UNTUK INDONESIA
Asal Usul Suku Kutai, Penghuni Kalimantan Timur
Suku Kutai saat ini penghuninya mayoritas beragama muslim. Mereka merupakan suku dayak yang mendiami Kalimantan Timur.
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara. (Foto: Instagram/@kemenkominfo)

Jakarta - Suku Kutai, Dayak Kutai, atau Urang Kutai mayoritas beragama Islam dan hidup di tepi sungai. Mereka merupakan salah satu dari rumpun suku dayak, yaitu Dayak ot danum yang mendiami wilayah Kalimantan Timur.

Suku Kutai berdasarkan jenisnya, termasuk suku Melayu. Kutai pada awalnya merupakan nama suatu teritori tempat bermukimnya masyarakat asli Kalimantan, yang saat ini berpopulasi sebanyak 368 ribu orang.

Suku tersebut memiliki beberapa kesamaan tentang adat-istiadat dengan Suku Dayak rumpun ot danum atau Suku Dayak Tunjung-Benuaq, seperti, Erau atau upacara adat yang meriah, Belian atau upacara tarian untuk menyembuhkan penyakit dan mantra serta ilmu gaib.

Suku Kutai sampai saat ini masih memiliki kedekatan budaya melayu dengan Suku Banjar.

Meskipun mayoritas menganut agama muslim, tak banyak Suku Kutai tinggal di Desa Kedang Ipil, Kutai Kartanegara menganut kepercayaan kaharingan atau kepercayaan Suku Dayak, sebelum agama masuk ke Kalimantan.

Suku Kutai sampai saat ini masih memiliki kedekatan budaya melayu dengan Suku Banjar. Hal itu bisa dilihat dari kesenian kedua suku ini,  seperti pertunjukan Mamanda atau seni teater Jepen/Zapin, musik Panting Gambus, budaya bersyair seperti Tarsul.

Menurut tradisi lisan dari Suku Kutai, antara tahun 3000-1500 sebelum Masehi, Mereka dari Yunan-Cina terdiri dari kelompok yang mengembara, hingga sampai di pulau Kalimantan melalui rute perjalanan melewati Hainan, Taiwan, Filipina.  Kemudian, menyeberangi Laut Cina Selatan menuju Kalimantan Timur.

Pada zaman es proses perpindahan itu tidaklah begitu sulit, karena permukaan laut sangat turun akibat pembekuan es di Kutub Utara dan Kutub Selatan. Hanya bermodalkan perahu kecil bercadik dengan sayap dari batang bambu, sangat mudah menyeberangi selat karimata dan laut cina selatan menuju Kalimantan Timur.

Masuknya para imigran dari daratan cina ke Kalimantan Timur, pada saat itu sudah termasuk kelompok Ras Negroid dan Weddid.

Seiring perkembangan zaman, saat ini bahasa Kutai terbagi ke dalam 4 dialek, yaitu:

1. Kutai Tenggarong
2. Kutai Kota Bangun
3. Kutai Muara Ancalong
4. Kutai Sengata/Sangatta

Disamping memiliki beberapa persamaan kosa kata dengan bahasa Banjar, bahasa Kutai juga memiliki persamaan kosa kata dengan bahasa Dayak lainnya.

Misalnya kata "nade" dalam bahasa Kutai Kota Bangun; atau "nadai" dalam Bahasa Kantu, artinya "tidak". 

Selanjutnya ada kata "celap" dalam bahasa Kutai Tenggarong; atau "celap" dalam bahasa Dayak Iban dan bahasa Dayak Tunjung, serta "jelap" dalam bahasa Dayak Benuaq, artinya dingin.

Begitu juga dengan kata "balu" yang merupakan bahasa Kutai Tenggarong, atau "balu" dalam bahasa Dayak Iban, serta "balu" bahasa Dayak Benuaq, memiliki makna yang berarti janda.

Kata "hek dalam bahasa Kutai Tenggarong, dan "he" yang juga bahasa Dayak Tunjung, memiliki kesamaan arti yaitu tidak.[]




Berita terkait
5 Masakan Khas Kutai Kartanegara, Ibu Kota Indonesia
Selain memiliki kekayaan alam, budaya, dan seni, ibu kota baru Indonesia Kutai Kartanegara juga terkenal dengan 5 masakan tradisionalnya.
Keuntungan Pertahanan Ibu Kota di Kalimantan Timur
Kalimantan Timur yang ditunjuk sebagai ibu kota negara dapat memudahkan pengendalian sistem pertahanan dan keamanan Indonesia.
Mengenal Sungai Utama Kalimantan Timur, Sungai Mahakam
Bila Kalimantan Timur ditetapkan sebagai ibu kota, banyak potensi keunikan di wilayah tersebut. Salah satunya Sungai Mahakam.
0
Pulang dari Zona Merah, 1 Warga Samosir ODP Covid-19
Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Kabupaten Samosir, menetapkan seorang wanita sebagai ODP.