UNTUK INDONESIA

Komnas KIPI Sebut Aman, Pembuatan Vaksin Corona Dipercepat

Ketua Komnas KIPI menjelaskan perkembangan uji klinik vaksin virus corona yang dilakukan di Bandung.
Ilustrasi dokter yang sedang meneliti virus dan vaksin corona. (Foto: Pixabay)

Jakarta - Ketua Komnas Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) Hindra Irawan Satiri menjelaskan perkembangan uji klinik vaksin virus corona yang dilakukan di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung, Jawa Barat. Saat ini uji klinik sekarang sudah memasuki fase III.

Hindra menyampaikannya saat acara Dialog Produktif bertema Keamanan Vaksin dan Menjawab KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi), yang diselenggarakan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) kemarin.

"Perkembangan vaksin Covid-19 sudah masuk uji fase III, tinggal menunggu laporan dari Brazil, China, Turki, dan Indonesia. Setelah laporan selesai barulah keluar izin edarnya. Jadi untuk mendeteksi dan mengkaji apakah ada kaitannya imunisasi dengan KIPI, ada ilmunya, yang disebut Farmakovigilans," katanya melalui siaran pers.

Sebenarnya vaksin tidak berbahaya, namun perlu diingat vaksin itu produk biologis.

"Tujuannya untuk meningkatkan keamanan, meyakinkan masyarakat, sehingga memberikan pelayanan yang aman bagi pasien dan memberikan informasi terpercaya," sambungnya.

Lebih lanjut lagi, Hindra menerangkan bahwa semua fase uji klinik vaksin memiliki syarat yang harus dilakukan. Semua syarat harus terpenuhi, baru boleh melanjutkan ke fase berikutnya.

Namun, dalam keadaan khusus, kata dia, seperti pandemi Covid-19, proses dipercepat tanpa menghilangkan syarat-syarat yang diperlukan. Semua proses ini pun didukung oleh pembiayaan dan sumber daya yang dibutuhkan, sehingga proses-proses yang lebih panjang dalam penemuan vaksin bisa dipersingkat.

"Sebenarnya vaksin tidak berbahaya, namun perlu diingat vaksin itu produk biologis. Oleh sebab itu vaksin bisa menyebabkan nyeri, kemerahan, dan pembengkakan yang merupakan reaksi alamiah dari vaksin," tutur dia.

Berita terkait
Sejarah Badai Virus Polio Ditumpas Indonesia Pakai Vaksin
Virus polio, ditumpas Pemerintah Indonesia melalui vaksin dalam program Pekan Imunisasi Nasional (PIN).
Berapa Jam Antibodi Muncul Setelah Disuntik Vaksin Corona?
Dokter spesialis penyakit dalam dan vaksinolog menjawab pertanyaan tentang berapa jam antibodi muncul setelah disuntik vaksin corona?
Dokter Jelaskan Hal yang Ditakutkan Setelah Disuntik Vaksin
Dokter spesialis penyakit dalam dan vaksinolog menjelaskan KIPI atau hal-hal yang tidak diinginkan atau ditakutkan setelah disuntik vaksin.
0
Perumahan Elit di Kawasan GMTD Makassar Krisis Air Bersih
Warga yang bermukim di perumahan elit di Kota Makassar protes karena mengalami krisis air bersih.