UNTUK INDONESIA
Corona Tak Hambat Pergerakan Pesawat Luar Negeri BIM
Wabah virus corona tidak mempengaruhi penerbangan luar negeri di Bandar Udara Internasional Minangkabau (BIM).
Salah satu masyarakat yang berada di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) mencuci tangan menggunakan peralatan hand sanitizer mencegah penyebaran virus corona. (Foto: Tagar/Dok. BIM)

Padang Pariaman - Seluruh penumpang dan pengunjung Bandar Udara Internasional Minangkabau (BIM) di Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar), diwajibkan mencuci tangan. Penyediaan hand sanitizer ini untuk mencegah penyebaran virus corona yang mulai meresahkan warga Sumbar.

Sehari satu maskapai ke luar negeri. Terbang enam kali sehari dengan rincian tiga datang dan tiga pergi.

"Hand sanitizer kami pasang 50 unit di 50 titik di seluruh perimeter. Kami arahkan para penumpang yang datang dan yang akan berangkat untuk mencuci tangan. Ini sudah kami sediakan sejak sepekan lalu," kata Public Affairs BIM Fendrick Sondra, Senin, 2 Maret 2020 malam.

Meski demikian, kata Fendrick, penerbangan internasional tetap berjalan seperti biasa. Sampai hari ini, tidak ada pengurangan jumlah penerbangan ke luar negeri.

"Sehari satu maskapai ke luar negeri. Terbang enam kali sehari dengan rincian tiga datang dan tiga pergi," katanya.

BIM memastikan pihaknya telah menjalankan upaya pencegahan penyebaran virus corona sesuai ketentuan dan prosedur.

Sementara itu, Executive General Manager PT Angkasa Pura II (Persero) BIM, Yos Suwagiyono mengatakan pihaknya selalu melakukan koordinasi intensif dengan Otoritas Bandara Wilayah VI, Karantina, Kantor Kesehatan Pelabuhan, dan stakeholder lainnya.

"Tim FAL yang dipimpin oleh Kepala Otoritas Bandar Udara Wilayah VI Agoes Soebagyo diaktifkan sebagai wadah koordinasi di antara stakeholder di BIM," katanya.

BIM dilaporkan telah dilengkapi berbagai sarana untuk mencegah penyebaran COVID-19. Selain thermal scanner, juga terdapat thermo gun, ruang isolasi, hingga penempatan hand sanitizer dan pembagian masker secara berkala.

Ditjen Perhubungan Udara telah menerbitkan surat edaran agar pemeriksaan terhadap penumpang rute internasional yang tiba di seluruh bandara di Indonesia dapat ditingkatkan dan dilakukan secara masif.

"Kami memastikan seluruh pemeriksaan penumpang yang baru tiba dari luar negeri akan melalui pemeriksaan suhu tubuh dengan dibagi dalam beberapa lajur. Maskapai juga akan menginformasikan kepada penumpang mengenai keharusan mengisi Health Alert Card," katanya.



Berita terkait
Virus Corona Bikin Harga Masker di Padang Melejit
Wabah virus corona juga memicu kenaikan harga masker di Kota Padang, Sumatera Barat.
Panik, Warga Padang Borong Masker Harga Tinggi
Wabah virus corona menimbulkan kekhawatiran bagi warga Padang. Bahkan, mereka rela memborong masker dengan harga tinggi.
Corona Merebak, Stok Masker di Subulussalam Kosong
Sejak dua bulan terakhir, stok masker di Subulussalam, Aceh kosong akibat virus corona.
0
Jokowi Lantik Hakim Konstitusi Manahan MP Sitompul
Presiden Joko Widodo hari ini, Kamis, 30 April 2020 resmi melantik Manahan MP Sitompul sebagai Hakim Konstitusi 2020-2025.