Italia Bangkit dari Titik Terendah Sepak Bola Dunia

Roberto Mancini telah membawa timnas Italia dari titik terendah di dunia sepak bola dunia menjadi juara Eropa dalam tiga tahun
Roberto Mancini, pelatih timnas Italia, diangkat oleh Bonucci setelah memenangkan pertandingan final Euro 2020 dengan pinalti 3-2 atas Inggris di Stadion Wembley,London, Inggris, 11 Juli 2021 (Foto: marca.com)

Oleh: Jesus Mata diadaptasi oleh Conor Clancy

Italia kembali dan rasa seolah-olah mereka tidak pernah pergi. Memenangkan Kejuaraan Eropa (Euro 2020) melawan Inggris di Stadion Wembley adalah konfirmasi bahwa sisi Roberto Mancini adalah real deal, dan karyanya telah terpuji dengan membawa sepak bola Italia kembali ke papan atas sepak bola dunia.

Setelah mencapai titik terendah hanya tiga tahun lalu ketika Giampiero Ventura gagal memimpin Azzurri ke Piala Dunia 2018 untuk pertama kalinya dalam 60 tahun, segalanya tampak suram bagi Italia. Banyak perubahan terjadi, baik di FIGC -federasi Italia- dan di sekitar tim.

Mantan pelatih Inter Milan dan Manchester City itu tak ragu melakukan perubahan. Dia telah menggunakan sebanyak 67 pemain dalam tiga tahun bertugas, 35 di antaranya telah menjadi debutan dengan tim utama. Dari debutan tersebut, Rafael Toloi, Emerson Palmieri, Alessandro Bastoni, Nicolo Barella, Manuel Locatelli dan Matteo Pessina kini telah menjadi juara Eropa.

kiper italia selamatkan pinalti inggrisKiper Italia, Gianluigi Donnarumma, menahan bola yang ditendang pemain Inggris, Bukayo Saka, dalam adu penalti final Euro 2020 di Stadion Wembley, London, Inggris, 11 Juli 2021 (Foto: marca.com/AP)

Hanya empat bulan setelah penunjukan Mancini, Italia kalah dari Portugal. Sejak itu, mereka mencatatkan 34 pertandingan tak terkalahkan untuk mencetak rekor baru, melampaui 30 pertandingan sebelumnya di bawah Vittorio Pozzo.

Hingga bermain imbang 1-1 dengan Spanyol di semifinal, Italia memiliki rekor kemenangan terbaik dalam sejarahnya dengan 13 pertandingan berturut-turut. Mereka dan Belgia adalah satu-satunya tim yang memenangkan masing-masing dari 10 pertandingan kualifikasi mereka, hanya kebobolan empat kali dan menjadi pencetak gol terbanyak kedua di kualifikasi.

Kesan yang baik dari awal. Italia bersinar sejak awal Euro 2020. Mereka memberikan yang terbaik yang bisa diharapkan dari mereka, dan kemudian beberapa.

Tidak banyak orang yang mengharapkan mereka untuk mencapai semi final, tetapi mereka menyerbu jalan mereka untuk mengangkat trofi di Wembley, mengalahkan Spanyol, Belgia dan Inggris dalam perjalanan.

pemain italia dengan piala euroTimnas Italia berfoto dengan Piala Eropa setelah memenangi laga final kontra Inggris di Stadion Wembley, London, melalui adu pinalti pada hari Minggu, 11 Juli 2021 (Foto: voaindonesia.com - Laurence Griffiths/Pool/AFP)

Mereka mencetak tujuh dan tidak kebobolan untuk mengklaim rekor 100 persen di grup mereka, kemudian mereka mengalahkan Austria setelah menderita untuk pertama kalinya. Kemudian mereka tampil mengesankan melawan Belgia dan harus berjuang melawan Spanyol untuk mencapai final.

Sekarang, kurang dari 500 hari sebelum Piala Dunia 2022 di Qatar, Azzurri telah mengkonfirmasi kebangkitan mereka dengan memenangkan Kejuaraan Eropa kedua mereka. Sekarang, seolah-olah itu belum diketahui, Italia tidak akan pernah lagi dianggap mati, betapapun buruknya kelihatannya (marca.com). []

Berita terkait
Italia Mengubur Mimpi Inggris di Piala Euro 2020
Tim nasional sepak bola Italia memenangkan trofi Piala Eropa untuk kedua kalinya setelah mengalahkan Inggris dengan skor 3-2 lewat adu penalti
Italia Juara Euro 2020 Lewat Adu Penalti
Inggris gugur di final di Stadion Wembley di laga final Euro 2020 pada Minggu, 11 Juli 2021, malam melalui adu pinalti setelah imbang 1 - 1
0
Italia Bangkit dari Titik Terendah Sepak Bola Dunia
Roberto Mancini telah membawa timnas Italia dari titik terendah di dunia sepak bola dunia menjadi juara Eropa dalam tiga tahun