UNTUK INDONESIA
Kapolda: Dua Pelaku Perusakan Bendera di AMP Surabaya
Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Luki Hermawan menyebut dua pelaku perusakan bendera Merah Putih di depan Asrama Mahasiswa Papua.
Pertemuan gubernur, wakil gubernur, kapolda, dan DPR RI di Grahadi, Rabu 21 Agustus 2019. (Foto: Tagar/Adi Suprayitno).

Surabaya - Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Luki Hermawan menyebut dua pelaku perusakan bendera Merah Putih di depan Asrama Mahasiswa Papua, Jalan Kalasan Surabaya.

Itu didapat setelah pihaknya memeriksa enam orang saksi yang terdiri dari warga sekitar dan ormas terkait perusakan tiang bendera Merah Putih di depan Asrama Mahasiswa Papua (AMP) pekan lalu.

"Hasil keterangan kesaksian sementara, ada dua orang yang melakukan perusakan bendera di depan AMP," ujar Irjen Pol Luki Hermawan, usai mendampingi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menerima kunjungan DPR RI, di Grahadi, Rabu 21 Agustus 2019.

Dan sampai saat ini belum atau tidak cukup bukti untuk warga Papua

Luki menjelaskan, dua pelaku itu mematahkan tiang bendera, selanjutnya masuk ke dalam asrama. Hanya saja, keterangan enam saksi tidak melihat wajahnya secara langsung.

"Dia (saksi) tahu orang itu masuk ke dalam (asrama)," ujar Luki.

Keterangan saksi ini selanjutnya ditindaklanjuti dengan memeriksa 42 mahasiswa dari asrama. Hasilnya kepolisian tidak menemukan cukup bukti yang mengarah ke pelaku perusakan tiang bendera.

"42 orang mengaku tidak tahu, jawabnya. Dan sampai saat ini belum atau tidak cukup bukti untuk warga Papua. Kami proses penyidikan terkait bendera," ungkap Luki.

Polisi tetap akan melanjutkan penyelidikan dugaan perusakan tiang dan pembuangan bendera Merah Putih. Polisi mencari orang yang memasang bendera, yakni petugas Kecamatan Tambaksari.

Kapolda mengaku proses pemasangan oleh pihak kecamatan Tambaksari sebelumnya meminta izin ke penghuni asrama. Prosesi pemasangan pun direkam dalam video.

"Memang hari itu wajib pasang bendera. Semua orang pasang bendera dan ada dari petugas aparat kecamatan sudah meminta izin kepada pemilik asrama," pungkasnya.[]

Berita terkait
Fadli Zon: Perlu Investigasi Kasus di AMP Surabaya
Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon menyampaikan perlunya investigasi mendalam kasus yang terjadi di Asrama Mahasiswa Papua (AMP) Surabaya.
Rekomendasi Cipayung Plus untuk Papua
Cipayung Plus menyelenggarakan dialog terbatas mendiskusikan persoalan penyerangan dan pengepungan Asrama Papua di Surabaya, Jawa Timur.
Gubernur Sumsel: Petinju Kita Dulu, Yance Orang Papua
Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru, mengajak warganya untuk tetap menjaga silaturahmi dengan warga Papua.
0
Jelang Natal, HMI Sumut Serukan Lawan Terorisme
HMI Sumatera Utara mengajak masyarakat untuk menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat menjelang hari besar Natal 25 Desember 2019.