Apakah Anak yang Terkena Stunting Bisa Disembuhkan?

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh yang terjadi apabila anak tidak mendapatkan gizi yang memadai selama seribu hari pertama dalam masa hidupnya.
Ilustrasi pencegahan stunting. (Foto: Tagar/Istimewa)

TAGAR.id, Jakarta - Stunting adalah salah satu masalah kesehatan yang dapat terjadi pada buah hati. Meskipun jarang terdengar, tetap saja hal ini perlu diwaspadai

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh yang terjadi apabila anak tidak mendapatkan gizi yang memadai selama seribu hari pertama dalam masa hidupnya.

Apabila masalah tidak segera ditangani sebelum terjadi stunting, maka anak tidak dapat bertumbuh tinggi. Selain itu, otak mereka tidak berkembang sehingga terjadi gangguan kecerdasan.

Selain itu, stunting juga menyebabkan naiknya kemungkinan perlemakan serta penyakit seperti jantung koroner akibat lemak yang tertahan meskipun sudah menerima asupan makanan yang sesuai.

Apakah ada cara untuk menanggulangi stunting apabila terjadi? 

Menurut Ketua Satgas Stunting Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Prof. Dr. dr. Damayanti, R. Sjarif, Sp.A(K), kondisi tersebut dapat diperbaiki selama anak belum menginjak usia 2 tahun.

Meskipun begitu, Damayanti juga menambahkan bahwa usaha tersebut tidak dapat terbilang sederhana ataupun dapat membawa kesembuhan sepenuhnya.

“Penelitian mengatakan, dikasih makan ditambah susu yang protein tinggi ditambah stimulasi agar otak berkembang, itupun hanya 90 persen bisa memperbaiki yang sudah rusak,” ucapnya.

Karena itu, sebaiknya penanganan tidak diberikan terlalu telat. Mulailah mendeteksi penyakit ini dari tanda-tanda awal, yaitu kurangnya berat badan. []


Baca Juga

Tahun 2022 Lokasi Penurunan Stunting di 514 Kabupaten dan Kota

Mendagri: Stunting, Kematian Ibu Hamil dan Bayi Jadi Program Prioritas PKK

Kabupaten Gowa Peringkat Pertama Turunkan Angka Stunting

Kolaborasi Turunkan Stunting Demi Masa Depan Bangsa






Berita terkait
Langkah Terpadu Pemerintah dan Masyarakat Capai Target Stunting di 2024
Target pemerintah pada tahun 2024 kasus stunting turun hingga di bawah 14%, sehingga diperlukan langkah-langkah terpadu
Mencapai Prevalensi Stunting di Bawah 14% pada Tahun 2024
Presiden menekankan bahwa target angka prevalensi stunting di tahun 2024 yakni di bawah 14% harus tercapai
Hendi Siapkan 5.468 Dus Susu Gratis per Bulan Untuk Tangani Stunting di Kota Semarang
Hendi menegaskan bahwa kepedulian orang tua kepada anaknya agar terhindar dari stunting harus ditingkatkan.
0
Mensos Risma Berkeliling Periksa Kesiapan Stok Logistik Antisipasi Kebutuhan Penyintas Gempa Cianjur
Rombongan Menteri Sosial Tri Rismaharini berhenti di depan kompleks niaga di Desa Sukamanah Kecamatan Cugenang Kabupaten Cianjur.