Kapolri: Salah Satu Pelaku Bom Bunuh Diri Makassar Inisial L

Kapolri ungkap identitas terduga pelaku bom dunuh diri Makassar berinsial “L”, disebut terkait serangan teror di Jolo, Filipina selatan
Sejumlah saksi mengatakan pelaku menerobos masuk sebelum diperiksa pada saat jemaat keluar masuk gereja Katedral, Makassar, Sulsel, 28 Maret 2021 (Foto: bbc.com/indonesia – Reuters)

Jakarta – Salah satu terduga pelaku serangan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) pada hari Minggu, 28 Maret 2021, oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebut berinisial “L” yang punya kaitan dengan orang-orang yang melakukan serangan di Jolo, Filipina selatan.

"Yang bersangkutan merupakan merupakan bagian dari kelompok .... yang terkait dengan kelompok yang pernah melaksanakan kegiatan operasi di Jolo Filipina ...," kata Kapolri, 28 Maret 2021.

"Kita tindak lanjuti dengan melaksanakan pemeriksaan DNA yang bersangkutan untuk bisa kita pertanggung jawabkan secara ilmiah, namun demikian hari ini untuk inisial pelaku saya kira kita sudah tuntas dan kita sedang kembangkan untuk mencari kelompok yang lain," kata Kapolri.

Menurut Kapolri pelaku bom bunuh diri yang tewas sebanyak dua orang terdiri dari satu laki-laki dan satu perempuan. Ia juga mengatakan pihaknya sudah mengamankan kurang lebih empat orang di wilayah Bima, Nusa Tenggara Barat, yang diduga terkait dengan kegiatan kelompok teroris.

Menko Polhukam, Mahfud MD, mengatakan serangan di Makassar "bukan merupakan bagian dari perjuangan agama dan tidak mewakili agama apa pun". "Ini adalah betul-betul teror, ini adalah musuh kemanusiaan. Kalau pelakunya mengatasnamakan perjuangan agama tertentu, berarti dia telah bergama secara salah. Semua agama itu pro kemanusiaan dan anti terorisme," kata Mahfud.

kepolisian mendugaPolisi menduga pelaku bom bunuh diri gereja Katedral, Makassar, Sulsel, 28 Maret 2021, dua orang (Foto: bbc.com/indonesia – EPA)

Mahfud juga membuka kemungkinan bahwa serangan tersebut "bukan bermotif agama melainkan upaya mengadudomba masyarakat, seakan-akan kelompok tertentu sedang menyerang kelompok lain berdasarkan ikatan primordial".

Pada akhir Januari 2019, terjadi serangan terhadap gereja Katolik di Pulau Jolo menyebabkan 22 orang meninggal dan 100 lainnya luka-luka.

Ketika itu, seorang pejabat tinggi Filipina mengatakan "dua pelaku serangan bom bunuh diri di Jolo berasal dari Indonesia".

Selain mengungkap identitas terduga pekaku, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo juga mengatakan anggota Polri -dengan didukung oleh personel TNI- menjamin keamanan masyarakat, khususnya dalam rangkaian perayaan Paskah. Ia mengatakan "masyarakat tidak usah panik."

Mahfud MD memastikan ledakan bom tersebut adalah serangan bom bunuh diri, yang menewaskan dua terduga pelakul, sementara 20 petugas dan jemaat gereja mengalami luka-luka.

Terkait kronologi kejadian, Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Irjen Argo Yuwono mengatakan, "Ada dua orang yang berboncengan menggunakan sepeda motor matic." "Dari informasi di lapangan, ditemukan kendaraan yang sudah hancur. Ada beberapa potongan tubuh, yang akan jadi bagian untuk meyakinkan penyidik.

Argo juga mengatakan kepolisian menjamin keamanan peringatan wafatnya Isa Almasih pada Jumat, 2 April 2021, serta perayaan Paskah pada pekan depan tanggal 4 April 2021.

lokasi bom makassarLokasi ledakan bom bunuh diri Makassar, Sulsel, 28 Maret 2021, dua orang (Foto: bbc.com/indonesia)

Dalam keterangan pers, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Kapolri mengusut tuntas jaringan bom bunuh diri ini. Jokowi menyebut aksi terorisme seperti ini tidak terkait dengan agama tertentu dan merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

"Saya sudah memerintahkan Kapolri untuk mengusutuntas jaringan-jaringan pelaku, dan membongkar jaringan itu sampai ke akar-akarnya," kata Jokowi. "Terorisme adalah kejahatan terhadap kemanusiaan dan tidak ada kaitannya dengan agama apapun. Semua agama menolak ajaran terorisme apapun alasannya.

"Seluruh aparat negara tak akan membiarkan tindakan terorisme semacam ini dan saya meminta masyarakat agar tetap tenang menjalankan ibadah," kata Jokowi.

1. 'Pelaku Menerobos Masuk dan Dicegat Petugas Gereja'

Sejumlah saksi mata ledakan mengatakan pelaku menerobos masuk dan dicegat petugas gereja ketika "puluhan orang keluar masuk gereja" pada saat jeda antarmisa rangkaian ibadah Paskah.

Kapolda Sulawesi Selatan, Irjen Polisi Merdisyam mengatakan pemboman itu diduga bom bunuh diri.

pelaku menerobosPelaku menerobos masuk dan petugas gereja sempat menahan pelaku ketika hendak masuk ke gereja Katedral, Makassar, Sulsel, 28 Maret 2021, dua orang (Foto: bbc.com/indonesia – UMAT GEREJA KATEDRAL)

"Kami sedang melakukan pendalaman dengan Densus 88," ujar Merdisyam di sekitar Gereja Katedral Makassar, seperti dilaporkan Darul Amri, wartawan yang melaporkan untuk BBC Indonesia.

Merdisyam mengatakan korban luka-luka yang dilarikan ke rumah sakit berjumlah sembilan orang, lima merupakan petugas dan pengurus gereja sedangkan empat lainnya adalah umat.

Setelah ledakan ini, personel Gegana dan Brimob Polda Sulsel dikerahkan untuk melakukan pengamanan di sekitar gereja.

Tiga akses jalan di sekitar fereja ditutup. Merdisyam juga mengatakan pihaknya bersama Densus 88 tengah mengolah identitas pelaku bom bunuh diri itu. Ledakan ini terjadi sekitar pukul 10.20 Waktu Indonesia Tengah (Wita).

2. Apa yang Terjadi?

Ledakan terjadi saat jeda antarmisa, kata Alphonso, seorang pengurus Gereja Katedral Makassar, kepada BBC News Indonesia. Dia berada di halaman gereja saat ledakan terjadi.

Alphonso berkata, pelaku berusaha masuk ke gereja saat ibadah yang dimulai pukul 8.00 baru saja berakhir.

Namun, seorang petugas gereja berinisial K menghentikan pelaku yang mengendarai sepeda motor.

Petugas gereja itu -melalui rekaman video saat luka-lukanya tengah dibersihkan- mengatakan "Saya tahan dia (yang naik motor) di depan pagar, dia mau masuk."

Sebelum perayaan Pekan Suci jelang paskah yang jatuh akhir minggu ini, pihak Gereja Katedral mengimbau umatnya untuk tidak membawa barang yang mencurigakan.

Tiga petugas gereja ditugaskan di depan gerbang untuk memeriksa tas yang dibawa oleh umat.

"Pelaku datang kurang lebih jam setengah 11. Biasanya umat dipersilakan masuk baru diperiksa. Tapi pelaku langsung menerobos masuk, jadi tidak sempat diperiksa," kata Alphonso.

"Dia sempat ditahan karena nekat untuk masuk ke halaman gereja. Setelah itu pelaku meledakkan dirinya.

"Petugas gereja yang menahan pelaku terkena sedikit serpihan ledakan. Dia berada sangat dekat dengan ledakan karena berdiri di depan motor pelaku.

"Dia dilarikan ke rumah sakit dalam kondisi sadar, masih bisa berbicara, tapi pendengarannya terganggu," ujar Alphonso.

Selain petugas gereja ini, Alphonso menyebut ada lima umat yang juga dilarikan ke rumah sakit karena terkena serpihan kaca.

Sebelum ledakan terjadi, sekitar seratus orang mengikuti ibadah di gereja ini. Alphonso berkata angka itu setengah dari kapasitas gereja.

Para pastor gereja disebut Alphonso dalam kondisi baik-baik saja. Pastor yang dijadwalkan memimpin misa pukul 11.00 belum masuk ke lingkungan gereja saat ledakan terjadi.

3. Keterangan Saksi Mata - Ledakan Kencang Sekali

Petugas relawan Misa di Gereja Katerdral, Yahonna Massie, 48 tahun, mengaku berada 10 meter dari sumber ledakan. Saat itu ia bertugas untuk membagikan daun palma pada jemaat yang datang pada Misa yang akan diselenggarakan pukul 11.00 Wita.

"Ada puluhan yang keluar masuk gereja saat itu," kata Yohanna saat ditemui BBC News tak jauh dari lokasi kejadian, Minggu, 28 Maret 2021. "Kencang sekali. Suara ledakan yang belum pernah saya dengar," katanya.

Saat itu, kata dia, jemaat yang berada di gerbang langsung ditarik masuk ke dalam gereja. Semua panik, dan Yohanna menutup telinganya.

Yohanna mengatakan ledakan berasal dari seorang pengendara sepeda motor. Yohanna juga mengaku melihat ada potongan tubuh di sekitar lokasi kejadian. "Saya lihat ada ususnya," katanya.

saat pelakuSaat pekaku menerobos masuk, puluhan orang keluar masuk gereja, kata saksi mata di gereja Katedral, Makassar, Sulsel, 28 Maret 2021, dua orang (Foto: bbc.com/indonesia)

Saat ini seluruh jemaat sudah dipulangkan. Yohanna juga mengatakan ada dua orang yang dia lihat terluka.

Hansom, seorang saudara korban, menyebut serpihan benda tajam memicu luka di tubuh anggota keluarganya. Dia berharap kepolisian dan pemerintah Kota Makassar dapat mencegah kejadian seperti ini terulang.

"Luka-luka yang diderita oleh tiga korban hampir mirip semuanya ada luka bakar, meliputi tangan dan kaki, ada serpihan-serpihan benda tajam pada sekujur tubuh korban," kata Hansom.

"Harapan kami dari pihak keluarga adalah kepolisian dan jajarannya semoga mengusut tuntas kasus ini. Juga bagi pemerintah kota.

"Ke depan mudah-mudahan hal-hal seperti ini jangan disepelekan, lebih serius lagi terutama terkait keamanan," ujarnya (bbc.com/indonesia). []

Berita terkait
Identitas Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar
Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengungkap identitas dan latar belakang pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar Sulawesi Selatan.
Foto-foto Pelaku Bom Bunuh Diri Gereja Katedral Makassar
Pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, tubuhnya hancur berkeping-keping, serpihan tubuh dimasukkan ke kantong jenazah. Lihat fotonya.
Moeldoko: Bom Makassar, Ideologi Jahat Teror Sudah Masuk Parpol
Ideologi jahat radikal teror sudah masuk partai politik menjelang pemilihan presiden 2024, bom Gereja Katedral Makassar adalah bukti - Moeldoko.
0
Mendagri: Belanja Pemerintah Tulang Punggung Pertumbuhan Ekonomi
Mendagri mengatakan, belanja pemerintah baik pusat maupun daerah merupakan tulang punggung utama bagi pertumbuhan ekonomi nasional.