di Turki. Dihuni 732 properti menyerupai istana Disney ini, Burj Al Babas dijuluki sebagai kota hantu terbesar di dunia.

Kota ini letaknya berdekatan dengan desa bersejarah di barat laut Turki, Mudurmu. Ratusan bangunan mirip istana dongeng Disney tersebut, beberapa di antaranya sudah mulai rusak.


Kami yakin kita bisa mengatasi krisis ini dalam empat hingga lima bulan dan meresmikan sebagian proyek.


Dilengkapi dengan pemandian Turki, toko kesehatan, dan pusat perbelanjaan. Awalnya, 350 kelompok investor telah sepakat akan membeli properti seharga 370.000 dolar AS hingga 530.000 dolar AS atau sekitar Rp 5,3 miliar hingga Rp 7 miliar.

Namun, badai besar yang terjadi pada akhir 2018 membuat properti dalam kota itu rusak dan runtuh. Selain itu, kondisi ekonomi yang sulit juga diperkirakan membuat mimpi Burj Al Babas kandas.

Dilansir Huffpost, CEO Sarot Property Group, Mehmet Emin Yerdelen, mengatakan kepada surat kabar Turki Hürriyet, bahwa perusahaannya dinyatakan pailit dan penghentian konstruksi berikutnya. Selain itu, ia juga mengungkapkan bahwa mangkraknya pembangunan tersebut disebabkan oleh cabutnya para investor.

"Kami tidak bisa mendapatkan piutang sekitar 7,5 juta dolar AS untuk vila-vila yang kami jual ke negara-negara Teluk," kata Yerdelen.

Proyek Senilai 200 juta dolar AS atau sekitar Rp 2,9 triliun ini berhasil menjual 50 persen dari 700 vila. Yerden menyebut bahwa untuk melunasi utangnya, pihaknya perlu menjual 100 vila lagi. Namun, hingga saat ini kota tersebut masih belum berdenyut.

"Kami hanya perlu menjual 100 vila untuk melunasi utang kami, kami yakin kita bisa mengatasi krisis ini dalam empat hingga lima bulan dan meresmikan sebagian proyek," ujar Mezher Yerdelen, wakil ketua Sarot Property Group.

Kendati begitu, Sarot Property Group berharap pada akhirnya akan memberikan 'surga' yang pernah dijanjikan pada para kliennya. Pemerintah Turki pun sangat mendukung proyek tersebut. []

Berita terkait
Kemenparekraf Beri Sertifikasi 60 Desa Wisata Sepanjang 2021
Kemenparekraf akan memberikan sertifikasi untuk 60 desa wisata di Indonesia sebagai komitmen dalam pengembangan desa wisata sepanjang 2021.
Seluruh Destinasi Wisata di Kepulauan Seribu Ditutup
Bupati Kepulauan Seribu Junaedi, menutup seluruh destinasi dan objek wisata di Kepulauan Seribu untuk menekan laju penyebaran Covid-19.
Kuda Tertinggi di Dunia Mati di Wisconsin Amerika
Kuda asal Belgia yang berumur 20 tahun dan diberi nama Big Jake mati di Amerika Serikat, pemiliknya menolak memberikan tanggal pasti
0
Mengenal Burj Al Babas Kota Hantu Terbesar di Dunia
Burj Al Babas merupakan sebuah kawasan yang disiapkan untuk menjadi pemukiman para jutawan di Turki kini berubah jadi kota hantu.