UNTUK INDONESIA
Jenis Protokol Kesehatan Terbanyak Dilanggar di DIY
Satpol PP DIY gencar melakukan razia protokol kesehatan. Jenis pelanggaran terbanyak adalah tidak pakai masker.
Kepala Satpol PP DIY, Noviar Rahmad saat memberikan keterangan kepada wartawan, Senin, 17 Agustus 2020. (Foto: Tagar/Rahmat Jiwandono)

Yogyakarta - Pelanggaran protokol kesehatan di Daerah Istimewa Yogyakarta paling banyak adalah tidak menggunakan masker. Hal itu berdasarkan razia yang dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DIY.

Kepala Satpol PP DIY, Noviar Rahmad mengatakan, dalam waktu satu hari jajarannya bisa merazia ratusan orang yang tak pakai masker. Razia paling sering dilakukan di tempat keramaian serta objek wisata (obwis). "Fokus kami di dua tempat itu," katanya, Senin, 17 Agustus 2020.

Noviar mencontohkan, razia di tempat wisata seperti Pantai Baron dan Pantai Sadeng bisa menjaring puluhan orang tak bermasker. "Di Baron kami razia 90 orang. Sedangkan di Sadeng ada 50 orang," ungkapnya.

Adapun personel yang diterjunkan di tempat keramaian sebanyak 75 petugas. Di obwis ada 328 petugas.

Menurut dia, masyarakat yang kedapatan tidak memakai masker maka Kartu Tanda Penduduk (KTP) akan diambil. Setelah itu, mereka disuruh untuk membuat surat pernyataan agar bersedia memakai masker.

Kami pakai UU Kesehatan tujuannya agar yang melanggar protokol kesehatan jera.

Dia mengakui dalam UU Kebencanaan memang tidak disebutkan bahwa masyarakat yang tidak memakai masker, identitas dirinya tidak akan diambil. Namun, dasar hukum yang ia gunakan ialah UU Kesehatan. "Kami pakai UU Kesehatan tujuannya agar yang melanggar protokol kesehatan jera," jelas dia.

Selain pelanggaran tidak memakai masker, lanjut dia, pelanggaran terkait protokol kesehatan adalah jaga jarak. Meski demikian, ia mengklaim hal itu masih bisa dikendalikan. "Masih bisa dikontrol, tapi memang tidak bisa dari pagi sampai malam," terangnya.

Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara Aji menambahkan, semua orang yang berkunjung ke Yogyakarta diimbau untuk mentaati protokol kesehatan. Pengunjung pun diwajibkan menggunakan aplikasi Jogja Pass. "Supaya memudahkan untuk bisa mengidentifikasi di suatu lokasi ada berapa orang," katanya. []

Berita terkait
Pemkot Yogyakarta Siap Produksi Massal Masker Scuba
Pemkot Yogyakarta membagikan 28 ribu masker di Pasar Beringharjo. Dalam waktu dekat siap memproduksi masker scuba secara massal.
Sri Sultan HB X Sentil UPT Malioboro Yogyakarta
Gubernur DIY Sri Sultan HB X menyentil UPT Malioboro karena dianggap tidak menjaga Malioboro dengan baik.
C-19 di Yogyakarta Tembus 1.025 Kasus per 16 Agustus
Pada Minggu, 16 Agustus 2020 ada penambahan 33 kasus C-19. Sampai saat ini di Provinsi DIY tembus 1.025 kasus.
0
Libur Panjang, Mahfud MD Minta Antisipasi Reuni Sekolah
Menko Polhukam Mahfud MD minta antisipasi keramaian dan reuni ketika libur panjang Maulid Nabi Muhammad SAW akhir Oktober 2020.