UNTUK INDONESIA
Ada Sisa Asa di Hari Orang Hilang Internasional
Komite Internasional Palang Merah (ICRC) mencatat 44.000 orang hilang. Hampir setengah dari mereka masih berusia kanak-kanak saat menghilang.
Penggunaan citra satelit dan analisis spektral telah membantu mengidentifikasi batas-batas kuburan massal (Foto: Tagar / Dok Anadolu / Hazem Turkia)

Jakarta – Wajah perempuan Nigeria dalam foto itu terlihat menyimpan duka. Tatapannya kosong dan nanar, jemari tangan kanan perempuan bernama Kaltum tersebut tampak menyangga dagu.

Kaltum kehilangan putrinya tercinta sejak sembilan tahun lalu di Nigeria. Sesuatu yang terjadi di beberapa wilayah lain di Afrika, termasuk di Libya.

Bukan hanya Kaltum. Ribuan orang lain di Libya dan beberapa tempat di Afrika telah kehilangan orang yang dicintai karena konflik politik dan ketidakstabilan.

Di Libya, misalnya, sejak penggulingan Kolonel Muammar Gaddafi pada 2011, telah menghadapi gelombang pasang konflik internal, yang hingga kini telah merenggut ribuan nyawa. 

Mulai dari perang saudara, pembantaian di penjara Abu Salim, konflik regional Gaddafi dan kecenderungan untuk "menghilangkan" para pembangkang politik selama pemerintahannya.

Dilansir Aljazeera, Minggu, 30 Agustus 2020, banyaknya orang hilang  adalah realitas perang dan kediktatoran. Tetapi kasus orang hilang sebagai salah satu konsekuensi, sering kali diabaikan.

Kini, setiap tahun, pada tanggal 30 Agustus, dunia memperingati sebagai Hari Orang Hilang Internasional.

Masih Menyimpan Secuil Harapan

Meski sudah sembilan tahun berlalu sejak putrinya hilang, Kaltum mengaku masih menyimpan harapan atas keselamatan sang putri.

Kaltum merasa putrinya masih ada di suatu tempat dalam keadaan hidup, namun entah di mana. Hal itu membuatnya sulit tidur selama bertahun-tahun.

Kaltum, Keluarga Orang Hilang di NigeriaPutri Kaltum hilang di Nigeria sembilan tahun lalu. Berdasar data ICRC, lebih dari separuh dari 44.000 kasus orang hilang di Afrika adalah anak-anak (Foto: Tagar/Sumber: ICRC).

"Saya sulit tidur," kata Kaltum, dari Nigeria, yang putrinya hilang sembilan tahun lalu, seperti dilansir Aljazeera.

Saya merasakan dalam hati saya bahwa putri saya masih hidup. Saya masih memiliki harapan.

Di benua Afrika, Komite Internasional Palang Merah (ICRC) mencatat 44.000 orang hilang. Hampir setengah dari mereka masih berusia kanak-kanak saat menghilang.

Tetapi ICRC hanya mencatat orang hilang ketika anggota keluarga mereka mengadukannya pada ICRC.

"Beban kasus ini adalah setetes air di lautan," kata Sophie Marsac, penasihat regional ICRC untuk orang hilang dan keluarga mereka di Afrika.

Di Libya, misalnya, ICRC telah mencatat lebih dari 1.600 orang hilang. Namun menurut Komisi Internasional tentang Orang Hilang (ICMP), yang mencatat setiap penghilangan, sekitar 10.000 orang hilang di Libya saja.

Ini dinilai bukan merupakan angka yang tidak biasa pasca-terjadinya konflik dan ketidakstabilan yang begitu lama.

Konflik dan kekejaman yang menyertai pecahnya Yugoslavia, misalnya, diperkirakan telah menyebabkan 40.000 orang hilang. Sementara di Suriah dan Irak, estimasi ICMP masing-masing dimulai pada 100.000 dan 250.000 orang.

Sebagian besar, jumlah ini terdiri dari mereka yang hilang selama bertahun-tahun akibat kediktatoran dan konflik.

Namun, di Libya, porsi yang signifikan juga dapat dikaitkan dengan perbudakan, perdagangan manusia, dan posisi Libya dalam jalur migrasi ke Eropa.

Pentingnya moral dari temuan ini tidak bisa dilebih-lebihkan. Setiap orang hilang meninggalkan keluarga yang seringkali hanya mendapat sedikit dukungan. Mereka menghadapi tantangan psikologis, hukum dan ekonomi selama bertahun-tahun setelah orang yang mereka cintai menghilang.

Tapi saat ini, sudah ada upaya internasional yang terorganisir untuk menentukan nasib individu yang hilang di seluruh dunia.

Di Balkan Barat, misalnya, ICMP memelopori penggunaan pencocokan DNA dan informatika basis data yang ketat untuk menemukan dan mengidentifikasi ribuan orang hilang. Kini, 70 persen dari mereka yang hilang setelah konflik di awal 1990-an telah bisa dipertanggungjawabkan.

ICMP mengatakan telah membuat kemajuan luar biasa di Libya, sejak penandatanganan perjanjian kerja sama dengan pemerintah pada November 2012.

Bersama Kementerian Keluarga Martir dan Orang Hilang (MFMM), ICMP membantu mengembangkan Pusat Identifikasi Libya sebagai titik fokus untuk penyelidikan di seluruh negeri.

Sejak itu, ICMP telah secara signifikan meningkatkan kapasitas teknis dan ilmiah MFMM dengan menyediakan kursus pelatihan khusus di bidang arkeologi forensik, manajemen TKP, dan pengumpulan sampel referensi DNA.

Secara keseluruhan, ICMP telah membantu pihak berwenang mengidentifikasi 150 individu, dan mengumpulkan sampel referensi genetik yang mewakili lebih dari 2.500 orang hilang dari seluruh Libya. Melihat adanya ketidakstabilan politik di negeri itu, hal ini adalah hasil yang signifikan.

Namun, sebagian besar pekerjaan organisasi ini "berbasis intelijen", sehingga banyak waktu dihabiskan untuk mewawancarai saksi dan penyintas kejahatan politik sebelum berangkat ke lapangan untuk mencari bukti fisik.

Sejak pecahnya perang saudara pada tahun 2014, ancaman kekerasan yang terus berlanjut membuat operasi semacam itu sangat berbahaya, dan memaksa ICMP untuk menangguhkan misinya di Libya.

Tantangan Baru

Pandemi Covid-19 memperparah kesulitan yang dihadapi oleh organisasi ini. Sekarang mustahil bagi analis ICRC untuk mengumpulkan sekelompok besar orang untuk mendengarkan nama atau melihat-lihat foto, saat banyak negara menangguhkan perjalanan antar negara bagian atau provinsi. Melakukan pencarian berskala besar menjadi hal yang sangat sulit.

Cerita Hari Orang Hilang Internasional 2Penggalian kuburan massal yang ditemukan di Tarhuna, Libya pada bulan Juni 2020. (Foto: Tagar/Anadolu/Hazem Turkia).

Namun, ICMP masih bisa membantu merintis penggunaan citra satelit dan analisis spektral untuk mengidentifikasi batas-batas kuburan massal.

Menurut ICRC, situs web pelacakan tautan keluarga mereka telah berguna di tengah keterbatasan yang terkait dengan COVID-19, karena kerabat sekarang dapat melanjutkan pencarian mereka dari jarak jauh menggunakan basis data foto digital yang luas. .

Alat ini membantu pencarian orang hilang tetap hidup. Namun, terlepas dari upaya terbaik dari ICMP dan ICRC, ribuan orang masih bertanya-tanya tentang nasib orang yang mereka cintai.

Ini bukan hanya tentang penutupan keluarga orang hilang, tetapi tentang tanggung jawab pemerintah, keadilan dan pemulihan masyarakat.

Di samping kewajiban etis yang jelas, negara juga bertanggung jawab hukum untuk mempertanggungjawabkan orang yang hilang.

"Menghitung yang hilang adalah kewajiban moral, tetapi juga - dan ini sangat penting - kewajiban hukum,” kata Kathryne Bomberger, direktur jenderal ICMP.

"Semua keluarga dari semua orang hilang memiliki hak atas keadilan. Negara secara hukum berkewajiban untuk menyelidiki keberadaan orang yang hilang dan keadaan hilangnya mereka sejalan dengan aturan hukum," katanya kepada Al Jazeera.

Namun upaya efektif untuk menemukan orang hilang membutuhkan kerja sama antar negara, lembaga internasional, dan masyarakat sipil.

Dengan melibatkan negara dalam proses penemuan dan penuntutan, kata Bomberger, organisasi tersebut juga berharap dapat memperkuat institusi nasional.

Di Libya, misalnya, ICMP telah membantu memfasilitasi kerja sama antara masyarakat sipil dan pemerintah daerah, dan telah membantu mengembangkan kerangka kelembagaan dan hukum untuk bertanggung jawab atas orang hilang.

Operasi semacam itu penting untuk pengembangan institusi yang kuat, dan dengan menjamin hak-hak warganya, negara juga memperkuat legitimasinya sendiri, sesuatu yang seringkali kurang dalam masyarakat pasca-konflik.

Selain itu, proses mencari dan menemukan individu yang hilang juga membantu membangun catatan akurat tentang sejarah suatu bangsa, yang merupakan kunci untuk menjaga perdamaian di negara-negara pasca-konflik yang rapuh.

"Menghitung orang hilang adalah investasi dalam perdamaian dan stabilitas," kata Bomberger.

Segala rencana dan program itu tampaknya relatif tidak memiliki kepastian di masa depan.

Pekan ini komandan militer pemberontak Khalifa Haftar dan pasukannya di Libya, yang menyebut dirinya sebagai Tentara Nasional Libya (LNA) menolak gencatan senjata yang dibuat oleh Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB.

Kedua faksi ini mewakili kekuatan utama dalam perang saudara yang sedang berlangsung di Libya. Pemecatan Haftar menimbulkan keraguan atas terciptanya perdamaian yang rapuh.

Kemunculan pandemi COVID-19 membuat badan amal dan organisasi internasional menghadapi semakin banyak hambatan dalam pencarian mereka untuk yang hilang.

Tetapi organisasi ini sangat tangguh. Di Irak, misalnya, ICMP telah membantu membentuk inisiatif legislatif, pemerintah dan masyarakat sipil yang bekerja sama untuk menemukan orang hilang, menuntut mereka yang bersalah atas penghilangan mereka dan mendukung keluarga yang hilang.

Semua capaian ini diraih meskipun kerusuhan terus berlanjut di seluruh negeri itu. ICMP menunjukkan kemajuan luar biasa yang dapat dicapai. []

Berita terkait
Kesaksian Warga di Beirut, Mengira Serangan Israel
Kesaksian beberapa warga yang selamat dalam ledakan di Beirut, Lebanon, mulai dari mengira Israel menyerang hingga terbang sejauh 30 meter
Kembalinya Sarang Penyu di Pesisir Pantai Koh Samui
Ratusan bayi penyu muncul di kawasan pesisir Pulau Koh Samui, Thailand, sejak pandemi Covid-a9 melanda. Warga setempat juga menemukan sarang.
Layangan Mataraman Berdayakan Warga di Yogyakarta
Seorang remaja di Yogyakarta memberdayakan tetangga di sekitarnya dengan memroduksi layang-layang bermotif khas Mataraman.
0
Legislator DPRD Jeneponto Dibacok, Begini Kondisinya
Seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Jeneponto luka parah akibat dibacok.