Kisah Bayi yang Tergeletak di Stasiun Bawah Tanah New York 20 Tahun Lalu

Dua puluh tahun lalu di stasiun bawah tanah New York, Danny Stewart sedang terburu-buru saat melihat sesuatu di lantai, sesuatu itu bergerak-gerak.
Kevin remaja bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)

Jakarta - Danny Stewart sedang terburu-buru menemui pacarnya untuk makan malam ketika ia berlari melewati sesuatu yang tergeletak di lantai stasiun kereta bawah tanah New York, 20 tahun silam. Sesuatu itu adalah bayi yang kemudian hari ia sadari itu tak ternilai harganya dari apa pun di dunia ini. Danny menceritakan kisahnya ini kepada BBC, Minggu, 4 April 2021.

Saat itu sekitar pukul delapan malam pada tanggal 28 Agustus 2000, tepat setelah hiruk pikuk jam sibuk New York ketika sebuah kereta bawah tanah mengguncang rel menuju stasiun 14th Street, di distrik Chelsea di Manhattan. Danny Stewart, 34, terlambat makan malam bersama rekannya, Pete Mercurio, 32.

Dia tidak mengenakan pakaian apa pun, hanya terbungkus dalam sweter. Tali pusarnya masih utuh sebagian, jadi saya tahu dia bayi baru lahir.


Pasangan itu bertemu tiga tahun sebelumnya melalui seorang teman di tim softball Pete. Belakangan Danny pindah bersama Pete dan teman satu flatnya, tapi pada malam musim panas itu ia telah kembali ke apartemen sewaannya di Harlem untuk mengambil pos itu.

Saat Danny bergegas keluar dari stasiun, ada sesuatu yang menarik perhatiannya.

"Saya perhatikan di lantai terselip di dinding, yang saya pikir adalah boneka bayi," katanya.

Dia bingung - mengapa seorang anak meninggalkan boneka di tanah? - tapi dia terus menaiki tangga ke pintu keluar.

"Aku menoleh ke belakang sekali lagi, dan saat itulah aku menyadari kakinya bergerak."

Dia berlari kembali menuruni tangga dan menyadari bahwa boneka itu sebenarnya adalah bayi laki-laki, terbungkus kaus hitam, dengan kaki mungil yang menonjol.

"Dia tidak mengenakan pakaian apa pun, hanya terbungkus dalam sweter. Tali pusarnya masih utuh sebagian, jadi saya tahu dia bayi baru lahir. Saya berpikir mungkin sekitar satu hari atau lebih," katanya.

Danny hampir tidak bisa mempercayai apa yang dilihatnya. Dia tidak bisa mengerti bagaimana bayi dibiarkan di lantai, atau siapa yang bisa meninggalkannya.

Anak laki-laki itu sangat pendiam, namun juga waspada, dengan mata besar dan lebar.

"Dia benar-benar mendongak dan saya mengelus kepalanya dan kemudian dia merengek sedikit. Tampaknya benar-benar tidak nyata, keseluruhan situasinya, dan pada saat itu saya mencoba untuk mengingatkan orang tentang apa yang terjadi, tapi saya tidak dapat menarik perhatian siapa pun."

Danny berteriak, "Tolong, panggil polisi," tapi hampir semua orang mengabaikannya.

"Saya memang mendapat perhatian dari seorang wanita, tapi dia tidak bisa berbahasa Inggris, jadi dia tidak benar-benar mengerti apa yang saya katakan, bahkan ketika saya mencoba menunjuk ke bayi," kata Danny. "Kurasa dia mungkin mengira aku mungkin sedikit gila."


Kisah New YorkBayi Kevin bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Ini terjadi sebelum semua orang memiliki ponsel dan Danny takut untuk mengangkat bayinya kalau-kalau dia terluka. Jadi Danny lari menaiki tangga ke jalan menuju telepon umum dan menelepon 911.

"Aku menemukan seorang bayi," semburnya. Kemudian dia memberi tahu polisi di mana dia berada dan berlari kembali untuk memeriksa bahwa bayinya masih baik-baik saja. 

"Saya yakin itu hanya beberapa menit, tapi waktu berhenti saat jantung saya berdegup kencang," katanya. "Saya pikir, mereka mungkin berpikir ini adalah panggilan iseng dan mereka mungkin tidak mempercayai saya, jadi ada orang lain yang perlu menelepon, dan saat itulah saya memikirkan Pete."

Ia berlari kembali ke telepon umum untuk menelepon Pete.

"Sekali lagi, saya berseru, 'Saya menemukan bayi. Saya rasa polisi tidak mempercayai saya, jadi hubungi mereka sekarang juga.'"

Pete, yang telah mondar-mandir, melihat keluar jendela apartemennya menunggu Danny, mengatakan rambut di belakang lehernya berdiri.

"Karena Danny tidak bercanda, dia tidak akan mengatakan sesuatu jika itu tidak benar," katanya.

Dia lari dari apartemen menuju stasiun kereta bawah tanah, tiba saat polisi membawa bayinya pergi untuk dibawa untuk pemeriksaan di rumah sakit. Setelah Danny memberikan pernyataannya, mereka berdua pergi.

"Saya ingat berpaling ke Danny dan berkata kepadanya di trotoar saat mobil polisi pergi, 'Kamu tahu, kamu akan terhubung dengan bayi itu dalam beberapa cara selama sisa hidupmu,'" kata Pete.

"Danny bertanya, 'Apa maksudmu?' Saya berkata, 'Baiklah, pada akhirnya, anak ini akan mengetahui pada malam dia ditemukan dan dia mungkin ingin menemukan orang yang menemukannya. Mungkin ada cara agar kita dapat mengetahui di mana dia berakhir dan mengirim hadiah ulang tahun setiap tahun pada tanggal ini? '"

Keesokan harinya, bayi yang ditemukan di kereta bawah tanah itu menjadi berita utama.

"Danny Stewart adalah orang Samaria yang baik yang menemukan bayi seberat tujuh pon itu," kata seorang reporter, saat Danny diwawancarai untuk berita TV.

"Bayi itu keturunan hispanik dengan bercak rambut cokelat di atas kepalanya," kata yang lain.


Kisah New YorkKevin masa kanak-kanak bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Danny ingin mengetahui bagaimana keadaan bayinya, dan kemudian pergi ke rumah sakit tempat dia dibawa, tapi tidak bisa mendapatkan informasi apa pun.

Jadi Danny dan Pete kembali ke kehidupan sehari-hari mereka - Danny ke perannya sebagai pekerja sosial dan Pete sebagai penulis naskah dan desainer web.

Tapi tidak lama kemudian Danny menerima undangan dari Administrasi Layanan Anak-anak untuk menghadiri sidang pengadilan keluarga, untuk bersaksi bagaimana dia menemukan bayi itu. Ketika ini terjadi, pada bulan Desember 2000, hakim bertanya kepada Danny apakah dia bisa tinggal selama persidangan. Dia menunggu polisi memberikan kesaksian mereka, dan kemudian hakim memanggil Danny lagi.

"Dia berkata, 'Tuan Stewart, saya ingin memberi tahu Anda apa yang terjadi di sini, dalam kasus di mana kami memiliki bayi yang telah ditinggalkan, kami ingin menempatkan mereka dalam perawatan pra-adopsi secepat mungkin.'

"Di kepalaku, aku berpikir, 'Itu masuk akal," kata Danny. "Dan kemudian hal berikutnya yang keluar dari mulutnya adalah, 'Apakah Anda tertarik untuk mengadopsi bayi ini?'"

Danny melihat sekeliling, semua mata tertuju padanya.

"Saya pikir sebagian besar orang yang keluar di ruang sidang, termasuk saya. Saya berkata, 'Ya, tapi menurut saya tidak semudah itu,' dan hakim tersenyum dan dia berkata, 'Ya, bisa saja.'"

Meskipun pertanyaan hakim itu tiba-tiba muncul, teman dan kenalan sudah bertanya mengapa Danny dan Pete tidak membawa pulang bayi laki-laki itu dan mengurusnya. Anda tidak perlu menjadi pekerja sosial, seperti halnya Danny, untuk menyadari bahwa ini bukanlah cara kerjanya.

Proses adopsi memakan waktu enam hingga sembilan bulan dan melibatkan pemeriksaan latar belakang dan pelatihan pengasuhan anak.

"Saya tidak memiliki pikiran untuk mengadopsi," kata Danny, "tapi pada saat yang sama, saya tidak dapat berhenti memikirkan bahwa saya merasa terhubung, saya merasa ini bahkan bukan sebuah kesempatan, itu adalah hadiah, dan bagaimana bisa Anda mengatakan tidak untuk hadiah ini. "


Kisah New YorkKevin masa anak-anak bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Di luar ruang sidang, Danny menelepon Pete untuk mengabarkan berita itu.

"Naluri saya bereaksi hanya dengan mengatakan, 'Tidak - tidak, kamu tidak, kamu tidak tertarik. Kembalilah sekarang ke ruang sidang dan katakan padanya, Tidak, kamu melakukan kesalahan. Katakan saja tidak,'" Kata Pete.

Selama seminggu berikutnya mereka melakukan apa yang Danny katakan sebagai percakapan yang menegangkan. Pete menyebutnya perdebatan sengit.

"Saya tidak ingin hidup saya berubah. Saya bahagia dengan cara kami dulu dan ini akan mengubah segalanya," kata Pete.

"Kami tidak punya uang, kami tidak punya tempat, kami masih punya teman sekamar. Saya juga sedikit marah padanya, 'Bagaimana kamu bisa mengatakan ya, tanpa berkonsultasi dengan saya dulu?'"

Situasi itu hampir mencabik-cabik mereka.

"Danny pernah berkata, 'Aku akan melanjutkan ini apakah kamu setuju atau tidak,' kata Pete, dan aku hanya berkata, 'Kamu memilih bayi daripada hubungan kita?'

"Dia berkata, 'Saya ingin kita semua menjadi satu keluarga, saya ingin kita melakukan ini bersama-sama, tapi jika Anda belum siap, saya mengerti dan saya akan melakukannya dengan atau tanpa Anda.'"

Pete ingat pernah mengatakan beberapa "hal buruk" kepada Danny seperti, "Semoga berhasil menjadi orang tua tunggal di New York."

Namun meskipun demikian, katanya, ada bagian dari dirinya yang sangat menginginkan hal itu terjadi.

Maka Danny meyakinkan Pete untuk ikut dengannya dan mengunjungi bayi itu di rumah angkatnya.


Kisah New YorkKevin mulai remaja bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Ketika mereka tiba, mereka berkata bahwa mereka menyadari dengan sangat cepat bahwa itu bukanlah tempat yang ideal baginya. Dia mengalami luka yang menyakitkan dan infeksi ruam popok dari pusarnya di sekitar pinggul dan paha ke punggungnya.

Pekerja sosial yang bersama mereka duduk bersama ibu angkat dan mendorong kursi bayi dengan anak laki-laki kecil di dalamnya ke arah Danny dan Pete. Bayi itu menatap mereka dengan mata lebar. Danny memperhatikan dia tidak berkedip dan sangat diam.

Menggendong bayi itu untuk pertama kalinya, Danny dengan lembut berkata, "Ingat aku?"

Ketika giliran Pete untuk menggendong bayi itu, "gelombang kehangatan seketika" datang padanya, katanya.

"Bayi itu meremas jariku dengan seluruh tangannya begitu keras," kata Pete. "Dia hanya menatap saya dan saya hanya menatapnya, dan itu hampir seperti dia menemukan titik tekanan di jari saya yang membuka hati saya ke kepala saya dan menunjukkan kepada saya pada saat itu bahwa saya bisa menjadi salah satu dari orang tuanya, salah satu ayahnya. "

Setelah itu, proses adopsi dimulai dengan cepat. Ada kunjungan rumah, pemeriksaan latar belakang, dan banyak pertanyaan untuk dijawab. Danny dan Pete diberi tahu bahwa butuh waktu berbulan-bulan bagi bayi itu untuk ditempatkan di rumah mereka, jadi mereka punya banyak waktu untuk bersiap.

Tapi mereka harus menghadiri persidangan pada 20 Desember untuk menyatakan niat mereka untuk mengadopsi bayi tersebut. Hakim yang sama sedang memimpin, dan dia melihat ke kalender di mejanya.

"Dia melihat kembali pada kami dan dia berkata, 'Bagaimana Anda ingin dia untuk liburan?'" Kata Pete. "Saya pikir kami berdua mengangguk, ya, tapi secara internal, saya berpikir, 'Liburan apa? Saya harap dia tidak bermaksud Natal, karena itu dalam beberapa hari.'"

Tapi itulah yang dia maksud dan dia mulai mengeluarkan perintah kepada petugas sosial dan pengacara agar bayinya siap dijemput dari agen pengasuhan dalam dua hari.

Kembali ke rumah, Pete menelepon keluarganya untuk meminta bantuan.

Dia sudah memberi tahu mereka tentang rencana adopsi mereka, dan mendapatkan dukungan penuh mereka.

"Saya bilang kami akan menamainya Kevin, dan ibu saya baru saja mulai menangis, karena dia sudah punya bayi sebelum saya yang meninggal saat lahir, dan mereka menamai bayi itu Kevin," kata Pete.

"Jadi ini semacam cara yang aneh saat bayi mereka Kevin kembali kepada mereka sebagai cucu dari putra gay mereka."

Dengan hanya dua hari untuk bersiap, semua orang terburu-buru. Keluarga Pete pergi ke toko untuk membeli semua persediaan yang dibutuhkan pasangan itu. Danny dan Pete mulai cepat membaca buku bayi seperti What to Expect When You're Expecting. Apartemen mereka diubah menjadi kamar anak dengan sekotak popok di mana-mana dan sebuah ranjang bayi.


Kisah New YorkKevin remaja bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Pada hari Jumat tanggal 22 Desember pukul sembilan pagi, Danny dan Pete menjemput Kevin dari panti asuhan. Mereka memeluknya dengan selimut dan - dengan tepat - naik kereta bawah tanah kembali ke apartemen mereka.

"Salju mulai turun," kata Danny, "jadi itu membuatnya terasa lebih ajaib."

Sendirian malam itu sebagai sebuah keluarga, mereka memiliki kesempatan untuk menerima semua yang telah terjadi.

"Kurasa kita mungkin pertama kali mengembuskan napas," kata Danny. "Saya ingat betapa kagumnya saat ini bahwa ini benar-benar kenyataan."

Kevin tertidur lelap di dada Pete, meneteskan air liur.

Rencana hakim adalah mengunjungi Kevin untuk liburan Natal dan kemudian kembali ke rumah angkatnya. Tapi Danny dan Pete bertanya apakah dia bisa tinggal bersama mereka, dan pada 27 Desember, pekerja sosial menelepon dengan kabar baik, Kevin bisa tetap tinggal sementara mereka menyelesaikan studi rumah dan sertifikasi rumah mereka.

Pengadilan Keluarga Manhattan terletak di dekat Ground Zero, tempat serangan 9/11 terjadi pada September 2001, sehingga proses adopsi ditunda, tapi akhirnya selesai pada 17 Desember 2002.

Danny, Pete, dan Kevin segera menjalani kehidupan keluarga bersama. Danny ingat bagaimana Kevin menyukai buku. Setiap malam mereka akan membacakan cerita pengantar tidur atau menyanyikannya untuk tidur sambil membelai kepalanya.

Pete membuat buku bergambar dengan cerita penemuan Kevin, yang dia hiasi dengan clip art, dan ketika Kevin berusia tiga atau empat tahun, dia dan Danny akan membacakannya setiap malam sebelum tidur.

"Itu favoritnya," kata Pete.

"Beberapa malam, dan hari, kami membacanya berkali-kali. Kami sering melihat Kevin membolak-balik halaman sendirian dan mengucapkan kata-kata yang telah dia hapal. Ini adalah hal termanis di dunia untuk disaksikan."

Kevin tidak membuat hubungan selama hampir setahun bahwa ini adalah ceritanya, kata Pete. Tetapi ketika dia melakukannya, dia sangat bangga dan bersemangat sehingga dia mengambil buku itu untuk pertunjukan dan menceritakannya di sekolahnya.

Kevin juga penasaran siapa keluarga kandungnya.

"Dia akan, sesekali, jika kami keluar, melihat orang-orang di trotoar yang melewati kami, atau jika kami berada di restoran, dia akan menunjukkan, 'Wanita di sana itu memiliki warna kulit yang sama dengan saya, '"kata Pete. "Tapi dia tidak pernah menekankannya dan kemudian menghilang begitu saja. Dia tidak pernah benar-benar mengungkitnya."


Kisah New YorkKevin remaja bertambah besar bersama Danny dan Pete di New York, Amerika Serikat. (Foto: Tagar/BBC)


Ketika Kevin berusia 10 tahun, dia sedang dalam perjalanan ke sekolah ketika "papa Pete" menoleh untuk menanyakan pendapatnya tentang ide yang telah dia dan "ayah Danny" diskusikan malam sebelumnya.

Saat itu tahun 2011 dan New York telah menjadi negara bagian keenam di AS yang melegalkan pernikahan gay. Meskipun Danny mengatakan dia dan Pete sudah merasa menikah "secara defakto", ini hanya akan membuatnya resmi.

Kevin sangat antusias dengan ide itu dan menoleh ke papanya untuk bertanya, "Jadi hakim yang menikahkan orang?"

Itu adalah ide yang diilhami, jadi Pete mengirim email ke Pengadilan Keluarga Manhattan untuk menanyakan apakah hakim yang sama - Hakim Cooper - akan memimpin pernikahan mereka. Dalam dua jam mereka mendapat balasan, dia akan senang.

Pada pertemuan pertama mereka, dia menjelaskan bahwa dia telah terlibat dalam proyek percontohan yang menempatkan bayi-bayi yang telah ditinggalkan dalam perawatan pra-adopsi, dan bahwa dia memiliki kewenangan untuk "mempercepat proses itu".

"Dia juga mengatakan bahwa semua bayi membutuhkan koneksi dengan seseorang. Jadi ketika Danny bersaksi di ruang sidang tentang menemukan bayi itu, dalam benaknya hubungan paling serius di dunia ini adalah dengan Danny, jadi mengapa tidak bertanya saja padanya?" Kata Pete. "Hampir sesederhana itu. Dia melihat koneksi yang sudah dibuat, dan memiliki firasat bahwa itu akan menjadi koneksi yang tepat."

Firasatnya benar, seperti yang bisa dilihatnya sendiri saat bertemu Kevin di upacara pernikahan.

Danny mengatakan itu adalah kesempatan yang membuatnya diliputi emosi, kebahagiaan, dan keheranan.

"Alasan utama kami adalah sebuah keluarga, sekali lagi adalah alasan utama kami menikah. Rasanya seperti berada di lingkaran penuh," katanya.

Kevin sekarang berusia 20 tahun, dan di perguruan tinggi mempelajari matematika dan ilmu komputer. Bayi laki-laki kecil yang ditemukan Danny di stasiun kereta bawah tanah sekarang tingginya lebih dari enam kaki, dan lebih tinggi dari ayahnya.

Dia suka bermain frisbee, berlari maraton, dan menari dengan National Dance Institute dari usia sembilan hingga 14 tahun. Pete berkata ketika Kevin ingin belajar sesuatu, dia hanya keluar dan melakukannya, dan telah belajar piano dan gitar sendiri.

"Kevin selalu menjadi anak yang penuh hormat," kata Pete. "Dia empatik dan baik hati. Dia menjaga emosinya tetap dekat. Dia pengamat, tidak mendambakan atau mencari perhatian. Dia orang yang tertutup, tapi juga pemimpin yang pendiam."

Dia juga bisa sangat lucu, kata Pete.

Mereka senang mengunjungi taman nasional bersama, mengambil bagian dalam kegiatan luar ruangan, dan mendukung tim bisbol favorit mereka, New York Mets.

"Saya tidak dapat membayangkan hidup saya jika tidak berubah seperti ini," kata Danny, sekarang berusia 55. "Hidup saya menjadi jauh lebih diperkaya dan penuh. Itu telah mengubah pandangan dunia saya, perspektif saya, seluruh lensa saya."

Sama seperti tidak terbayangkan 20 tahun yang lalu untuk berpikir tentang menjadi orang tua, bahkan lebih tidak terbayangkan kata Pete, sekarang 52, untuk berpikir tentang tidak menjadi orang tua.

"Saya tidak tahu bahwa tingkat cinta yang dalam ini ada di dunia sampai putra saya datang ke dalam hidup saya."

Pete telah menulis buku anak-anak tentang kisah keluarga mereka berjudul Our Subway Baby

Hakim Cooper adalah nama samaran yang digunakan Pete dalam bukunya karena ia tidak ingin disebutkan namanya. []







Berita terkait
Selimut Ketakutan Warga India di Ladang Ranjau Perbatasan
Cerita warga yang tinggal di sepanjang Garis Kontrol (LoC), di perbatasan yang memisahkan wilayah Kashmir yang dipimpin India dan Pakistan.
Setelah Perahu Doni Monardo Melaju Cepat Membelah Segara Anakan
Perahu Doni Monardo itu melaju cepat membelah Segara Anakan, Cilacap, Jawa Tengah, sesekali perahu melambat saat berpapasan dengan sampan nelayan.
Menyesap Secangkir Kopi di Bawah Pohon Bersama Doni Monardo
Pria berpostur tinggi besar itu tersenyum lebar, semringah, tangannya menyentuh daun-daun hijau pada batang pohon. Sisi lain Doni Monardo.
0
Simak 5 Aplikasi dan Situs Simulasi Tes CPNS
Terdapat lima aplikasi dan situs simulai tes CPNS 2021 yang sudah disiapkan untuk mengisi kota sebanyak 105.777 dari 189.102 formasi ASN yang ada.