Tren Wisata Terpopuler di Tahun 2022

Pandemi Covid-19 telah membawa banyak perubahan pada industri pariwisata dan tren baru pun bermunculan
Pandemi Hantam Bisnis Kapal Pesiar (Foto: dw.com/id)

TAGAR.id - Inilah yang kita semua tunggu-tunggu: Saatnya pergi berlibur kembali! Pandemi Covid-19 telah membawa banyak perubahan pada industri pariwisata dan tren baru pun bermunculan. Berikut ini beberapa prediksi DW untuk tahun 2022. Anne Termeche melaporkannya untuk DW.

Orang Jerman Tidak Berlibur ke Luar NegeriOrang Jerman Tidak Berlibur ke Luar Negeri (Foto: dw.com/id)

Orang Jerman Tidak Berlibur ke Luar Negeri - Laut Baltik, Lüneburg Heath atau wilayah Allgäu, pandemi Covid-19 telah mengajarkan banyak warga Jerman untuk menghargai wisata di tanah air mereka. Alih-alih menuju ke tujuan populer seperti Thailand atau Yunani, kebanyakan warga memilih untuk tinggal di rumah, tren yang berlanjut pada tahun 2022. 

Tinggal di negara sendiri lebih mudah direncanakan dan tidak ada risiko terjebak di luar negeri.

Mencari Kebebasan: BerkemahMencari Kebebasan: Berkemah (Foto: dw.com/id)

Mencari Kebebasan: Berkemah - Selama pandemi, hotel ditutup untuk wisatawan dalam kurun waktu yang lama. Jadi sudah tidak heran jika penjualan mobil caravan dan mobil kemping melonjak. Reservasi secepatnya tempat camping di Jerman, karena dengan cepat dipesan habis. Namun kenaikan harga bahan bakar pada tahun 2022, mengurangi keceriaan para pekemah, karena mobil besar biasanya boros bahan bakar.

Menyendiri di Rumah LiburanMenyendiri di Rumah Liburan (Foto: dw.com/id)

Menyendiri di Rumah Liburan - Banyak hal yang disukai saat menginap di hotel, seperti menikmati sarapan prasmanan atau menggunakan kolam renang dan sauna. Namun itu tidak dimungkinkan saat musim panas 2020/21 karena pandemi. Wisatawan tiba-tiba menghindari kontak dengan orang lain dan mencari solusi untuk menjaga jarak. Naiknya popularitas dari rumah liburan dan apartemen, kemungkinan akan berlanjut pada tahun 2022.

Cara Baru Tur BersepedaCara Baru Tur Bersepeda (Foto: dw.com/id)

Cara Baru Tur Bersepeda - Tren sepeda listrik, alias e-bikes selama pandemi membuat penjual di Jerman hampir tidak dapat memenuhi pesanan. Meskipun pemesanan untuk tur sepeda anjlok selama pandemi, banyak yang memberanikan diri mencari cara baru untuk menjelajahi pedesaan sendirian. Sekarang pembatasan sebagian besar telah dihapuskan di seluruh Eropa, popularitas tur sepeda diperkirakan akan kembali lagi.

Era Keemasan Pengembara DigitalEra Keemasan Pengembara Digital (Foto: dw.com/id)

Era Keemasan Pengembara Digital - Bekerja dari jarak jauh jadi lebih populer selama pandemi, meskipun konsep bekerja dari tempat liburan mungkin tidak cocok untuk semua orang. Ini adalah celah pasar bisnis pariwisata, yang dimanfaatkan untuk mengisi kesenjangan finansial: Kepulauan Canary dengan hangat menyambut "pengembara digital." Namun, pekerja harus tetap terkoneksi, atau hal-hal lain bisa menjadi rumit.

Pandemi Hantam Bisnis Kapal PesiarPandemi Hantam Bisnis Kapal Pesiar (Foto: dw.com/id)

Pandemi Hantam Bisnis Kapal Pesiar - Pandemi jadi pukulan berat bagi bisnis kapal pesiar. Di Jerman, jumlah penumpang turun dari 3,7 juta (2019) menjadi 1,4 juta (2020) dan hampir nol pada 2021, walaupun ada pemeriksaan harian Covid-19, standar kebersihan tinggi dan katering di kapal sesuai standar protokol corona. Bahkan jika pandemi sekarang mereda, industri ini kemungkinan harus terus berjuang.

Harga Tiket Penerbangan NaikHarga Tiket Penerbangan Naik (Foto: dw.com/id)

Harga Tiket Penerbangan Naik - Jadwal penerbangan perlahan-lahan kembali normal karena orang-orang mulai bepergian ke luar negeri lagi. Namun wisatawan harus merogoh kocek lebih dalam pada 2022. Harga tiket pesawat naik karena melonjaknya harga minyak akibat perang di Ukraina. Terlepas dari semua itu, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengharapkan industri ini akan pulih sepenuhnya pada tahun 2024.

Terbang Tanpa MaskerTerbang Tanpa Masker? (Foto: dw.com/id)

Terbang Tanpa Masker? - Perjalanan internasional semakin rumit dalam beberapa tahun terakhir. Keharusan memakai masker FFP2, menjaga jarak minimum, pengujian dan persyaratan vaksinasi yang harus diikuti. Semua ini berubah, ketika langkah-langkah terkait pandemi dan aturan masuk secara bertahap dihapuskan di seluruh dunia. Banyak maskapai juga membatalkan persyaratan untuk memakai masker di pesawat.

Perjalanan Jarak Jauh Telah KembaliPerjalanan Jarak Jauh Telah Kembali (Foto: dw.com/id)

Perjalanan Jarak Jauh Telah Kembali - Permintaan destinasi wisata jauh meningkat lagi dari tahun sebelumnya, namun masih jauh dari level sebelum pandemi. Baik Thailand, Indonesia maupun Afrika Selatan, negara tujuan wisata terpopuler itu sedang bersiap untuk menyambut kembali para pelancong. Selandia Baru (foto) dan Australia yang telah menutup akses turis selama berbulan-bulan pun ikut menyambut wisatawan kembali.

Popularitas Eropa yang AbadiPopularitas Eropa yang Abadi (Foto: dw.com/id)

Popularitas Eropa yang Abadi - Pemandangan alun-alun yang lengang di tujuan wisata populer Eropa, seperti St. Mark's Square di Venesia mungkin tidak akan terlihat lagi. Turis Eropa Utara sudah dalam perjalanan ke selatan: Italia adalah tujuan paling populer bagi wisatawan Jerman dan juga Austria. Mahalnya tiket pesawat tidak akan menghalangi mereka, karena dimungkinkan bepergian dengan kereta api atau mobil.

Pariwisata Lebih BerkelanjutanPariwisata Lebih Berkelanjutan (Foto: dw.com/id)

Pariwisata Lebih Berkelanjutan - Banyak tujuan wisata terpopuler, terutama yang alami kelebihan kapasitas pelancong dalam beberapa tahun terakhir, punya kesempatan untuk merenungkan bagaimana jadinya tanpa para wisatawan. Hasilnya, penyedia jasa wisata kini menyusun konsep perjalanan berkelanjutan. Sudah ada lebih banyak koneksi kereta api di Eropa seperti Zurich ke Amsterdam, Milan ke Palermo atau Wina ke Paris (kp/as)/dw.com/id. []

Objek Wisata Dunia yang Mati Karena Pandemi Covid-19

Tanpa Hospitality Labuan Bajo Tak Jadi Wisata Dunia

Tujuh Destinasi Wisata Terbesar di Dunia

Lima Destinasi Wisata Aneh di Dunia

Berita terkait
Tanpa Hospitality Labuan Bajo Tak Jadi Wisata Dunia
Sebagai salah satu dari 10 Bali Baru Labuan Bajo di NTT diharapkan Jokowi bisa jadi tujuan wisata berkalas dunia
0
Tren Wisata Terpopuler di Tahun 2022
Pandemi Covid-19 telah membawa banyak perubahan pada industri pariwisata dan tren baru pun bermunculan