Donald Trump Tarik Pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan

Presiden AS, Donald Trump, dalam cuitan di Twitter sebut akan menarik semua pasukan dari Afghanistan jelang Natal
Tentara Amerika Serikat memasuki helikopter Chinook menuju ke Afghanistan, 15 Januari 2019 (Foto: voaindonesia.com/Reuters).

Jakarta - Departemen Pertahanan AS atau Pentagon tidak memberi rincian tambahan tentang Afghanistan, Kamis (8/10), sehari setelah Presiden Donald Trump mencuit, semua pasukan AS di negara Asia Selatan itu harus pulang sebelum akhir tahun.

“Sejumlah kecil anggota pasukan pemberani kita yang bertugas di Afghanistan harus pulang sebelum Natal!,” cuit Trump sebelum debat wakil presiden pada Rabu, 7 Oktober 2020, malam.

citan trumpCuitan Trump di Twitter (Foto: voaindonesia.com/Reuters).

Juru bicara untuk Menteri Pertahanan AS Mark Esper, Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley dan Komando Pusat AS (CENTCOM), yang mengawasi operasi militer di Timur Tengah, menolak berkomentar dan merujuk VOA untuk bertanya langsung ke Gedung Putih. Esper tidak menjawab pertanyaan tentang penarikan pasukan AS di Afghanistan dalam acara di Pentagon pada Kamis, 8 Oktober 2020.

Seorang pejabat militer tanpa menyebut nama mengatakan kepada VOA, cuitan presiden adalah "perkataan pertama" yang dibaca siapa pun tentang waktu penarikan yang dipercepat di Afghanistan, dan kantornya sedang "menunggu instruksi" dari tim kebijakan Pentagon untuk "memberi panduan lebih banyak”.

Trump menyebut keterlibatan AS dalam perang di luar negeri sebagai "perang asing yang konyol, bodoh, dan tidak ada akhirnya," serta mencuit, jika diterapkan akan memenuhi hal yang telah lama dijanjikannya dalam kampanye, untuk menarik keluar pasukan Amerika dari Afghanistan. Kebanyakan orang Amerika juga mendukung pemulangan pasukan AS.

Cuitan presiden itu secara drastis mempercepat rencana yang dikeluarkan oleh penasihat keamanan nasionalnya, Robert O'Brien. Beberapa jam sebelumnya, O'Brien mengatakan, Amerika bermaksud mengurangi jumlah pasukannya di Afghanistan dari 5.000 menjadi 2.500 pada awal 2021 (ps/jm)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Dua Tentara AS Tewas Terkena Bom di Afghanistan
Dua tentara AS tewas setelah mobil mereka menabrak bom pinggir jalan di Provinsi Kandahar.
Kunjungi Afghanistan, Jokowi Beri Contoh Tidak Tunduk Pada Terorisme
Jokowi memberi kode pada seluruh pemimpin besar dunia bahwa terorisme adalah musuh bersama, Jokowi memberi contoh agar tidak tunduk dan diam pada terorisme.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.