Haedar Nashir: Kaum Anti Vaksin Perburuk Pandemi Covid-19

Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan ada lima masalah pokok yang memperburuk penanganan Covid-19 salah satunya kaum anti vaksin.
Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir. (Foto: Tagar/Dok Muhammadiyah)

Jakarta - Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan, ada lima masalah pokok yang ikut memperburuk penanganan Covid-19 di Indonesia, salah satunya kaum anti vaksin. 

Ia juga merinci ketiga masalah pokok tersebut, pertama, katanya, banyaknya masyarakat yang tidak mau memperhatikan para ahli atau epidemiolog, namun justru mengikuti tokoh-tokoh yang mempromosikan pemikiran konspirasi soal corona dan vaksin.

"Karena kalau terus-terusan dikembangkan pandangan anti Covid-19, anti vaksin itu masyarakat lengah, kemudian mereka yang kerja di rumah sakit tambah berat beban kerjanya dan itu kan tidak mustahil menciptakan disharmoni di kalangan masyarakat," kata Haedar seperti dikutip dari situs resmi Muhammadiyah, Jumat, 25 Juni 2021.


Sebagian masyarakat mungkin karena sudah lelah, sudah capek, sudah bosan, lalu tidak disiplin lagi menganggap remeh, menganggap enteng, padahal itu dampaknya luas.


Masalah kedua, kata Haedar, adalah pernyataan kelompok anti Covid dan anti vaksin yang menganggap bahwa pasien dan korban meninggal Covid-19 adalah rekayasa semata.

Menurutnya besarnya dukungan masyarakat kepada kelompok ini berkaitan dengan masalah ketiga, yaitu disharmoni dan inkonsisten pemerintah pusat dan daerah dalam menerapkan suatu kebijakan.

Ia mencontohkan ketidakharmonisan masyarakat Indonesia dalam situasi pandemi Covid-19. Sebut saja, kata Haedar, soal pelarangan mudik dan pembukaan tempat wisata beberapa waktu lalu.

"Ini biasanya sering ada disharmoni antar  pusat, antardaerah, antar bidang. Di satu sisi melarang mudik, tapi bidang lain membuka wisata. Nah, ini kan tidak harmonis sebenarnya," katanya.

Masalah keempat, lanjut Haedar, adalah karakter masyarakat yang dikenal tidak disiplin, suka melanggar dan apatis. Menurutnya, saat ini sebagian masyarakat sudah bosan dengan keadaan hingga tidak disiplin dalam protokol kesehatan.

"Sebagian masyarakat mungkin karena sudah lelah, sudah capek, sudah bosan, lalu tidak disiplin lagi. Menganggap remeh, menganggap enteng, padahal itu dampaknya luas," ujarnya.

Masalah kelima, menurutnya, adalah dampak pandemi yang menambah beban, baik dari sektor ekonomi maupun budaya.

Apalagi, lanjut Haedar, pemerintah selama ini seringkali bimbang antara memulihkan ekonomi terlebih dahulu atau memulihkan kesehatan masyarakat.

"Dengan lima hal itu tidak membuat kita pesimis. Tapi musibah ini berat bukan karena musibahnya, tapi karena sikap kita dalam menghadapi musibah yang tidak selalu seirama, sejalan dan harmonis yang membuat musibah itu semakin berat," ucapnya. []

Berita terkait
Muhammadiyah Tetapkan Iduladha Jatuh 20 Juli 2021
PP Muhammadiyah menetapkan 10 Zulhijah 1442 Hijriah atau perayaan Hari Raya Iduladha 1442 H jatuh pada Selasa, 20 Juli 2021.
Muhammadiyah: PPN Sekolah Bertentangan dengan Konstitusi
PP Muhammadiyah menolak rencana penerapan PPN untuk bidang pendidikan atau di sekolah bertentangan dengan konstitusi yang tidak layak dilanjutkan.
Muhammadiyah: Jauhi Politisasi Pancasila untuk Kepentingan
Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir meminta agar seluruh masyarakat menjauhi politisasi terhadap Pancasila untuk kepentingan apapun.
0
Haedar Nashir: Kaum Anti Vaksin Perburuk Pandemi Covid-19
Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan ada lima masalah pokok yang memperburuk penanganan Covid-19 salah satunya kaum anti vaksin.