Erick Buka Suara Soal Kartu Kredit yang Dibongkar Ahok

Menurut Menteri BUMN Erick Thohir bahwa sah-sah saja Ahok mengawasi kinerja direksi lantaran dirinya seorang komisaris apalagi soal kartu kredit.
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. (Foto: Tagar/Dok BUMN)

Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir buka suara terkait polemik limit kartu kredit Rp 30 miliar yang sempat disinggung oleh Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. 

"Kadang-kadang kami memerlukan itu. Apalagi eranya ini kan era cashless. Sekarang kan mohon maaf, saya saja tidak bawa dompet nih, tidak bawa uang cash, era cashless," ucap Erick, Selasa, 6 Juli 2021.

Erick mengatakan penggunaan kartu kredit bukan untuk kepentingan pribadi. Namun, penggunaan Kartu kredit tersebut hanya bisa digunakan untuk operasional perusahaan.


Saya rasa tugasnya seorang komisaris mengawasi kinerja direksi saya rasa hal itu sah-sah saja dan ini bagian dari check and balance.


"Kartu itu kadang-kadang dibutuhkan untuk operasional, bukan untuk pribadi," ucap Erick.

Menurutnya, seorang komisaris seperti Ahok wajar saja mengecek seluruh fasilitas perusahaan, termasuk kartu kredit. Hal ini bagian dari tugas komisaris yang mengawasi kinerja direksi.

"Saya rasa begini, kan tugasnya seorang komisaris, mengawasi kinerja direksi. Saya rasa hal itu sah-sah saja dan ini bagian dari check and balance," ujarnya. 

Sebelumnya, Ahok membongkar fasilitas kartu kredit direksi dan komisaris Pertamina. Untuk dirinya sendiri, ia mengaku mendapatkan fasilitas kartu kredit dengan limit mencapai Rp 30 miliar.

Setelah heboh soal fasilitas kartu kredit Pertamina yang memiliki limit Rp 30 miliar untuk Ahok, dokumen terkait limit kartu kredit super group Pertamina sebesar Rp 420 miliar bocor ke publik. []

Berita terkait
Menteri Erick Instruksikan BUMN Sediakan Tabung Oksigen
Erick Thohir meminta agar pelayanan tersebut terus ditingkatkan demi misi untuk membantu Indonesia untuk bangkit dari pandemi.
Obat Ivermectin Bisa Tangkal Covid-19? Ini Kata Erick Thohir
PT Indofarma sebagai bagian dari holding BUMN farmasi, telah mendapat izin edar Badan POM RI untuk produk generik Ivermectin 12 miligram.
Eko Patrio: Erick Thohir Pantas Jadi Capres 2024
Eko Hendro Purnomo atau Eko Patrio menilai, Erick Thohir sebagai salah satu tokoh yang layak diusung menjadi bakal calon presiden 2021.
0
Erick Buka Suara Soal Kartu Kredit yang Dibongkar Ahok
Menurut Menteri BUMN Erick Thohir bahwa sah-sah saja Ahok mengawasi kinerja direksi lantaran dirinya seorang komisaris apalagi soal kartu kredit.