Kabar Data Mahasiswa Bocor, Undip: Tidak Ada Peretasan

Undip menjamin sistem keamanan data mahasiswanya berjalan baik. Kabar bocornya data mahasiswa bukan merupakan hasil peretasan.
Universitas Diponegoro (Undip) menyatakan tidak ada data pribadi mahasiswa yang bocor ke publik seperti yang disampaikan akun Twitter @fannyhasbi. Data yang disampaikan bukan hasil peretasan dan tidak valid. (Foto: Tagar/Instagram/fpikundip)

Semarang - Universitas Diponegoro (Undip) Semarang bergerak cepat menyikapi kabar puluhan ribu data pribadi mahasiswanya bocor. Hasil investigasi menyebutkan data yang diklaim bocor bukan hasil peretasan dan bukan dari database yang dikelola kampus. 

Plt Wakil Rektor III Bidang Komunikasi dan Bisnis Undip Dwi Cahyo Utomo menegaskan pihaknya langsung merespons cuitan di akun Twitter yang menyebut lebih dari 125 data pribadi mahasiswa Undip bocor. Kampus melakukan investigasi internal pada sistem yang dikelola oleh tim IT Undip. 

“Hasil sementara dari proses investigasi, kami sampaikan bahwa tidak ditemukan tindakan peretasan pada sistem kami,” katanya dalam keterangan yang diterima Tagar, Minggu, 10 Januari 2020. 

Dwi Cahyo juga menjamin sistem keamanan software Undip tidak dibobol oleh hacker. “Kami pastikan data dan aktivitas pada sistem Single Sign On (SSO) kami aman dan berjalan dengan baik”, jelas Dwi Cahyo.

“Sistem kami aman, dikelola oleh tim IT handal dan dikelola dengan enskripsi yang baik,” sambungnya. 

Menurut keterangan yang bersangkutan bahwa unggahan yang diposting untuk kita aware akan potensi kebocoran data.

Dwi juga memastikan data yang beredar bukan data yang dikelola tim IT Undip. Sehingga tidak dapat dipastikan validnya data tersebut.

Saat ini Undip terus melakukan proses investigasi, termasuk melakukan pemeriksaan kepada pemilik akun yang memposting info data mahasiswa bocor tersebut. 

Pada Rabu, 6 Januari 2021, pihak Fakultas Teknik Undip telah melakukan pemanggilan pemilik akun Twitter @fannyhasbi. Ternyata yang bersangkutan merupakan mahasiswa dari fakultas tersebut. Proses pembinaan dipimpin Dekan Fakultas Teknik Prof M Agung Wibowo, didampingi pimpinan departemen dan ahli IT Undip. 

Hasil dari pemanggilan mahasiswa itu akan diolah oleh tim hukum Undip. “Hasil pembinaan sudah kami kirim ke universitas untuk ditindaklanjuti,” tutur Prof Agung. 

Dwi Cahyo menambahkan selain tim internal, Undip juga membentuk tim eksternal dari peneliti dan akademisi yang memiliki kompetensi di bidangnya untuk menjamin proses investigasi secara akuntabel. 

“Semua kajian akan dikumpulkan sebagai bukti awal yang akan dibawa ke penegak hukum. Apabila ditemukan bukti pelanggaran hukum, tentu akan kami proses melalui jalur hukum,” beber dia. 

Baca juga: 

Pengakuan sementara dari mahasiswa pemilik akun, ia mengunggah informasi tersebut sebagai bagian dari upaya untuk menyadarkan kampusnya dari potensi kebocoran data.  

“Undip tetap memberikan perlindungan kepada yang bersangkutan selama belum didapatkan bukti pelanggaran hukum. Menurut keterangan yang bersangkutan bahwa unggahan yang diposting untuk kita aware akan potensi kebocoran data,” pungkas Dwi. []

Berita terkait
Data Mahasiswa Undip Semarang Bocor, Ortu Ketar-ketir
Ratusan ribu data pribadi mahasiswa Undip bocor, bisa diakses siapapun. Orang tua mahasiswa khawatir data itu digunakan untuk kejahatan.
Lampaui 40 Kampus, Undip Semarang Terbaik ke-241 di Asia
Undip Semarang naik 40 peringkat, menjadi kampus terbaik ke-241 di tingkat Asia.
Robot Cowok Cewek Undip di Balai Kota Semarang
Dua robot cowok dan cewek karya Undip siap memberi pelayanan sekaligus mencegah penularan Covid-19 di Balai Kota Semarang.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.